Ratu Elizabeth II Memperjuangkan Keseteraan Wanita di Kerajaan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ratu Elizabeth II berjalan dengan menggunakan tongkat jalan saat menghadiri kebaktian yang memperingati 100 tahun berdirinya Royal British Legion di gereja Westminster Abbey, London, Inggris, 12 Oktober 2021. Frank Augstein/Pool via REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Ratu Elizabeth II meninggal dunia pada usia 96 tahun, di Kastil Balmoral bersama keluarganya di sisinya pada hari Kamis 8 September 2022. Dia menjadi raja terlama dalam sejarah Inggris yang bertakhta selama 70 tahun. Ada lebih banyak momen penting untuk dilihat kembali, termasuk saat ia mendapat takhta pada tahun 1952 setelah kematian ayahnya, Raja George VI, membuatnya menjadi ratu pada usia 25 tahun; atau gambaran memilukan tentang wanita yang saat itu berusia 95 tahun sendirian di Kapel St. George di Windsor, berpakaian hitam, dengan topeng yang serasi, di pemakaman suaminya, Pangeran Philip, tahun lalu.

Tetapi semua momen individu ini dirangkai oleh pemahaman yang meresap bahwa Ratu Elizabeth II, mengubah jalannya sejarah bagi perempuan dengan menciptakan tempat yang lebih setara bagi perempuan, baik di dalam monarki maupun di luarnya. Dia datang untuk dihormati sebagai pribadi, pemimpin yang kuat, ibu pemimpin yang adil dan, di samping semua ini, seorang ibu, nenek dan seorang wanita yang tidak takut untuk membiarkan alisnya berbicara ketika dia dihadapkan dengan sesuatu atau seseorang yang tidak disetujuinya.

Dia merintis jalan bagi wanita yang ada pada masa pemerintahannya - paling tidak memastikan putrinya memiliki pendidikan yang setara dan penuh, dan melanggar tradisi untuk mempertahankan nama keluarganya ketika dia menikah dengan Pangeran Philip - dan mereka yang akan datang setelahnya, dan dia melakukan semua ini tanpa kehilangan selera humornya, posisinya sebagai ikon fashion  dan kerendahan hatinya.

Mungkin yang paling menonjol, pada tahun 2013, dia memberikan persetujuan kerajaan untuk Succession To The Crown Act, yang berarti putra dan putri raja Inggris masa depan akan memiliki hak yang sama atas takhta. Ratu Elizabeth II sendiri hanya mampu naik takhta karena ayahnya memiliki dua putri dan tidak memiliki putra. Namun, jika dia memiliki ahli waris laki-laki, Elizabeth akan diabaikan demi laki-laki, meskipun berkat The Crown Act, ini tidak lagi terjadi.

The Crown Act

Suksesi takhta diatur tidak hanya melalui keturunan, tetapi juga oleh undang-undang Parlemen. Urutan suksesi adalah urutan anggota Keluarga Kerajaan dalam urutan mereka berdiri dalam barisan takhta. Baris pertama takhta, pewaris, akan menjadi raja atau ratu ketika raja yang memerintah meninggal, diikuti oleh baris kedua dan seterusnya, jadi Pangeran William sekarang adalah pewaris takhta dan putranya, Pangeran George, urutan kedua. Konstitusi asli yang mengatur aksesi raja ditentukan kembali pada abad ke-17, dengan Bill of Rights (1689) dan Act of Settlement (1701), dan berarti bahwa perempuan sulung, yang merupakan keturunan langsung dari raja, bisa diwariskan demi adik laki-laki mereka yang lebih muda.

The Succession to the Crown Act (2013), yang diperjuangkan oleh Ratu, mengamandemen ketentuan Bill of Rights dan Act of Settlement untuk mengakhiri sistem anak sulung laki-laki, di mana anak laki-laki yang lebih muda dapat menggantikan anak perempuan yang lebih tua dalam garis suksesi. Undang-undang tersebut berlaku bagi mereka yang lahir setelah 28 Oktober 2011 dan berarti bahwa setiap anak sulung, tanpa memandang jenis kelamin, memiliki hak untuk naik takhta jika mereka berada dalam garis keturunan langsung raja.

Dalam praktiknya, ini berarti bahwa jika, ketika saatnya tiba, Pangeran George - putra Duke dan Duchess of Cornwall yang baru diangkat - tidak dapat naik takhta karena alasan apa pun, Putri Charlotte akan berada di urutan berikutnya, bukannya adik laki-lakinya, Pangeran Louis. Undang-undang tersebut juga mengakhiri undang-undang yang menyatakan bahwa mereka yang menikah dengan Katolik Roma didiskualifikasi dari garis suksesi. Perubahan mulai berlaku di semua enam belas Realms pada Maret 2015.

Ratu Elizabeth II bukan tanpa kontroversi, tetapi dia, tidak diragukan lagi, telah mengubah wajah monarki bagi wanita yang akan datang.

GLAMOUR

Baca juga: Cerita di Balik Gaya Rambut Ikonik Ratu Elizabeth II yang Selalu Simetris

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Scotland Yard, Kepolisian yang Teruji Tangani Kasus Kriminal Gelap di Inggris

1 hari lalu

Scotland Yard, Kepolisian yang Teruji Tangani Kasus Kriminal Gelap di Inggris

Scotland Yard memiliki reputasi khusus dalam kasus-kasus kriminal gelap di Inggris. Bagaimana sepak terjangnya?


Kastil Windsor Dibuka Lagi Pasca-Pemakaman Ratu Elizabeth II, Antrean Membludak

2 hari lalu

Kastil Windsor Dibuka Lagi Pasca-Pemakaman Ratu Elizabeth II, Antrean Membludak

Banyak dari pengunjung juga rela menunggu untuk masuk ke Kapel St George, tempat Ratu Elizabeth II dimakamkan minggu lalu.


Inilah 6 Makanan dan Minuman yang Tinggi Gula, Salah Satunya Jus Buah

3 hari lalu

Inilah 6 Makanan dan Minuman yang Tinggi Gula, Salah Satunya Jus Buah

Mengonsumsi makanan dan minuman yang mengandung tinggi gula dapat berbahaya bagi kesehatan.


Berapa Batas Konsumsi Gula dalam Sehari?

3 hari lalu

Berapa Batas Konsumsi Gula dalam Sehari?

Jumlah gula yang aman dikonsumsi per hari mungkin bergantung pada total asupan kalori, tingkat aktivitas, dan faktor lainnya.


Kate Middleton Pertama Kali ke Wales Sejak Bergelar Putri Wales Bergaya Mirip Putri Diana

3 hari lalu

Kate Middleton Pertama Kali ke Wales Sejak Bergelar Putri Wales Bergaya Mirip Putri Diana

Pangeran William dan Kate Middleton diberi gelar pangeran dan putri Wales oleh Raja Charles III setelah kematian Ratu Elizabeth II


Kisah di Balik Kalung Kesukaan Permaisuri Camilla yang Jarang Dilepas

4 hari lalu

Kisah di Balik Kalung Kesukaan Permaisuri Camilla yang Jarang Dilepas

Camilla merasa nyaman memakai kalung itu, ditambah dengan nilai sentimental yang dimilikinya.


7 Aturan Gaya Pola Asuh yang Harus Diikuti Keluarga Kerajaan Inggris

4 hari lalu

7 Aturan Gaya Pola Asuh yang Harus Diikuti Keluarga Kerajaan Inggris

Pembaptisan anak hingga larangan untuk berbicara keras di depan umum, inilah 7 pola asuh anak yang harus ditaati oleh keluarga Kerajaan Inggris.


Bros Terakhir yang Dikenakan Ratu Elizabeth II akan Dipamerkan untuk Publik

4 hari lalu

Bros Terakhir yang Dikenakan Ratu Elizabeth II akan Dipamerkan untuk Publik

Pin platinum dipilih secara pribadi oleh Ratu Elizabeth II sebagai hadiah dari The Goldsmiths' Company untuk perayaan Jubilee-nya


Pemakaman Umum Al Oud di Riyah, Kuburan Raja-Raja Arab Saudi

5 hari lalu

Pemakaman Umum Al Oud di Riyah, Kuburan Raja-Raja Arab Saudi

Kerajaan Inggris punya Westminster Abbey tempat pemakaman raj atau ratu. Sementara, raja-raja Arab Saudi dikuburkan di pemakaman umum Al Oud Riyadh.


Alasan Klasik Wanita Pantang PDKT ke Pria Terlebih Dulu

5 hari lalu

Alasan Klasik Wanita Pantang PDKT ke Pria Terlebih Dulu

Banyak yang menganggap tak wajar jika wanita lebih dulu mendekati atau PDKT ke pria di zaman sekarang. Benarkah demikian?