Menurut Studi Minum Teh Hitam Setiap Hari Bantu Meningkatkan Umur Panjang

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Teh hitam. sxc.hu

TEMPO.CO, Jakarta - Minum teh hitam setidaknya dua cangkir sehari dapat membantu orang hidup lebih lama dan lebih sehat, menurut penelitian baru dari National Institutes of Health. Temuan tersebut, yang diterbitkan Senin di Annals of Internal Medicine, menemukan bahwa peminum teh hitam memiliki "sedikit" risiko kematian yang lebih rendah dari semua penyebab, serta kematian akibat penyakit kardiovaskular, penyakit jantung iskemik, dan stroke.

Sementara bukti masa lalu telah menghubungkan konsumsi teh dengan umur panjang yang lebih lama, studi tersebut sebagian besar mengevaluasi teh hijau, biasanya pada populasi Asia. Penelitian tentang teh hitam—yang merupakan jenis teh yang paling umum dikonsumsi di Inggris—sebelumnya dibatasi dengan temuan yang beragam.

Penelitian baru, bagaimanapun, menunjukkan bahwa manfaat kesehatan dari teh hitam mirip dengan teh hijau, dan tingkat konsumsi teh hitam yang lebih tinggi dapat menjadi bagian dari diet sehat. Untuk penelitian ini, para peneliti dari National Cancer Institute mengevaluasi data kesehatan dari 498.043 orang di Inggris antara usia 40 dan 69 tahun, yang bersumber dari UK Biobank, database biomedis berskala besar.

Para peserta menyelesaikan kuesioner dasar yang mencakup pertanyaan tentang kebiasaan minum teh dan gaya hidup mereka, dan peneliti membandingkan kebiasaan yang dilaporkan sendiri dengan tingkat kematian dari semua penyebab. Para peserta diikuti selama sekitar 11 tahun, dan peneliti menentukan bahwa orang yang minum setidaknya dua cangkir teh per hari memiliki risiko kematian 9 hingga -13 persen lebih rendah dari semua penyebab, dibandingkan dengan orang yang tidak minum teh sama sekali.

Orang yang minum lebih banyak teh juga ditemukan memiliki tingkat kematian akibat penyakit kardiovaskular, penyakit jantung iskemik, dan stroke yang lebih rendah. Temuan ini tetap benar terlepas dari bagaimana orang menikmati teh mereka — panas atau dingin, dengan atau tanpa susu atau gula — dan seberapa cepat atau lambat mereka mampu memetabolisme kafein. Manfaat kesehatan tampaknya membatasi sekitar dua cangkir teh sehari. Meskipun lebih banyak teh tidak selalu berbahaya, tidak ada manfaat kesehatan tambahan.

Manfaat kesehatan terkait dengan teh hitam

Teh hitam mengandung polifenol dan flavonoid tingkat tinggi, yang diketahui mengurangi stres oksidatif dan peradangan, menurut ahli diet klinis Dana Hunnes, yang tidak terlibat dalam penelitian baru.

"Kemungkinan apa yang dilihat oleh penelitian ini mungkin terkait dengan efek fitonutrien dan senyawa dalam teh yang mengurangi stres oksidatif dan peradangan, dan karenanya menurunkan risiko semua penyebab kematian," Hunnes, yang juga penulis buku Recipe for Survival, kepada Health.

Peradangan dan stres oksidatif merusak sel-sel kita dan pada akhirnya dapat menyebabkan kanker, menurut Benjamin Hirsh, direktur kardiologi preventif di Northwell Health's Sandra Atlas Bass Heart Hospital, yang tidak terlibat dalam studi baru.

Hunnes menambahkan bahwa peradangan juga ditemukan sebagai faktor penyebab banyak kondisi kesehatan lainnya, seperti penyakit jantung, stroke, dan diabetes. "Peradangan dipengaruhi secara signifikan oleh apa yang kita makan, apa yang kita minum, dan apa pun yang kita konsumsi," kata Hunnes, "itulah sebabnya begitu banyak kondisi sekarang dianggap sebagai 'penyakit kronis terkait nutrisi'.

Tetapi dengan mengonsumsi makanan dan minuman yang kaya akan fitonutrien, senyawa yang diproduksi oleh tumbuhan, dapat memberi tubuh mereka dorongan nutrisi dengan meningkatkan kekebalan dan memperbaiki serta melindungi dari kerusakan sel. "Mirip dengan buah-buahan dan sayuran, polifenol dan flavonoid sangat membantu dalam mengurangi peradangan [...] dan meningkatkan perlindungan sel dari kerusakan," kata Dr. Hirsh.

Mengkonsumsi flavonoid dan polifenol secara khusus, jenis fitonutrien yang ditemukan dalam teh hitam, dapat membantu meningkatkan fungsi pembuluh darah, menurunkan kolesterol jahat, dan mengelola sensitivitas insulin, antara lain, menurut Guy L. Mintz, MD, direktur kesehatan kardiovaskular dan lipidologi di Northwell Health's Sandra Atlas Bass Heart Hospital, yang tidak terlibat dalam penelitian baru.

Meskipun para peneliti menyimpulkan bahwa teh hitam — bahkan dalam jumlah yang lebih besar — dapat menjadi bagian dari diet sehat, penting untuk menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk melihat bagaimana minum teh hitam dapat mempengaruhi populasi lain, karena peserta dalam penelitian baru sebagian besar putih. "Meskipun asosiasi dinilai secara komprehensif dan hati-hati, hasil ini perlu direplikasi dalam studi masa depan dan diperluas pada populasi beragam lainnya," kata penulis studi Maki Inoue-Choi, PhD, staf ilmuwan di divisi epidemiologi kanker dan genetika dengan National Cancer Institute, dalam jumpa pers.

Penelitian lebih lanjut tentang bagaimana gaya hidup dan faktor genetik mempengaruhi manfaat konsumsi teh juga akan diperlukan—terutama karena penelitian ini bersifat observasional. "Apakah mereka minum teh dan bukan minuman manis? Apakah teh itu sendiri adalah minuman yang menakjubkan dengan semua fitonutrien, polifenol, dan flavonoidnya? Apakah itu kombinasi dari semua hal di atas?" Hunnes berkata, menambahkan bahwa kami belum mengetahui jawabannya.

Dan sementara temuan menunjukkan teh dapat menjadi bagian dari diet sehat, ini tidak berarti semua orang harus berkomitmen untuk minum beberapa cangkir teh sehari, menurut para peneliti. Jika Anda menambahkan teh ke dalam diet Anda, dengarkan tubuh Anda. Teh mengandung banyak kafein dan beberapa orang mungkin sensitif terhadap efek stimulasinya. Ini juga diuretik dan terlalu banyak dapat menyebabkan dehidrasi, kata Dr. Mintz.

Tetapi mereka yang menikmati beberapa cangkir teh sehari mungkin harus tetap menggunakannya untuk mendapatkan manfaat kesehatan yang potensial. "Jika Anda tidak memiliki masalah dengan kafein, minumlah sepuasnya," kata Hunnes, "tetapi Anda tidak akan benar-benar melihat banyak manfaat selain hanya minum dua cangkir per hari."

HEALTH

Baca juga: Beda Teh Hijau dan Teh Hitam dari Pengolahan dan Khasiat, Mana yang Terbaik?

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Untung Rugi Diet Ornish yang Diklaim Cepat Turunkan Berat Badan

2 hari lalu

Untung Rugi Diet Ornish yang Diklaim Cepat Turunkan Berat Badan

Diet Ornish diklaim dapat membantu menurunkan berat badan bersamaan dengan mengatasi penyakit jantung, diabetes, dan kanker prostat.


Bahaya Makan Kurang dari 3 Kali Sehari

3 hari lalu

Bahaya Makan Kurang dari 3 Kali Sehari

Penelitian menemukan melewatkan waktu makan berhubungan dengan penyebab dan kematian penyakit kardiovaskular.


Diet Psikobiotik untuk Kurangi Stres dan Sehatkan Pencernaan

3 hari lalu

Diet Psikobiotik untuk Kurangi Stres dan Sehatkan Pencernaan

Diet psikobiotik diklaim baik untuk pencernaan dan kesehatan mental. Simak hasil penelitian berikut.


Ketahui Gejala dan Penyebab Serangan Jantung yang Bisa Akibatkan Kematian Tiba-tiba

4 hari lalu

Ketahui Gejala dan Penyebab Serangan Jantung yang Bisa Akibatkan Kematian Tiba-tiba

Serangan jantung merupakan keadaan darurat medis. Ini terjadi ketika aliran darah ke jantung tersumbat, bisa menjadi penyebab kematian.


3 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Ingin Menurunkan Berat Badan

5 hari lalu

3 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Ingin Menurunkan Berat Badan

Jika menurunkan berat badan tetapi juga kehilangan tidur, nafsu makan, dan kebahagiaan, berarti ada yang salah dengan prosesnya.


Efek Melewatkan Waktu Makan dapat Mempersingkat Rentang Hidup

5 hari lalu

Efek Melewatkan Waktu Makan dapat Mempersingkat Rentang Hidup

Penelitian menunjukkan perilaku makan tertentu sebenarnya terkait dengan tingkat kematian dini yang lebih tinggi


Polisi Sudah Periksa 28 Saksi Kasus Kematian Satu Keluarga di Kalideres

7 hari lalu

Polisi Sudah Periksa 28 Saksi Kasus Kematian Satu Keluarga di Kalideres

Polisi sudah periksa 28 saksi perihal kasus kematian satu keluarga di Kalideres.


Ahli Sebut Ada Hubungan Antara Kematian Keluarga Kalideres dan Ritual

7 hari lalu

Ahli Sebut Ada Hubungan Antara Kematian Keluarga Kalideres dan Ritual

Ahli sebut ada kaitan antara kematian dengan ritual yang diduga dilakukan satu keluarga yang meninggal di Kalideres, Jakarta Barat.


Argentina Mencatat Kematian Cacar Monyet Pertama

8 hari lalu

Argentina Mencatat Kematian Cacar Monyet Pertama

Argentina mencatat kematian pertamanya akibat mpox, penyakit yang sebelumnya dikenal sebagai cacar monyet.


Misteri Keluarga Kalideres, Anak Meninggal Terakhir di Samping Jasad Ibu di Kamar yang Tertata Rapi

9 hari lalu

Misteri Keluarga Kalideres, Anak Meninggal Terakhir di Samping Jasad Ibu di Kamar yang Tertata Rapi

Lebih dari dua pekan berlalu, kasus kematian satu keluarga di dalam rumah di Kalideres masih menyimpan misteri. Satu per satu fakta terungkap.