4 Cara Menghadapi Keluarga Toxic

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi konflik keluarga. Freepik.com/Our-team

TEMPO.CO, Jakarta - Keluarga toxic di mana anggota keluarga secara teratur menampilkan tindakan yang menyakiti atau berdampak negatif satu sama lain. Berada di sekitar orang-orang yang toxic, terutama di dalam rumah dan/atau keluarga Anda, dapat merusak kesehatan mental seseorang. 

Menurut psikoterapis Annette Nuñez, hal itu dapat menyebabkan depresi, dan kecemasan. "Itu juga dapat memengaruhi harga diri, self-esteem, kepercayaan diri, dan self-love seseorang," katanya. "Dan seringkali, ketika seseorang berada dalam keluarga yang toxic atau ada individu yang beracun dalam keluarga, itu adalah lingkungan yang sangat cemas, yang memengaruhi cara mereka memandang rumah, keluarga mereka, tetapi juga orang lain dan dunia pada umumnya."

Beberapa tanda anggota keluarga toxic di antaranya adalah tindakan kasar, merasa tertekan atau cemas di sekitar mereka, selalu mengkritik, manipulatif, meremehkan kebutuhan Anda, ada rasa kompetisi dan mengendalikan. Sementara untuk menangani kerabat yang toxic, Nuñez mengatakan pertama-tama penting untuk mengidentifikasi apa batasan pribadi Anda sehingga ketika mereka dilanggar, Anda dapat mengenalinya dan merespons. Dari sana, ketika batas Anda dilanggar, pada dasarnya Anda memiliki satu dari dua opsi, yaitu melepaskan diri, atau menghadapinya secara langsung.

Cara mengatasi keluarga yang toxic

1. Tetapkan batasan

Menurut Nuñez dan terapis keluarga dan pernikahan, Rachel Zar, mengatasi dinamika toxic dalam keluarga pada akhirnya akan mencapai batas Anda sendiri dan seberapa baik Anda menahannya. "Anda dapat melakukan ini sebagai orang dewasa dengan cara yang tidak dapat Anda lakukan sebagai seorang anak, dan sering kali dalam keluarga yang telah meracuni seluruh hidup kita, kita terjebak dalam perasaan yang kita miliki sebagai anak kecil. beberapa pekerjaan untuk mengenali bahwa Anda sudah dewasa sekarang dan Anda dapat menetapkan batasan," jelas Zar.

2. Berdayakan diri sendiri

Ada juga komponen penting seputar pemberdayaan diri yang sayang jika kita tinggalkan. Seperti yang dijelaskan Zar, kami pikir menetapkan batas terdengar seperti, "Hei, Bu, jangan panggil aku saat aku sedang bekerja," tapi yang sebenarnya terdengar seperti, "Jika kamu meneleponku selama hari kerja, aku tidak akan mengangkatnya'" Atau, sebagai contoh lain, alih-alih "Bisakah Anda tidak membawa politik di sekitar saya?" Anda akan berkata, "Saya tidak akan berpartisipasi dalam percakapan politik."

Perbedaannya adalah bahwa batas bukanlah pertanyaan; itu adalah arahan yang jelas, dan yang lebih penting, itu adalah sesuatu yang ditegakkan oleh tindakan Anda alih-alih menunggu mereka berubah. Zar mencatat bahwa batasan hanya berfungsi ketika Anda dapat menahannya sendiri, terlepas dari perilaku orang lain. Seperti yang ditunjukkan Nuñez, satu-satunya hal yang dapat Anda kendalikan adalah Anda.

Ketika Anda tinggal dari tempat yang memberdayakan diri sendiri, dinamika keluarga yang beracun tidak akan terlalu berpengaruh pada Anda.

3. Cari bantuan dari luar

"Temukan seorang profesional yang dapat Anda ajak bicara tentang mengidentifikasi beberapa perilaku toxic ini karena seringkali ketika seseorang memiliki hubungan toxic dalam keluarga atau seseorang yang toxic, mereka tidak dapat mengidentifikasinya karena mereka 'menganggap itu normal,'" Nuñez menjelaskan.

Dan seorang profesional tidak hanya dapat membantu Anda mengidentifikasi pola toxic tetapi lebih jauh lagi, mereka dapat membantu Anda memahami bagaimana pola tersebut memengaruhi Anda, mempelajari cara menghadapinya, dan mempelajari cara menetapkan dan mempertahankan batasan yang terus kami sebutkan.

4. Temukan tingkat penerimaan

Ingat, kadang-kadang perubahan tidak akan mungkin terjadi dalam sebuah keluarga, atau setidaknya, itu tidak akan terjadi dalam semalam. Seperti yang dijelaskan Zar, jika Anda telah memberi keluarga Anda kesempatan untuk mendengar kebutuhan dan batasan Anda, dan mereka tidak mau menerima, itu terserah mereka. Sayangnya, itu membuat Anda berada di antara batu dan tempat yang sulit.

Apakah Anda memutuskan untuk tidak melakukan kontak, membatasi seberapa sering Anda melihat keluarga Anda, atau hanya mencoba untuk menerima hal-hal apa adanya, dapat menerimanya apa adanya akan menghilangkan sebagian dari beban mental itu.

"Sangat, sangat sulit untuk mengubah dinamika keluarga tanpa persetujuan atau persetujuan semua orang, jadi bagian dari pekerjaan adalah menerima bahwa inilah cara keluarga Anda akan muncul," kata Zar.

Intinya adalah, setiap keluarga memiliki beberapa masalah tetapi tidak setiap keluarga benar-benar toxic. Namun, ketika itu terjadi, penting untuk dikenali sehingga Anda dapat membongkar bagaimana dinamika itu memengaruhi Anda dan dari sana, bekerja untuk menyembuhkan dan memperbaiki.

MIND BODY GREEN

Baca juga: Kenali 9 Tanda Anggota Keluarga Toxic

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

1 hari lalu

6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

Pengalaman masa lalu dengan keluarga, mantan pasangan, dan bahkan teman semuanya dapat menyebabkan perilaku clingy


Kendall Jenner Merasa Tidak Nyaman Saat Keluarganya Bersorak di Fashion Show

1 hari lalu

Kendall Jenner Merasa Tidak Nyaman Saat Keluarganya Bersorak di Fashion Show

Kendall Jenner mengungkapkan perasaannya saat keluarganya duduk di barisan depan di peragaan busananya


Curhat Hilaria Baldwin tentang Sulitnya Bersikap Adil pada Tujuh Anak

4 hari lalu

Curhat Hilaria Baldwin tentang Sulitnya Bersikap Adil pada Tujuh Anak

Hilaria Baldwin dan suaminya, Alec Baldwin, menyambut kelahiran anak ketujuh mereka pekan lalu.


Pesan Dokter buat Keluarga Pasien Demensia

7 hari lalu

Pesan Dokter buat Keluarga Pasien Demensia

Dokter mengatakan keluarga merupakan pengasuh atau caregiver yang paling ideal untuk merawat pasien demensia


Kelly Clarkson Raih Hollywood Walk of Fame Ditemani Kedua Anaknya

10 hari lalu

Kelly Clarkson Raih Hollywood Walk of Fame Ditemani Kedua Anaknya

Kelly Clarkson mendapatkan hak asuh utama. dari perceraiannya dengan Brandon Blackstock


7 Tips Menidurkan Anak dengan Cepat dan Mudah

10 hari lalu

7 Tips Menidurkan Anak dengan Cepat dan Mudah

Tidur adalah salah satu bagian terpenting untuk perkembangan anak. Berikut beberapa tips menidurkan anak dengan cepat dan mudah.


7 Pertanyaan untuk Anggota Keluarga Tersayang Sebelum Berpulang

13 hari lalu

7 Pertanyaan untuk Anggota Keluarga Tersayang Sebelum Berpulang

Menurut para ahli masuk akal untuk berbicara dengan anggota keluarga yang dicintai dan mengajukan pertanyaan tertentu sebelum mereka meninggal


Cara Blake Lively Memprioritaskan Keluarga

13 hari lalu

Cara Blake Lively Memprioritaskan Keluarga

Blake Lively ingin menjadi ibu seperti umumnya


Chef Devina Hermawan Bagi 4 Tips Mengatur Keuangan Keluarga untuk First-time Moms

14 hari lalu

Chef Devina Hermawan Bagi 4 Tips Mengatur Keuangan Keluarga untuk First-time Moms

Menurut Chef Devina, peran seorang ibu sebagai menteri keuangan keluarga sangat krusial, karena menentukan kualitas hidup serta masa depan keluarga.


Perasaan Cinta dalam Keluarga, Apa Itu Storge?

14 hari lalu

Perasaan Cinta dalam Keluarga, Apa Itu Storge?

Cinta storge perasaan memperlakukan pasangan mengutamakan persahabatan