Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

10 Kondisi Kesehatan yang Menyebabkan Kaki Kesemutan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

image-gnews
Ilustrasi kaki. Unsplash.com/Jan Romero
Ilustrasi kaki. Unsplash.com/Jan Romero
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kaki kesemutan bukanlah istilah medis. Ini dapat muncul dengan sendirinya dalam beberapa cara. Menurut ahli penyakit kaki Melissa Lockwood. Ini bisa terasa seperti kaki Anda tertidur dan Anda mencoba membangunkannya, atau bisa terasa seperti kaki Anda benar-benar mati rasa. Kadang-kadang bisa sangat menyakitkan dan terasa seperti terbakar. 

Kesemutan dapat bervariasi dari orang ke orang. “Saya mendapatkan beberapa pasien yang menggambarkannya sebagai kesemutan, sementara yang lain mengatakan rasanya seperti sensasi berdengung atau terbakar,” kata ahli saraf olahraga Ilan Danan.

Jika Anda memiliki kesemutan di kaki Anda dan itu hilang, masih bersifat wajar. Tapi, jika gejala Anda tidak hilang, kesemutan datang dan pergi, Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu seperti diabetes dan Anda mengalami kesemutan di kaki Anda, segera konsultasikan dengan dokter, saran  kata Suhayl Dhib-Jalbut, seorang profesor dan ketua neurologi di Rutgers-New Jersey Medical School dan Robert Wood Johnson Medical School.

Kesemutan di kaki Anda tidak selalu berarti Anda memiliki kondisi medis — kadang-kadang bisa terjadi dari sesuatu yang sederhana seperti duduk di kaki Anda dengan cara yang aneh, kata Dr. Danan. Tetapi beberapa kondisi berikut ini dapat menyebabkan kesemutan di kaki Anda.

1. Diabetes

Diabetes terjadi ketika glukosa darah (gula darah) Anda terlalu tinggi. “Gula darah tinggi dapat merusak serabut saraf tetapi juga mempengaruhi pembuluh darah kecil yang memasok nutrisi ke saraf perifer,” jelas Dr. Dhib-Jalbut.Saraf perifer adalah yang berada di luar otak dan sumsum tulang belakang Anda. Hal ini dapat mempersulit serabut saraf Anda untuk menghantarkan sinyal, yang menyebabkan perasaan geli.

Gejala lain, menurut NIDDK, dapat meliputi peningkatan rasa haus dan buang air kecil, peningkatan rasa lapar, kelelahan, penglihatan kabur, mati rasa atau kesemutan di kaki atau tangan, luka yang tidak kunjung sembuh, dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Jika terdeteksi cukup dini dan gula darah Anda terkendali, Anda mungkin bisa mengatasi rasa kesemutan. Tapi, jika Anda membiarkannya terlalu lama, Dr. Danan mengatakan ada kemungkinan untuk mengembangkan kerusakan saraf permanen.

2. Multiple Sclerosis (MS)

Multiple sclerosis adalah penyakit pada sistem saraf pusat, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS). Ketika seseorang menderita MS, sistem kekebalan tubuh mereka menargetkan selubung pelindung yang menutupi saraf yang disebut myelin. Itu dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk kesemutan, kelemahan otot, dan kelelahan. “Ketika selubung mielin tidak berfungsi atau hadir dengan cara yang seharusnya, itu dapat menyebabkan kesemutan,” kata Dr. Lockwood. MS tidak dapat disembuhkan, tetapi mendapatkan perawatan yang tepat seperti obat biologis dapat membantu mengendalikan gejalanya.

3. Hipotiroidisme

Hipotiroidisme adalah kondisi umum di mana tiroid Anda tidak membuat dan melepaskan cukup hormon tiroid ke dalam aliran darah Anda, menurut Klinik Cleveland. Ini dapat membuat metabolisme Anda melambat dan menyebabkan gejala seperti kelelahan, penambahan berat badan, dan kesulitan menoleransi suhu dingin. Perasaan kesemutan di kaki Anda karena hipotiroidisme "kemungkinan disebabkan oleh pembengkakan jaringan yang memberi tekanan pada serabut saraf," kata Dr. Dhib-Jalbut. 

4. Tarsal Tunnel Syndrome

Tarsal Tunnel Syndrome pada dasarnya seperti sindrom terowongan karpal tetapi untuk kaki Anda, kata Dr. Lockwood. Kondisi ini disebabkan oleh kompresi saraf tibialis posterior (yang ditemukan di kaki Anda) dan dapat menyebabkan gejala seperti nyeri, kesemutan, atau mati rasa di kaki Anda, menurut Johns Hopkins Medicine. Perawatan melibatkan minum obat anti-inflamasi atau mendapatkan suntikan steroid ke dalam terowongan tarsal untuk mengurangi tekanan dan pembengkakan. Dalam kasus yang lebih parah, pembedahan mungkin diperlukan.

5. Gagal Ginjal

Gagal ginjal berarti sebagian besar fungsi ginjal Anda hilang, menurut Mayo Clinic. Pada titik ini, ginjal Anda tidak dapat menyaring produk limbah dari darah Anda dan susunan kimiawi darah Anda mungkin tidak seimbang. Gejala-selain kesemutan di kaki Anda-bisa termasuk buang air kecil lebih sedikit dari biasanya, retensi cairan, sesak napas, dan kelemahan, kata Mayo Clinic. Gagal ginjal kronis “dapat merusak serabut saraf,” yang menyebabkan kaki kesemutan, kata Dr. Dhib-Jalbut. Perawatan biasanya melibatkan cairan IV, obat untuk mengontrol kalium dalam darah Anda, dan dialisis untuk membuang racun dari darah Anda.

6. Rheumatoid Arthritis

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh seseorang menyerang persendiannya secara tidak sengaja. Itu dapat menyebabkan gejala seperti nyeri sendi dan pembengkakan. Rheumatoid arthritis dapat "menyebabkan peradangan di sekitar jaringan saraf," menyebabkan saraf menjadi terkompresi, kata Dr. Dhib-Jalbut. Perawatan termasuk obat antiinflamasi nonsteroid dan obat antirematik pemodifikasi penyakit (DMARDs).

7. Lupus

Lupus adalah penyakit kronis yang dapat menyebabkan peradangan dan nyeri di bagian tubuh mana pun. Ini paling sering berdampak pada kulit, persendian, dan organ dalam, dan dapat menyebabkan banyak gejala yang berbeda. Alasan kesemutan di kaki dengan lupus mirip dengan rheumatoid arthritis, kata Dr. Dhib-Jalbut. Lupus diobati dengan berbagai obat, termasuk kortikosteroid, obat antiinflamasi nonsteroid, dan obat imunosupresif, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

8. Herpes zoster

Herpes zoster disebabkan oleh virus varicella zoster (yang sama yang menyebabkan cacar air), menurut CDC. Setelah Anda sembuh dari cacar air, virus tetap tidak aktif di tubuh Anda—tetapi virus ini dapat aktif kembali di kemudian hari, menyebabkan herpes zoster. Gejalanya ruam menyakitkan yang terjadi di satu sisi tubuh Anda dan dapat menyebabkan rasa sakit, gatal, atau kesemutan di daerah tersebut. “Ini adalah serangan pada saraf,” kata Dr. Danan, menunjukkan bahwa Anda bahkan dapat memiliki rasa kesemutan atau terbakar yang tersisa di kaki Anda setelah Anda pulih. Herpes zoster diobati dengan obat antivirus seperti asiklovir, valasiklovir, dan famsiklovir.

9. Neuropati Alkoholik

Neuropati alkoholik adalah kerusakan saraf yang terjadi karena terlalu banyak minum. Itu bisa menyebabkan kesemutan atau mati rasa di tangan, lengan, kaki, dan kaki. “Mekanismenya tidak dipahami dengan baik tetapi bisa melibatkan efek racun langsung dari alkohol pada serabut saraf,” kata Dr. Dhib-Jalbut. “Biasanya, gejala ini tidak dapat dibalikkan,” kata Dr. Lockwood. "Begitu Anda mengembangkan ini, Anda berada di baseline baru Anda."

10. Penyakit Charcot-Marie-Tooth

Penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT) adalah sekelompok gangguan langka yang menyebabkan kerusakan pada saraf perifer. Orang dengan CMT biasanya mengalami kelemahan otot progresif dan mungkin memiliki otot yang lebih kecil dan lebih lemah, menurut Mayo Clinic. Itu dapat menyebabkan hilangnya sensasi, kontraksi otot, dan kesulitan berjalan. CMT "mempengaruhi struktur dan fungsi saraf perifer," yang menyebabkan gejala seperti saraf kesemutan, kata Dr. Dhib-Jalbut. Tidak ada obat untuk CMT, tetapi pasien mungkin mendapatkan bantuan dengan obat-obatan untuk membantu dengan nyeri saraf, bersama dengan menggunakan perangkat ortopedi untuk berjalan.

WOMEN'S HEALTH

Baca juga: Selain Kaki Tangan Kesemutan, Waspadai 2 Gejala Kekurangan Vitamin B12

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Ketua IDAI Paparkan Segala Hal Terkait Diabetes pada Anak

6 jam lalu

Ilustrasi diabetes. Freepik.com
Ketua IDAI Paparkan Segala Hal Terkait Diabetes pada Anak

Ketua IDAI menjelaskan ada pemeriksaan untuk mengetahui tingkat produksi insulin yang bisa dilakukan untuk mengecek status diabetes pada anak.


Seri Diabetes: Ragam 10 Makanan Bisa Turunkan Kadar Gula Darah

15 jam lalu

Gula darah yang tidak terkontrol dapat menyebabkan berbagai komplikasi kesehatan. Lalu, berapa kadar gula darah yang normal? Ini informasinya.  Foto: Canva
Seri Diabetes: Ragam 10 Makanan Bisa Turunkan Kadar Gula Darah

Makanan memiliki peran yang sangat penting dalam mengatur kadar gula darah. Bagi yang menderita diabetes pemilihan makanan tepat sangatlah penting.


Kenapa Pusar Bau? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

1 hari lalu

Ilustrasi Pusar/Pixabay
Kenapa Pusar Bau? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ada beberapa penyebab pusar menjadi bau. Beberapa di antaranya karena ada infeksi bakteri hingga diabetes. Ini cara mengatasinya.


Diam-diam Mematikan, Inilah 8 Penyakit Silent Killer

1 hari lalu

Ilustrasi Serangan Jantung. thestar.com.my
Diam-diam Mematikan, Inilah 8 Penyakit Silent Killer

Penyakit silent killer adalah ancaman serius bagi kesehatan karena berkembang tanpa gejala yang jelas dan dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.


Hipotensi Ortostatik: Gejala, Penyebab, dan Alasan Rawan Bagi Lanjut Usia

5 hari lalu

Ilustrasi cek tekanan darah. shutterstock.com
Hipotensi Ortostatik: Gejala, Penyebab, dan Alasan Rawan Bagi Lanjut Usia

Hipotensi ortostatik adalah kondisi medis di mana tekanan darah seseorang turun secara signifikan saat mereka berdiri dari posisi duduk atau berbaring


Serba-Serbi Hipoglikemia yang Perlu Anda Ketahui

5 hari lalu

Ilustrasi wanita pusing/darah rendah. Shutterstock
Serba-Serbi Hipoglikemia yang Perlu Anda Ketahui

Dampak hipoglikemia atau gula darah terlalu rendah bisa sangat berbahaya hingga menyebabkan kematian. Kenali gejala hipoglikemia untuk menghindarinya.


Penyebab Penyakit Arteri Perifer yang Bisa Berujung Amputasi Kaki

8 hari lalu

Ilustrasi dokter melakukan operasi jantung. Foto: Heartology Cardiovascular Hospital
Penyebab Penyakit Arteri Perifer yang Bisa Berujung Amputasi Kaki

Penyakit arteri perifer memang tak mengancam nyawa seperti penyakit jantung atau stroke yang harus ditangani segera tapi risikonya tak kalah berat.


Bio Farma Gandeng Novo Nordisk Produksi Obat Diabetes

8 hari lalu

Bio Farma Gandeng Novo Nordisk Produksi Obat Diabetes

Bio Farma dan Novo Nordisk Indonesia menandatangani nota kesepahaman untuk bekerja sama dalam proses produksi obat diabetes di Tanah Air.


Kenali Gejala Diabetes yang Dapat Menjadi Gangguan Tidur

10 hari lalu

Ilustrasi tidur gelisah atau sulit tidur. Shutterstock
Kenali Gejala Diabetes yang Dapat Menjadi Gangguan Tidur

Diabetes memiliki keterkaitan dengan gangguan tidur. Apa saja itu? dan bagaimana gejalanya?


Anatomi Resiko Diabetes pada Tahap Awal Skizofrenia

11 hari lalu

Ilustrasi diabetes (pixabay.com)
Anatomi Resiko Diabetes pada Tahap Awal Skizofrenia

Penyakit diabetes beresiko lebih tinggi terhadap penderita skizofrenia.