3 Tips Mengantipasi Perbedaan Introvert dan Ekstrovert Menjalin Hubungan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Yanalya

TEMPO.CO, Jakarta - Seorang introvert adalah seseorang yang suka menghabiskan waktu sendirian, atau hanya dengan pasangan atau keluarga pilihannya. Bukan pemalu tapi lebih banyak keinginan untuk menyendiri daripada dengan mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan sosial. Sementara esktrovert cenderung merasa lemah saat mereka tidak punya waktu untuk bersosialisasi atau memperluas jaringan interpersonal. Bagaimana dua kepribadian berbeda ini saling melengkapi dalam hubungan?

Menurut psikolog klinis Carla Manly, kecil kemungkinan seorang ekstrovert dan introvert yang ekstrem akan berakhir dalam hubungan yang langgeng. Gaya hidup mereka mungkin hanya berbenturan, dan pada akhirnya ini dapat memisahkan mereka. Pada dasarnya, jika Anda dan pasangan dapat menyesuaikan minat dan kebutuhan satu sama lain, Anda mungkin akan menemukan kesenangan pribadi dalam setiap aktivitas tersebut.

"Orang introvert mungkin menemukan kesenangan baru dalam aktivitas sosial yang sebelumnya dihindari," kata Dr. Manly. "Dengan cara yang sama, ekstrovert mungkin akan menerima manfaat dari peningkatan waktu tenang dan keterlibatan kemitraan." 

Berikut ini 3 cara mengantipasi perbedaan introvert dan ekstrovert dalam menjalin hubungan 

1. Berusahalah untuk memahami pasangan 

Jika Anda berbagi kunci rumah dengan seseorang yang introvert, pastikan Anda bertanya bagaimana perasaan keterlibatan sosial bagi mereka. Apakah ada sejumlah pesta makan malam yang tidak membuat mereka gugup? Berapa jam sehari mereka membutuhkan me-time?."

Jika Anda menghadapi skenario sebaliknya—yaitu, pasangan yang memiliki kecenderungan ekstrovert—bicarakan kepada mereka mengapa mereka merasa bersemangat di tengah keramaian dan berapa kali dalam seminggu mereka perlu bergaul dengan teman-teman agar merasa puas.

2. Buatlah tugas harian untuk memperkuat kecerdasan emosional 

“Jika baik introvert maupun ekstrovert memiliki kecerdasan emosional yang kuat dan keterampilan komunikasi yang sehat, mereka seringkali dapat mengatasi hambatan yang muncul,” kata Dr. Manly.

Ada beberapa cara untuk mengasah kemampuan kecerdasan emosional Anda, antara lain menulis dan membuat jurnal untuk memahami perubahan emosi, meditasi, serta melihat sesuatu melalui perspektif mereka.

3. Pikirkan tentang hubungan Anda melalui pola pikir yang berorientasi pada pertumbuhan

Jika Anda terus-menerus memikirkan hubungan Anda dalam hal apa yang dilakukan orang itu (seperti pergi ke pesta), atau mencegah Anda melakukannya (seperti melewatkan pesta untuk tetap tinggal dan memasak makan malam bersama), hubungan Anda akan datang. dari tempat kebencian, bukan rasa hormat.

"Menjadi agak tidak cocok dalam skala introversi-ekstroversi bisa menjadi masalah ketika pasangan berkomitmen untuk menghormati kebutuhan satu sama lain dengan cara yang kolaboratif dan penuh kasih," kata Dr. Manly. "Khususnya untuk pasangan yang berorientasi pada pertumbuhan, perbedaan kecil atau sedang pada kontinum introversi-ekstroversi dapat dilihat sebagai peluang untuk menjadi lebih fleksibel, terhubung, dan peduli."

Seiring waktu, Anda mungkin menemukan bahwa pasangan introvert Anda menunjukkan kepada Anda bagaimana mencari energi dan inspirasi dari kegiatan refleksi diri yang lebih tenang. Dan, sebaliknya: sebagai seorang introvert, Anda mungkin menemukan bahwa pasangan menginspirasi Anda untuk keluar dari sana, dan sebagai hasilnya Anda membuat koneksi baru yang luar biasa.

WELL+GOOD

Baca juga: 5 Hal yang Bisa Dipelajari dari Kepribadian Introvert

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






5 Kiat Mengendalikan Diri Ketika Mengalami Ghosting

13 jam lalu

5 Kiat Mengendalikan Diri Ketika Mengalami Ghosting

Ghosting tindakan memutuskan komunikasi dengan seseorang tanpa kabar dan alasan untuk mengakhiri suatu hubungan


Dampak Buruk Akibat Mengalami Ghosting

18 jam lalu

Dampak Buruk Akibat Mengalami Ghosting

Pengakhiran hubungan secara ghosting atau menghilang secara tiba-tiba rentan berakibat buruk terhadap pasangannya


5 Ide Mempertahankan Hubungan Jarak Jauh Sesuai dengan Bahasa Cinta Anda

1 hari lalu

5 Ide Mempertahankan Hubungan Jarak Jauh Sesuai dengan Bahasa Cinta Anda

Memahami dan menggunakan bahasa Cinta Anda dapat mempertahankan hubungan jarak jauh


9 Ide Panggilan Sayang dari Berbagai Bahasa yang Lucu dan Romantis untuk Kekasih

1 hari lalu

9 Ide Panggilan Sayang dari Berbagai Bahasa yang Lucu dan Romantis untuk Kekasih

Dari bahasa Korea hingga Arab, ini 9 panggilan sayang yang lucu dan romantis untuk pasangan.


Manfaat Pet Names atau Panggilan Sayang untuk Keharmonisan Hubungan

1 hari lalu

Manfaat Pet Names atau Panggilan Sayang untuk Keharmonisan Hubungan

Hal yang perlu diperhatikan sebelum memberi Pet names atau panggilan sayang kepada pasangan


Kiat Menghindari Toxic People

2 hari lalu

Kiat Menghindari Toxic People

Hindari orang-orang yang merugikan tanpa memikirkan perasaan kita. Berikut empat kiat yang bisa dilakukan untuk menghindari toxic people.


5 Kiat untuk Menghentikan Keinginan Selingkuh dari Pasangan

3 hari lalu

5 Kiat untuk Menghentikan Keinginan Selingkuh dari Pasangan

Orang yang selingkuh berarti merusak kepercayaan dan komitmen yang mendasar untuk hubungan yang dewasa dan penuh kasih.


Penjelasan Sains tentang Rasa Sakit Akibat Patah Hati

3 hari lalu

Penjelasan Sains tentang Rasa Sakit Akibat Patah Hati

Hati-hati, putus cinta dan patah hati dapat memicu luapan emosi negatif yag berdampak pada kesehatan mental.


9 Tanda Siap Berkencan Lagi Setelah Putus Cinta atau Bercerai

4 hari lalu

9 Tanda Siap Berkencan Lagi Setelah Putus Cinta atau Bercerai

Untuk kembali berkencan setelah putus cinta, tidak hanya bertemu orang tepat di saat tepat tapi Anda juga menajdi orang yang tepat


4 Alasan Bertengkar Sebenarnya Bagus untuk Hubungan

5 hari lalu

4 Alasan Bertengkar Sebenarnya Bagus untuk Hubungan

Bertengkar dengan pasangan menjadi buruk jika tidak dilakukan dengan cara sehat, tetapi juga dapat membantu memahami orang lain dengan lebih baik.