Pakai IUD Khawatir Lepas Saat Olahraga Simak Kata Ahli

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi KB spiral atau IUD. shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Pemilihan alat kontrasepsi bagi banyak orang adalah keputusan yang besar. Intrauterine devices (perangkat intrauterine) atau IUD misalnya merupakan salah satu alat kontrasepsi yang paling efektif mencegah kehamilan. Namun masih banyak yang mengkhawatirkan pemakaiannya terutama saat berolahraga. 

Menurut dokter obsteri dan ginekologi, Laura Pineiro, olahraga meski memakai IUD tetap aman. Hal itu karena IUD ditempatkan di rongga intrauterin Anda, yang ia gambarkan sebagai ruang segitiga kecil di dalam otot rahim Anda. "Begitu ada di sana, sangat kecil kemungkinannya akan bergerak dan bergeser ke tempat lain," jelas Dr. Pineiro.

Sebagai pengingat, IUD adalah instrumen kecil berbentuk T yang berada di dalam rahim Anda, dengan tali yang memanjang melalui leher rahim Anda dan masuk ke dalam vagina Anda (sedikit saja). Saat Anda melepas IUD, dokter Anda menggunakan tali ini untuk menarik IUD, menarik lengan IUD dan membiarkannya meluncur keluar dari serviks. Itu tidak akan terjadi saat Anda berolahraga.

Ada kemungkinan IUD melubangi, atau menusuk, rahim Anda, meskipun tidak ada data yang menunjukkan bahwa olahraga merupakan faktor risiko untuk itu. Dan sama menakutkannya dengan perforasi, ketahuilah bahwa itu juga merupakan kejadian yang "sangat langka", menurut sebuah studi tahun 2022. Para peneliti mengamati sekelompok lebih dari 327 ribu orang dengan IUD dan menemukan bahwa hanya 0,6 persen yang mengalami perforasi dalam lima tahun pemasangan IUD (jadi hampir 2.000 orang). Orang yang alat kontrasepinya dipasang antara empat hari dan enam minggu setelah melahirkan memiliki risiko lebih tinggi. (Gejala perforasi IUD termasuk nyeri panggul yang intens setelah pemasangan, nyeri atau pendarahan hebat setelah pemasangan yang berlangsung lebih dari beberapa minggu, dan perubahan aliran menstruasi yang tiba-tiba.)

Olahraga juga tidak dianggap sebagai faktor risiko pengeluaran IUD, yaitu ketika IUD “jatuh” atau keluar dari rongga intrauterin. Secara umum, pengeluaran terjadi pada dua hingga 10 persen orang dengan IUD, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG). Tidak jelas secara pasti mengapa pengeluaran IUD terjadi, tetapi faktor risiko mungkin termasuk berusia di bawah 20 tahun, baru saja melahirkan, atau baru saja melakukan aborsi pada trimester kedua. Gejala IUD keluar termasuk kram parah, nyeri, perdarahan abnormal atau berat, dan keputihan yang tidak normal, menurut ACOG.

Jadi, sekuat Anda mungkin melompat, memutar, atau berlari, olahraga bukanlah faktor risiko untuk pengeluaran atau perforasi IUD. "Dengan IUD terpasang, Anda dapat berlari, Anda dapat mengangkat beban, Anda dapat berenang," kata Dr. Pineiro seperti dilansir dari laman Popsugar. "Anda dapat melakukan segala jenis olahraga dan itu harus aman."

Satu-satunya masalah yang mungkin Anda miliki dengan olahraga, katanya, adalah jika Anda mengalami efek samping IUD umum seperti kram, pendarahan, atau bercak. Sebagai pengingat, IUD Paragard tembaga, khususnya, sering menyebabkan aliran yang lebih deras dan kram yang lebih intens. IUD hormonal, seperti Mirena, Skyla, atau Kyleena, dapat menyebabkan aliran yang lebih ringan dan bahkan dapat menyebabkan menstruasi Anda berhenti sama sekali.

Efek samping seperti kram dan bercak tidak disebabkan oleh olahraga, tetapi mengalaminya dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat berolahraga. Dr. Pineiro merekomendasikan untuk mengonsumsi ibuprofen atau Motrin jika Anda mengalami kram yang tidak nyaman. Jika rasa sakit berlanjut, konsultasikan dengan dokter untuk mendiskusikan solusi alternatif.

Jika Anda memilih IUD, setelah pemasangannya sebaiknya menunggu 24 hingga 48 jam sebelum berolahraga lagi, kata Dr. Pineiro. Itu memberi tubuh Anda waktu untuk menyesuaikan diri dengan IUD, melewati kram dan nyeri yang bisa terjadi pada hari pemasangan. Mengingat efek samping yang khas dari implantasi IUD, Anda mungkin bahkan tidak ingin berolahraga.

PEOPLE

Baca juga: Lepas IUD Bisa Langsung Hamil? Ini Kata Dokter

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






5 Makanan dan Minuman yang Diklaim Memperlancar Siklus Menstruasi

3 hari lalu

5 Makanan dan Minuman yang Diklaim Memperlancar Siklus Menstruasi

Siklus menstruasi tidak teratur bisa disebabkan oleh berbagai hal, tetapi lima makanan dan minuman ini disebut bisa memperlancarnya.


Atlet Ukraina Kecewa Rusia Diizinkan Bertanding Lagi di Level Dunia

3 hari lalu

Atlet Ukraina Kecewa Rusia Diizinkan Bertanding Lagi di Level Dunia

Vladyslav Heraskevych menilai pengorbanan atlet Rusia belum sebanding dengan pengorbanan atlet Ukraina yang kehilangan rumah dan keluarga.


5 Olahraga Sederhana untuk Kesehatan Ginjal

4 hari lalu

5 Olahraga Sederhana untuk Kesehatan Ginjal

Ada berbagai cara untuk menjaga kesehatan ginjal, salah satunya olahraga


IOC Izinkan Atlet Rusia Ikut Bertanding di Kompetisi Asia

5 hari lalu

IOC Izinkan Atlet Rusia Ikut Bertanding di Kompetisi Asia

IOC tengah mencari opsi bagi atlet Rusia dan Belarusia untuk bisa kembali ke kompetisi internasional.


Mengenal Olahraga Rounders: Teknik Dasar dan Bentuk Lapangan Permainannya

6 hari lalu

Mengenal Olahraga Rounders: Teknik Dasar dan Bentuk Lapangan Permainannya

Inilah Informasi seputar permainan olahraga rounders, mulai dari sejarah, teknik dasar, peraturan, sampai bentuk lapangannya.


Ketika Menstruasi, Mengapa Tak Boleh Makan Pedas dan Minum Kopi? Saat Haid Hindari Sejumlah Makanan ini

8 hari lalu

Ketika Menstruasi, Mengapa Tak Boleh Makan Pedas dan Minum Kopi? Saat Haid Hindari Sejumlah Makanan ini

Sejumlah makanan berikut sebaiknya tidak dikonsumsi ketika masa menstruasi, salah satunya tak boleh makan pedas. Apa lagi?


Saat Menstruasi, Mengapa Harus Hindari Makanan Tinggi Garam?

8 hari lalu

Saat Menstruasi, Mengapa Harus Hindari Makanan Tinggi Garam?

Supaya menstruasi tidak mengganggu aktivitas sehari-hari, perlu perhatikan beberapa hal berikut. Salah satunya hindari makanan tinggi garam.


Keseleo, Bagaimana Sebaiknya Penanganan Awal?

11 hari lalu

Keseleo, Bagaimana Sebaiknya Penanganan Awal?

Saat mengangkat objek yang berat, jatuh atau terpeleset maupun melakukan aktivitas secara berlebihan berisiko keseleo


Kate Middleton Sempatkan Olahraga sebelum Anak-anak Berangkat Sekolah

11 hari lalu

Kate Middleton Sempatkan Olahraga sebelum Anak-anak Berangkat Sekolah

Kate Middleton berbagi sedikit gambaran tentang kondisi rumahnya di pagi hari dan bagaimana dia meluangkan waktu untuk fitnes.


6 Tanda Menstruasi yang Disebabkan Masalah Tiroid

12 hari lalu

6 Tanda Menstruasi yang Disebabkan Masalah Tiroid

Ketika kelenjar tiroid menghasilkan terlalu sedikit atau terlalu banyak hormon tiroid dapat mempengaruhi siklus menstruasi