Ahli Jelaskan Alasan Implan Payudara Bisa Menyebabkan Kanker

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Bahan yang digunakan dalam operasi implan payudara. telegraph.co.uk

TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengawasan Obat dan Makanan  Amerika Serikat (Food and Drug Administration/FDA) memberi peringatan tentang implan payudara yang berhubungan dengan kanker tertentu yang dapat berkembang dalam jaringan disekitar implan.

FDA mengeluarkan peringatan dalam komunikasi keselamatan, mencatat bahwa kanker ini berbeda dari Limfoma Sel Besar Anaplastik Terkait Implan Payudara (BIA-ALCL), suatu bentuk kanker yang terkait dengan implan payudara yang sebelumnya telah diperingatkan oleh badan tersebut.

Kanker yang ditandai oleh FDA, yang meliputi karsinoma sel skuamosa (SCC) dan berbagai kanker sistem kekebalan (limfoma), terkait dengan semua jenis implan, apakah implan halus atau bertekstur, atau diisi dengan garam atau silikon. Kanker terbentuk di jaringan parut di sekitar implan, yang dikenal sebagai kapsul.

Ini bukan pertama kalinya implan payudara dikaitkan dengan kanker: Pada 2019, FDA meminta penarikan implan bertekstur yang dibuat oleh Allergan setelah dikaitkan dengan hampir 600 kasus dan 33 kematian.

Dalam tinjauan awal literatur ilmiah menemukan kurang dari 20 kasus karsinoma sel skuamosa dan kurang dari 30 kasus limfoma dalam kapsul di sekitar implan payudara. FDA menyatakan akan terus mengumpulkan dan meninjau semua data yang tersedia tentang kanker dalam kapsul di sekitar implan payudara.

Alasan Implan payudara dikaitkan dengan kanker

Ini sebenarnya tidak diketahui pada saat ini. “Insiden, etiologi, dan faktor risiko untuk mengembangkan karsinoma sel skuamosa dan limfoma non-BIA-ALCL yang terkait dengan implan payudara masih belum jelas meskipun beberapa teori ada untuk perkembangannya,” kata Sameer A. Patel, M.D., kepala Bedah Plastik dan Rekonstruksi di Pusat Kanker Fox Chase.

Salah satu teori utama adalah bahwa jaringan di sekitar implan dan kapsul dapat meradang, menyebabkan cairan menumpuk dan merusak sel. Itu bisa menyebabkan kanker berkembang di dalam cairan. Jika keadaan berlanjut, kanker memasuki kapsul dan dapat menyerang jaringan lain, termasuk kelenjar getah bening, dari sana.

Teori lain adalah bahwa bahan silikon atau poliuretan dalam implan dapat menyebabkan sistem kekebalan seseorang bereaksi berlebihan, yang mengarah ke reaksi berantai beracun yang pada akhirnya dapat menyebabkan kanker. “Ini bukan kanker payudara—itu perbedaan yang penting,” kata Janie Grumley, ahli onkologi bedah payudara. “Ini adalah jenis penyakit reaktif. Tubuh mengenali sesuatu di dalamnya yang bukan Anda dan bereaksi berlebihan.”

Implan payudara cukup umum. Tapi memiliki beberapa risiko. Implan payudara memiliki label kotak hitam dari FDA yang memperingatkan ada kaitan dengan banyak kondisi kesehatan yang serius, seperti penyakit autoimun, limfoma, nyeri sendi, dan banyak lagi.

ASPS juga memperingatkan bahwa orang mungkin memiliki beberapa masalah dari operasi implan payudara. Seperti risiko anestesi, limfoma sel besar anaplastik terkait implan payudara (BIA-ALCL), pendarahan, perubahan sensasi puting atau payudara, akumulasi cairan, pembentukan jaringan parut yang ketat di sekitar implan, jematoma (kumpulan darah beku), kebocoran atau pecahnya implan, infeksi, sakit terus menerus, jaringan parut yang buruk, kemungkinan perlunya operasi revisi, kerutan pada kulit di atas implan, hingga oosisi implan yang salah atau buruk. 

Secara keseluruhan, implan payudara dianggap sebagai perangkat medis yang relatif aman, mengingat semua risiko tersebut. “Penting untuk diingat bahwa jumlah kasus yang dilaporkan masih cukup rendah,” kata Dr. Patel. "Namun, pasien yang mempertimbangkan implan payudara harus diberitahu tentang temuan ini."

Tetapi, untuk kanker yang terkait dengan implan, “ini adalah masalah yang muncul dan pemahaman kami berkembang,” kata Alexis Parcells, ahli bedah plastik dan rekonstruktif bersertifikat dewan. “FDA dan ASPS menangani masalah ini dengan sangat serius.”

Jika Anda memiliki implan payudara, meski FDA mencatat kanker ini jarang terjadi, beberapa orang melaporkan mengalami gejala seperti pembengkakan, rasa sakit, benjolan dan perubahan kulit. Tidak perlu mengubah perawatan medis standar Anda atau menjadwalkan tindak lanjut dengan dokter Anda berdasarkan hal ini, kata Dr. Parcells. Namun, ia merekomendasikan untuk memantau payudara Anda, pastikan untuk merasakannya pada awal setiap bulan untuk mengetahui perubahannya. “Jika Anda melihat perubahan, temui ahli bedah plastik bersertifikat Anda dan diskusikan pilihan Anda,” katanya. “Itu tubuhmu—kamu berhak memasukkannya, dan kamu berhak melepasnya.”

FDA juga menyarankan Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang risiko dan manfaat implan payudara. Ketahuilah bahwa kasus SCC dan berbagai limfoma dalam kapsul di sekitar implan payudara telah dilaporkan. Pantau implan payudara dan jika Anda melihat ada perubahan abnormal pada payudara atau implan, hubungi ahli bedah atau penyedia layanan kesehatan Anda.
 FDA saat ini tidak merekomendasikan orang untuk melepas implan mereka karena risiko kanker ini. “Dengan obat-obatan, ada efek samping dari semua yang kita lakukan,” kata Dr. Grunley. "Orang-orang perlu memahami bahwa ada risiko kanker, tetapi risikonya sangat, sangat rendah."

NADIA RAICHAN FITRIANUR | PREVENTION

Baca juga: Tori Spelling Ganti Implan Payudara Demi Putri dan Kesehatannya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Donasi YOU Beauty Sukses Dukung Lovepink Bantu 10 Ribu USG Payudara Gratis

16 jam lalu

Donasi YOU Beauty Sukses Dukung Lovepink Bantu 10 Ribu USG Payudara Gratis

YOU Beauty berkolaborasi dengan banyak pihak untuk membantu perempuan Indonesia hidup lebih sehat.


Kirstie Alley Didiagnosis Idap Kanker Usus Besar Sebelum Meninggal, Apa Gejalanya?

22 jam lalu

Kirstie Alley Didiagnosis Idap Kanker Usus Besar Sebelum Meninggal, Apa Gejalanya?

Kirstie Alley menjalani pengobatan kanker usus besar dan berjuang sampai kematiannya pada usia 71.


Kirstie Alley Meninggal setelah Berjuang Melawan Kanker

1 hari lalu

Kirstie Alley Meninggal setelah Berjuang Melawan Kanker

Bintang Look Who's Talking (1989) dan peraih Emmy Awards 2 kali, Kirstie Alley sempat menjalani perawatan di pusat kanker.


Perhatikan Waktu Aktivitas Luar Ruangan untuk Cegah Kanker Kulit

2 hari lalu

Perhatikan Waktu Aktivitas Luar Ruangan untuk Cegah Kanker Kulit

Paparan sinar matahari langsung bisa memicu kanker kulit sehingga penting untuk memperhatikan waktu beraktivitas di luar ruangan.


Deteksi Kanker Kulit, Kenali Ciri Tahi Lalat ABCDE

2 hari lalu

Deteksi Kanker Kulit, Kenali Ciri Tahi Lalat ABCDE

Dokter mengajak masyarakat mendeteksi dini kondisi tahi lalat yang berpotensi menjadi kanker kulit dengan memperhatikan bentuknya.


Manfaat Mengonsumsi Buah Stroberi

2 hari lalu

Manfaat Mengonsumsi Buah Stroberi

Stroberi memberikan tubuh vitamin, serat, dan antioksidan tingkat tinggi atau polifenol


Kelompok Orang yang Rentan Mengalami Kanker Ovarium

3 hari lalu

Kelompok Orang yang Rentan Mengalami Kanker Ovarium

Ada enam faktor risiko yang memungkinkan wanita terkena kanker ovarium, empat gejala ini juga mesti diwaspadai.


5 Kandungan Nanas yang Bisa Cegah Kanker dan Sakit Jantung

3 hari lalu

5 Kandungan Nanas yang Bisa Cegah Kanker dan Sakit Jantung

Buah nanas memiliki banyak manfaat kesehatan. Ini kandungan yang bikin nanas


Dokter: Meski Tak Bisa Sembuh, Kanker Dapat Dikontrol

3 hari lalu

Dokter: Meski Tak Bisa Sembuh, Kanker Dapat Dikontrol

Dokter mengatakan kanker tidak bisa sembuh namun dapat dikendalikan. Berikut penjelasan dan sarannya.


7 Manfaat Kesehatan yang Luar Biasa dari Nanas

3 hari lalu

7 Manfaat Kesehatan yang Luar Biasa dari Nanas

Buah nanas mengandung banyak nutrisi sehingga baik untuk kesehatan, mulai dari membantu pencernaan, menangkal penyakit, meningkatkan kekebalan tubuh, menurunkan gejala radang sendi, serta mengurangi risiko kanker.