3 Cara Mendorong Anak Hentikan Kebiasaan Berbohong

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi anak dan orang tua. Freepik.com/Peoplecreations

TEMPO.CO, Jakarta - Ini bisa menjadi momen yang mengejutkan dan sulit bagi orang tua ketika melihat anak mereka berbohong untuk pertama kalinya. Anda mungkin bingung jika harus memarahi, menghukum atau mengabaikan perilakunya. Itu sebagian besar tergantung pada situasi, jenis kebohongan dan usia anak Anda.

Ada beberapa alasan mengapa seorang anak memilih berbohong daripada mengatakan yang sebenarnya. Mungkin mencoba membuat diri mereka merasa lebih baik atau terlihat lebih keren dengan kebohongan di depan orang lain. Atau mungkin mereka melakukan kesalahan dan takut atau malu untuk mengatakan yang sebenarnya. Atau mereka membuat beberapa kerusakan dan tidak ingin ketahuan karena lelucon mereka. Penting untuk mengidentifikasi dan melacak perilaku berbohong mereka dan mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan situasi secara efektif.

Beberapa anak tidak berbohong secara sadar dan itu benar-benar menjadi bagian dari kebiasaan mereka. Mereka tidak dapat mengendalikan kebiasaan ini yang berarti anak sedang berjuang untuk mengatur pikiran mereka atau memikirkan konsekuensi dari tindakan atau kata-kata mereka.

Berikut adalah beberapa strategi yang dapat Anda coba untuk mendorong anak Anda untuk mengatakan yang sebenarnya

1. Dapatkan kepercayaan anak untuk membagikan kebenaran

Jika Anda tidak terikat dengan baik dengan anak Anda atau terlalu ketat setiap kali mereka melakukan kebodohan, kemungkinan besar anak Anda tidak akan mempercayai Anda untuk berbagi kesalahan atau momen memalukan mereka dengan Anda. Anda juga harus memiliki sifat pemaaf (walaupun tidak selalu) dan tidak terlalu marah atau kesal dengan anak Anda ketika mereka berbuat salah. Jika tidak, lain kali mereka akan berusaha lebih keras untuk menyembunyikan kebenaran dari Anda. Terimalah mereka dan jelaskan kepada anak Anda bahwa kejujuran tidak akan mengarah pada hukuman. Jika Anda dengan marah menghadapi anak itu, mereka mungkin mengencangkan cangkangnya lebih jauh dan lebih banyak berbohong. Semakin mereka berbohong, semakin mudah bagi mereka untuk melakukannya lagi.

2. Gunakan cerita yang menginspirasi anak

Dalam satu penelitian yang menarik, para peneliti menemukan bahwa dongeng yang mendorong kejujuran dengan reaksi positif, bahkan jika itu mengakui kesalahan seseorang, akan membuat anak-anak lebih kecil kemungkinannya untuk berbohong, dibandingkan dengan cerita yang datang dengan hukuman karena berbohong. Selain buku cerita, Anda juga dapat membagikan insiden orang-orang yang dikenal anak Anda dan mengajari mereka betapa jujur itu bermanfaat bagi mereka.

3. Memberi contoh kepada anak 

Orang tua sering berbohong kepada anak-anak untuk memanipulasi mereka agar berperilaku baik atau untuk menghindari percakapan yang sulit dengan berbohong alih-alih memberi tahu dan menjelaskan kebenaran kepada anak Anda. Namun, ketika anak Anda menyadari atau mengamati Anda berbohong kepada mereka atau orang lain di sekitar, mereka dapat mengambil perilaku ini dan menerima berbohong sebagai sesuatu yang boleh dilakukan.

Sebuah penelitian di University of California, San Diego menemukan bahwa anak-anak sekolah dasar yang mendengar kebohongan dari orang dewasa tentang keberadaan permen di ruangan lain lebih cenderung berbohong untuk menutupi perilaku buruk mereka. Penting juga untuk mencontohkan perilaku yang benar sendiri dan anak Anda akan dengan mudah mengambil nilai-nilai baik ini dari lingkungan mereka.

TIMES OF INDIA

Baca juga: Kenali 7 Tanda Seseorang Sedang Berbohong

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Tips Membantu Anak Atasi Kesepian

3 jam lalu

Tips Membantu Anak Atasi Kesepian

Apapun alasannya, kesepian dapat menyebabkan anak kehilangan minat. Berikut cara yang dapat dilakukan orang tua saat menghadapi anak yang kesepian.


5 Cara Mendisiplinkan Anak Menurut Sains

22 jam lalu

5 Cara Mendisiplinkan Anak Menurut Sains

Biasanya orang tua untuk menggunakan pukulan sebagai tindakan disiplin utama, namun bukan berarti tindakan itu efektif


Paris Hilton Cerita Proses IVF yang Dijalaninya Demi Memiliki Anak

23 jam lalu

Paris Hilton Cerita Proses IVF yang Dijalaninya Demi Memiliki Anak

Paris Hilton menceritakan proses IVF yang dijalani demi memilki keturunan dengan Carter Reum


Mata Malas atau Ambliopia, Apa Saja Penyebabnya?

1 hari lalu

Mata Malas atau Ambliopia, Apa Saja Penyebabnya?

Ambliopia atau mata malas kondisi kurang kemampuan penglihatan


Berapa Usia Terbaik untuk Menjadi Orang Tua?

1 hari lalu

Berapa Usia Terbaik untuk Menjadi Orang Tua?

Orang tua harus siap secara fisik, emosional, mental, dan finansial untuk menyambut anak.


Sebab Orang Tua Tak Boleh Manjakan Anak

1 hari lalu

Sebab Orang Tua Tak Boleh Manjakan Anak

Psikolog meminta orang tua menghindari anak menjadi pusat segala perhatian dan terlalu memanjakan anak. Apa dampaknya?


Tips Merawat Anak dengan HIV/AIDS dari Dokter

2 hari lalu

Tips Merawat Anak dengan HIV/AIDS dari Dokter

Dokter membagikan sejumlah tips merawat anak dengan HIV/AIDS. Berikut hal penting yang perlu diperhatikan.


Hati-hati, HIV pada Anak Sering tanpa Gejala Khas

2 hari lalu

Hati-hati, HIV pada Anak Sering tanpa Gejala Khas

Dokter mengatakan HIV pada anak sering tidak menimbulkan gejala khas sehingga kadang dapat mengecoh orang tua.


Mengenal Istilah Gaslighting yang jadi Word of The Year 2022

5 hari lalu

Mengenal Istilah Gaslighting yang jadi Word of The Year 2022

Gaslighting sering dikaitkan dengan penipuan dan manipulasi, sering terjadi dalam hubungan yang penuh dengan kekerasan.


Keluarga dan Konseling Psikolog, Apa Manfaatnya?

5 hari lalu

Keluarga dan Konseling Psikolog, Apa Manfaatnya?

Psikolog ini berfokus antara lain asesmen keluarga, terapi pasangan, konsultasi, pendidikan dan pelatihan, advokasi kebijakan