5 Trik Psikologis Memperdalam Keintiman dan Cinta dalam Hubungan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Pressfoto

TEMPO.CO, Jakarta -  Semua hubungan mengalami pasang surut, dan mempertahankan perasaan bahagia awal yang Anda alami saat pertama kali jatuh cinta tidaklah mudah bagi kebanyakan dari kita. Ada strategi berbasis psikologi tertentu yang dapat Anda praktikkan untuk mempertahankan perasaan puas Anda sendiri dan memperdalam keintiman dan cinta Anda dengan pasangan.

Keintiman kata yang sederhana, namun rumit untuk didefinisikan. Dalam istilah yang paling sederhana, keintiman berarti "hubungan pribadi yang dekat, akrab, dan biasanya penuh kasih sayang atau cinta dengan orang atau kelompok lain," atau "hubungan yang erat dengan atau pengetahuan terperinci atau pemahaman mendalam tentang suatu tempat, subjek, periode sejarah, dan lainnya."

Personal Development Coach, Marijo Puleo mengatakan untuk mengalami keintiman yang bermakna dalam hubungan romantis, Anda harus terlebih dahulu mendapatkan pengetahuan dan pemahaman terperinci tentang diri Anda dan pasangan."Jika masalah hubungan umum seperti pertengkaran, masalah komunikasi, atau kecemasan membuat Anda tidak memiliki jenis hubungan yang Anda inginkan, latihan mindfullness adalah cara yang bagus untuk menemukan kedamaian batin sekaligus meningkatkan hubungan emosional Anda dengan pasangan," ujarnya, seperti dikutip dari laman Your Tango.

Dengan melakukan beberapa pekerjaan batin dan memprioritaskan perawatan diri, Anda akan lebih mampu mengidentifikasi apa yang secara negatif mempengaruhi hubungan Anda dengan pacar, suami, atau istri Anda. Marijo merekomendasikan lima trik psikologi mindful ini untuk memperdalam keintiman dan cinta dalam hubungan Anda dengan pasangan.

5 trik psikologis untuk memperdalam keintiman dan cinta hubungan Anda dengan pasangan

1. Luangkan waktu sejenak untuk berhenti selama konflik

Yang ini mudah diucapkan, tetapi tidak selalu mudah dilakukan. Misalnya, jika pasangan Anda mengajukan pertanyaan, Anda sering berpikir bahwa jawaban segera diperlukan, tetapi apakah Anda lebih suka menjawab dengan cepat atau penuh pertimbangan?

Tidak apa-apa untuk meminta ruang, untuk mengatakan "Beri saya waktu untuk memikirkannya," atau "Bisakah saya menghubungi Anda besok dengan jawaban? Saya ingin benar-benar memikirkan hal ini.”

Percakapan yang intens sering kali membuat banyak hal dapat terjadi pada saat itu secara tidak sadar. Memperlambat interaksi Anda dengan pasangan akan membantu Anda mengidentifikasi dan membawa lebih banyak perhatian dan kesadaran pada respons Anda.

2. Meditasi

Bahkan jika Anda sudah memiliki latihan meditasi yang teratur, mungkin sudah waktunya untuk mempelajarinya lebih dalam. Ini memiliki efek limpahan yang luar biasa karena pengkabelan ulang neurologis yang dapat terjadi. Penelitian menunjukkan bahwa otak dan jaringan saraf kita dapat berubah secara signifikan dengan meditasi. Pemrograman saraf baru ini dapat membantu menenangkan sistem limbik Anda (yang mengatur respons perilaku dan emosional kita) dan melibatkan lebih banyak proses berpikir Anda sendiri, sehingga Anda dapat merespons pasangan  dengan lebih sadar.

3. Visualisasikan tujuan hubungan Anda

Apa yang ingin Anda lihat dalam hubungan Anda? Dengan memvisualisasikan interaksi yang ideal, Anda dapat berhubungan secara mendalam dengan hati Anda sendiri. Jadi tanyakan pada diri Anda ingin menjadi siapa dalam hubungan tersebut dan bagaimana Anda dapat membawa diri Anda yang terbaik ke setiap interaksi dengan pasangan Anda.

Untuk hubungan yang lebih bahagia, penting untuk mendefinisikan diri Anda sendiri, daripada berada dalam mode reaktif dan membiarkan tindakan orang lain mendikte Anda. Melalui visualisasi, Anda dapat secara kreatif "melatih" beberapa kemungkinan tanggapan yang Anda rasa baik.

4. Membuat jurnal tentang pasangan

Menulis jurnal bisa menjadi latihan yang produktif dalam meninjau dan memperlambat interaksi masa lalu dalam hubungan Anda. Menulis tentang apa yang terjadi memungkinkan Anda untuk meninjau adegan itu, dari waktu ke waktu, dan bertanya pada diri sendiri, “Apa yang terjadi pada saya saat itu?”

Jelajahi apa yang Anda rasakan dan pikirkan, serta apa yang terjadi di tubuh Anda. Ini semua menawarkan petunjuk yang dapat membantu Anda mengidentifikasi dan melepaskan pemicu emosional Anda. Dan meskipun perlu waktu bertahun-tahun bagi Anda untuk mendapatkan wawasan kritis, membuat jurnal tentangnya dapat membantu Anda mengidentifikasi saat yang tepat saat Anda berubah.

Semakin banyak Anda membuat jurnal, semakin Anda meningkatkan kesadaran Anda. Dan dengan latihan dan peninjauan, Anda lebih mungkin untuk waspada pada saat ini dan tetap terpusat, yang dapat membantu Anda tetap bahagia saat Anda menavigasi rintangan dalam hubungan Anda.

5. Belajar mengenali "transferensi"

Transferensi, menurut Merriam-Webster, adalah "pengalihan perasaan dan keinginan, terutama perasaan dan keinginan yang secara tidak sadar dipertahankan sejak masa kanak-kanak menuju objek baru."

Sederhananya, seseorang mungkin secara tidak sadar mengingatkan Anda tentang orang lain, dan ketika itu terjadi, perasaan negatif Anda terpicu. Anda tidak benar-benar marah pada orang ini, tetapi Anda "mentransfer" emosi Anda ke dia alih-alih orang yang sebenarnya menyakiti Anda. Transferensi bisa halus dan sulit dideteksi. Satu petunjuk bahwa seseorang mengalami hal ini sehubungan dengan diri Anda adalah ketika, tidak peduli apa, tidak ada yang Anda lakukan yang benar untuk orang lain.

Marijo menambahkan sebagai suplemen untuk latihan mindfulness ini, carilah bimbingan dari seorang profesional yang memenuhi syarat sesuai kebutuhan. Orang-orang ini dilatih untuk menawarkan jenis dukungan yang Anda butuhkan dan untuk membantu Anda memperlambat, mengenali apa yang sedang terjadi, mengidentifikasi pemindahan apa pun dan menghindari perasaan seperti korban.

Setelah Anda belajar bagaimana menemukan kebahagiaan dan kedamaian batin Anda sendiri, Anda akan memiliki lebih sedikit kesulitan untuk mengatasi masalah dengan pasangan Anda, yang mengarah ke hubungan masa depan yang lebih sehat dan bahagia bersama.

Baca juga: Alasan Bahasa Tubuh dapat Mempengaruhi Hubungan dengan Pasangan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Tinggalkan Pria dengan Ciri Berikut karena Sudah Pasti Tak Serius Berhubungan

1 hari lalu

Tinggalkan Pria dengan Ciri Berikut karena Sudah Pasti Tak Serius Berhubungan

Tak semua pria mendekati wanita karena suka, bisa jadi hanya iseng. Berikut 10 tanda ia hanya ingin mempermainkan dan sebaiknya segera dihindari.


5 Penyebab Trust Issue, Tak Mau Percaya Siapa pun

1 hari lalu

5 Penyebab Trust Issue, Tak Mau Percaya Siapa pun

Seseorang yang enggan mempercayai orang lain karena alasan apa pun, bisa saja menandakan kondisi trust issue


Sinyal Hubungan Beracun dan Harus Segera Diakhiri

1 hari lalu

Sinyal Hubungan Beracun dan Harus Segera Diakhiri

Hubungan beracun merupakan istilah yang menggambarkan hubungan yang tidak berjalan dengan baik. Cek tandanya seperti berikut.


Amerika Diperingatkan Jika Sampai Sebut Rusia Negara Pendukung Teroris

2 hari lalu

Amerika Diperingatkan Jika Sampai Sebut Rusia Negara Pendukung Teroris

Rusia menyebut hubungan diplomatik kedua negara terancam rusak jika sampai Rusia dituduh sebagai negara pendukung teroris.


Jangan Abaikan Tanda Kecemasan Berikut, Waktunya Cari Bantuan

2 hari lalu

Jangan Abaikan Tanda Kecemasan Berikut, Waktunya Cari Bantuan

Penting untuk mengetahui kapan kecemasan dinilai telah melewati batas dan mengarah pada perilaku bermasalah sehingga butuh bantuan ahli.


Pertanyaan Ampuh yang Perlu Dilontarkan saat PDKT

2 hari lalu

Pertanyaan Ampuh yang Perlu Dilontarkan saat PDKT

Pertanyaan bisa menguatkan hubungan yang akan dijalani sehingga perlu dilontarkan saat PDKT. Berikut macam pertanyaan yang bisa diajukan.


Kenali 3 Tanda Toxic Relationship sebelum Terjebak di Dalamnya

2 hari lalu

Kenali 3 Tanda Toxic Relationship sebelum Terjebak di Dalamnya

Ketahui tanda-tanda dari toxic relationship sebelum terkekang dan tidak bisa lepas dari hubungan tersebut


Ciri Perilaku Curving dalam Hubungan Percintaan

2 hari lalu

Ciri Perilaku Curving dalam Hubungan Percintaan

Seseorang yang curving sebenarnya tidak menyukai pasangannya, tapi ia memilih untuk tidak menyatakan penolakan hubungan


Tak Suka, tapi tetap Melanjutkan Hubungan, Apa Itu Curving?

3 hari lalu

Tak Suka, tapi tetap Melanjutkan Hubungan, Apa Itu Curving?

Ketika salah satu pasangan merasa tak cocok, tapi tetap melanjutkan hubungan tanpa penolakan menandakan perilaku curving


5 Jenis Perilaku yang Tidak Dapat Diterima dalam Hubungan

4 hari lalu

5 Jenis Perilaku yang Tidak Dapat Diterima dalam Hubungan

Jika diabaikan, dapat tumbuh menjadi perilaku besar, perilaku yang tidak dapat diterima dalam hubungan apa pun