Penyebab Keringat Berlebihan dan Tidak Berkeringat Sama Sekali

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita berkeringat. Freepik.com/Cookie_studio

TEMPO.CO, Jakarta - Keringat yang berlebih mungkin tampak memalukan atau membuat frustrasi, terutama dalam situasi sosial seperti wawancara kerja atau kencan pertama. Tetapi keringat adalah salah satu cara terpenting tubuh Anda merawat Anda.

"Berkeringat sebenarnya membantu pengaturan termal tubuh Anda, hidrasi kulit, dan membantu menyeimbangkan cairan dan elektrolit kita," kata praktisi perawat Melissa Holtz, Ini berarti bahwa keringat adalah mekanisme pendinginan alami tubuh Anda.

Selama aktivitas fisik, cuaca panas, atau bahkan stres, tubuh Anda harus mempertahankan homeostasis — atau keseimbangan — dan mencegah Anda menjadi terlalu panas atau terlalu dingin. Pikirkan tentang bagaimana Anda menggigil saat cuaca dingin di luar saat otot-otot Anda berkontraksi dan rileks untuk menahan panas. Berkeringat sebaliknya, memungkinkan Anda untuk menenangkan diri. Keduanya adalah upaya alami oleh tubuh Anda untuk mempertahankan homeostasis.

Setetes keringat adalah tentang 99 persen air dan 1 persen garam, menurut dokter penyakit dalam Shoshana Ungerleider. Keringat juga secara alami tidak berbau — baunya berasal dari bakteri pada kulit dan pakaian Anda yang berinteraksi dengan keringat untuk menghasilkan bau.

Ada dua jenis keringat utama, menurut Klinik Cleveland. Keringat ekrin, adalah jenis umum dari keringat ringan dan berair yang dapat Anda harapkan selama berolahraga, hari yang panas, atau aktivitas umum. Sedangkan keringat apokrin, dipicu oleh hormon stres, yang meningkatkan detak jantung dan tekanan darah, serta menaikkan suhu tubuh. Biasanya berasal dari daerah ketiak, kepala, atau selangkangan, keringat apokrin terasa lebih kental di kulit dan sebenarnya mengandung sedikit lemak.

Beberapa orang berkeringat lebih dibanding yang lain 

"Ada berbagai alasan mengapa beberapa orang berkeringat lebih banyak daripada yang lain termasuk: olahraga, cuaca yang lebih hangat dan lebih lembab, konsumsi alkohol, makan makanan pedas, obat-obatan, kecemasan, hormon (penurunan estrogen dari menopause), asupan kafein dan lain-lain," kata Dr Ungerleider.

Namun, beberapa orang berkeringat secara berlebihan dan mungkin memiliki kondisi yang disebut hiperhidrosis, di mana kelenjar keringat tubuh terlalu aktif. Hiperhidrosis menyebabkan orang berkeringat lebih banyak daripada yang lain, dan Dr. Ungerleider mengatakan kondisi ini dapat menjadi tantangan dan berdampak pada kualitas hidup.

Ada dua jenis utama hiperhidrosis, dan dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor, seperti genetika, kondisi medis, obat-obatan, cedera tulang belakang, penyakit metabolik seperti hipertiroidisme dan diabetes, atau kecemasan dan stres, menurut Klinik Cleveland.

Kedua jenis hiperhidrosis tersebut adalah hiperhidrosis fokal dan hiperhidrosis umum. Hiperhidrosis fokal juga dikenal sebagai hiperhidrosis primer, ini adalah kondisi kulit yang diturunkan yang biasanya hanya mempengaruhi ketiak, tangan, kaki, dan kepala. Kebanyakan orang dengan keringat berlebih akan mengalami hiperhidrosis jenis ini, dan cenderung muncul sebelum usia 25 tahun.

Hiperhidrosis umum juga disebut hiperhidrosis sekunder, jenis keringat berlebih ini disebabkan oleh masalah medis lainnya, seperti diabetes atau penyakit Parkinson. Beberapa obat, seperti naproxen, juga dapat meningkatkan keringat Anda. Hiperhidrosis umum paling sering terjadi pada orang dewasa.

Tidak ada obat untuk hiperhidrosis, tetapi gejalanya dapat ditangani dengan dokter Anda. Cleveland Clinic merekomendasikan pilihan termasuk perubahan gaya hidup (seperti beralih ke pakaian yang lebih ringan); antiperspiran berbahan dasar aluminium; obat-obatan oral seperti glycopyrrolate, oxybutynin, antidepresan, atau beta blocker; atau tisu dengan kekuatan resep untuk mengurangi keringat. Tetapi pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum memulai pengobatan atau perawatan baru. Mereka dapat lebih membantu Anda menemukan solusi keringat yang khusus untuk Anda.

Beberapa orang tidak mengeluarkan keringat

Di sisi lain dari spektrum ada kondisi yang disebut anhidrosis, tidak adanya keringat, yang dapat menempatkan Anda pada risiko kepanasan atau bahkan komplikasi yang mengancam jiwa. 

Ada banyak penyebab anhidrosis, termasuk namun tidak terbatas pada 
- Kelenjar keringat tidak berfungsi dengan baik
- Kerusakan kulit (luka bakar, terapi radiasi)
- Kelenjar keringat yang rusak (termasuk jaringan parut atau operasi)
- Kerusakan saraf atau kondisi saraf lainnya
- Dehidrasi
- Obat-obatan tertentu seperti antidepresan trisiklik, antihistamin, opioid, dan lainnya

Mereka yang mengalami anhidrosis mungkin tidak banyak berkeringat, pusing, kram otot, lemah, kemerahan, atau merasa panas tanpa bisa menjadi dingin, menurut Cleveland Clinic. Penting untuk diperhatikan adalah bahwa anhidrosis, kadang-kadang disebut sebagai hipohidrosis, tidak berarti Anda tidak dapat berkeringat sama sekali — ini mungkin terbatas pada area tubuh tertentu.

“Pola anhidrosis lainnya adalah kurangnya keringat atau sangat sedikit keringat di area tubuh tertentu, tetapi berkeringat banyak di area tubuh lainnya. Ini terjadi karena tubuh Anda berusaha menutupi kekurangan keringat di satu atau lebih area tubuh lainnya,” kata Klinik Cleveland. Hal ini cenderung kurang berbahaya karena tubuh masih memiliki cara untuk menenangkan diri.

Tidak ada obat untuk anhidrosis, tetapi Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda, tetap terhidrasi, dan cobalah untuk tetap tenang. "Jika Anda merasa berkeringat terlalu banyak atau jika keringat memengaruhi kualitas hidup Anda, bicarakan dengan dokter Anda tentang hal itu," saran Dr. Ungerleider. "Ada spesialis seperti dokter kulit yang dapat mengevaluasi Anda dan memutuskan apakah perawatan yang tepat untuk Anda."

POPSUGAR

Baca juga: 8 Makanan yang Bisa Menyebabkan Tubuh Berkeringat

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu. 






3 Penyebab Maag, Bakteri hingga tak Teratur Pola Makan

3 jam lalu

3 Penyebab Maag, Bakteri hingga tak Teratur Pola Makan

Maag rentan berakibat terasa sensasi panas di perut bagian tengah


Waspada Berlebihan Efek PTSD, Mengenali Gejala Hyperarousal dan Terapi Mengatasinya

11 jam lalu

Waspada Berlebihan Efek PTSD, Mengenali Gejala Hyperarousal dan Terapi Mengatasinya

Hyperarousal gejala utama gangguan stres pascatrauma atau PTSD


PTSD Rentan Memicu Sikap Waspada Berlebihan Saat Teringat Trauma atau Hyperarousal

20 jam lalu

PTSD Rentan Memicu Sikap Waspada Berlebihan Saat Teringat Trauma atau Hyperarousal

Hyperarousal gejala utama gangguan stres pascatrauma atau PTSD


Peran Orang Tua Ketika Anaknya Menjalani Hubungan Percintaan yang Toxic

2 hari lalu

Peran Orang Tua Ketika Anaknya Menjalani Hubungan Percintaan yang Toxic

Ketika anak datang untuk berbagi masalah yang dialami dalam hubungannya, penting sikap orang tua tidak menuduh atau menyalahkan.


Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

2 hari lalu

Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

Berkebun atau merawat tanaman salah satu cara untuk menjaga kesehatan mental


6 Penyebab Umum Munculnya Keringat Dingin

5 hari lalu

6 Penyebab Umum Munculnya Keringat Dingin

Saat mengalami syok, seseorang tidak menerima oksigen yang dibutuhkan untuk berfungsi karena itu timbul keringat dingin


Buah Ceri tak Sekadar Rasa Manis, Apa Saja Manfaat Nutrisinya?

8 hari lalu

Buah Ceri tak Sekadar Rasa Manis, Apa Saja Manfaat Nutrisinya?

Buah ceri biasanya menghiasi hidangan kue tart


6 Tujuan Mencari Jeda Luang untuk Me Time

9 hari lalu

6 Tujuan Mencari Jeda Luang untuk Me Time

Me time sebagai upaya sadar untuk meluangkan waktu mengisi ulang energi tubuh dan mental


Inilah 8 Penyebab Kucing Stres

11 hari lalu

Inilah 8 Penyebab Kucing Stres

Kucing stres disebabkan beberapa faktor. Apa saja?


5 Tanda Menderita PTSD Sering Ingat Peristiwa Buruk hingga Sakit Emosional

11 hari lalu

5 Tanda Menderita PTSD Sering Ingat Peristiwa Buruk hingga Sakit Emosional

PTSD berpotensi menyandera penderita, terus-menerus terjebak dalam ingatan akan rasa sakit dan ketakutan