Penyebab Kulit Menipis dari Penuaan hingga Krim Stereoid

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi kulit wajah/Foto: Freepik

TEMPO.CO, Jakarta - Kulit menjadi lebih tipis seiring bertambahnya usia, atau sebagai akibat dari kerusakan akibat sinar matahari, obat-obatan, atau faktor gaya hidup. Ini biasanya tidak reversibel, tetapi ada beberapa cara untuk melindungi kulit dan mencegah komplikasi.

Kulit secara alami lebih tipis di beberapa bagian tubuh. Kulit di kelopak mata hanya setebal 0,5 milimeter (mm), sedangkan kulit di tumit bisa setebal 4 mm. Ada tiga lapisan kulit yang masing-masing memiliki fungsi berbeda. Hipodermis adalah lapisan terdalam, terdiri dari jaringan, lemak, dan kelenjar keringat. Dermis adalah lapisan berikutnya, yang berisi saraf dan suplai darah. Epidermis adalah lapisan terluar kulit, yang merupakan penghalang terhadap kotoran dan bakteri.

Kulit tipis berarti epidermis tidak setebal yang seharusnya. Hipodermis juga mungkin memiliki lebih sedikit lemak, yang menyebabkan lapisan ini menjadi lebih tipis juga. Dengan sendirinya, kulit yang lebih tipis seharusnya tidak menyebabkan masalah medis. Namun, seseorang mungkin mendapati bahwa kulitnya lebih mudah rusak atau memar.

Jika seseorang memiliki kulit tipis, itu bisa terlihat lebih transparan dan mereka mungkin bisa melihat pembuluh darah, tulang, atau tendon dengan lebih jelas. Selain itu, kulit tipis mudah rusak. Seseorang mungkin memperhatikan bahwa kulit mereka memar atau robek setelah cedera ringan. Hilangnya lemak dari hipodermis menyebabkan kulit terlihat kurang montok atau penuh, yang dapat membuat kulit tampak lebih tipis.

Penyebab penipisan kulit 

- Penuaan adalah penyebab paling umum dari kulit tipis. Kulit tipis adalah bagian alami dari penuaan, di samping kerutan dan kerutan, elastisitas kulit yang berkurang, dan kulit yang kering atau mudah rusak.

- Sinar matahari memainkan peran penting dalam penipisan kulit dari waktu ke waktu. Sinar UVA dan UVB dapat membunuh atau merusak sel kulit.

- Merokok dan minum alkohol mempercepat penuaan kulit dan dapat menyebabkan penipisan kulit dari waktu ke waktu.

- Krim steroid dapat membuat sel-sel di epidermis lebih kecil. Obat juga dapat mempengaruhi jaringan yang menghubungkan sel-sel kulit. Ini bisa membuat kulit tampak keriput atau kendur.

- Obat lain dapat menyebabkan penipisan kulit sebagai efek samping. Ini mungkin terjadi dengan steroid topikal, yang dioleskan orang langsung ke kulit mereka. Obat ini biasanya berbentuk krim atau salep dan digunakan untuk mengobati kondisi kulit, seperti eksim.

Steroid topikal hanya cenderung menyebabkan penipisan jika seseorang menggunakannya untuk waktu yang lama. Penting untuk mengikuti instruksi tentang cara menggunakan obat. Kulit harus kembali ke ketebalan biasanya setelah seseorang berhenti menggunakan obat. Namun, ini mungkin memakan waktu beberapa minggu, karena sel-sel kulit membutuhkan waktu untuk memperbarui.

Perawatan kulit menipis

Tidak mungkin membalikkan penipisan kulit. Namun, melembapkan kulit bisa membuatnya lebih fleksibel dan kecil kemungkinannya untuk pecah. Apa pun yang membuat kulit merah atau sakit kemungkinan besar akan merusaknya. Seseorang dengan kulit tipis mungkin perlu melindunginya dari kerusakan. Misalnya,  harus menghindari kontak dengan bahan kimia keras.

Selain itu, menggunakan krim yang mengandung vitamin A, juga dikenal sebagai retinol atau retinoid, dapat membantu mencegah penipisan kulit lebih lanjut. Krim retinol tersedia di toko obat atau online sebagai produk kosmetik. Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018 menunjukkan bahwa dalam beberapa kasus retinol dapat membantu menormalkan ketebalan kulit. Namun, itu harus digunakan dengan hati-hati dan tidak cocok untuk semua jenis kulit.

Meskipun tidak ada bukti konklusif bahwa menggunakan penguat kolagen meningkatkan kesehatan kulit atau menebalkan kulit, beberapa orang menganggapnya bermanfaat. Makan makanan yang seimbang dapat membantu mendukung kesehatan secara keseluruhan. Sertakan banyak buah dan sayuran, biji-bijian, dan protein.

Vitamin E, yang ditemukan dalam makanan seperti almond dan alpukat, juga dapat mendukung kesehatan kulit. Lemak dalam makanan ini dapat membantu menjaga kulit tetap kenyal. Minum air yang cukup membantu menjaga kulit tetap terhidrasi. Kulit kering dapat lebih mudah teriritasi atau rusak dan seringkali kurang fleksibel.

Ada kemungkinan untuk mencegah beberapa penipisan kulit terkait usia dengan melindungi kulit dari sinar UV yang berbahaya, melembabkan kulit secara teratur, dan tidak merokok. Sinar UV dari matahari adalah salah satu penyebab utama penuaan kulit. Lindungi kulit dari sinar matahari dengan cara memakai tabir surya SPF 30 atau lebih tinggi yang melindungi dari sinar UVA dan UVB. Duduk di tempat teduh atau menghabiskan waktu di dalam ruangan selama bagian terpanas hari itu
mengenakan lengan panjang, dan rok panjang atau celana panjang. Selain itu, memilih topi yang dapat menaungi leher dan wajah. Melembabkan kulit dapat membantu mencegah kekeringan dan kerusakan. Ini karena menghentikan air meninggalkan kulit. Kulit yang terhidrasi lebih elastis dan sehat.

MEDICAL NEWS TODAY

Baca juga: Inilah 3 Makanan yang Harus Dihindari Orang dengan Kulit Berminyak

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Dolly Parton Lebih Suka Menjadi Tua Dibandingkan dengan Kembali Muda

1 hari lalu

Dolly Parton Lebih Suka Menjadi Tua Dibandingkan dengan Kembali Muda

Dolly Parton mengaku tidak memiliki rutinitas perawatan kulit anti penuaan yang ekstensif, tak mau keluar banyak uang.


Kandungan Gizi Belalang Goreng: Protein 40 Persen, Vitamin A 30 Persen

3 hari lalu

Kandungan Gizi Belalang Goreng: Protein 40 Persen, Vitamin A 30 Persen

Kudapan belalang goreng asal Gunungkidul Yogyakarta memiliki kandungan gizi seperti vitamin A, protein, dan mineral.


Apa Itu Operasi Anti Aging yang Dilakukan Penyanyi Titi DJ?

3 hari lalu

Apa Itu Operasi Anti Aging yang Dilakukan Penyanyi Titi DJ?

Penyanyi Titi DJ diketahui baru saja menjalani operasi anti aging atau operasi anti penuaan di salah satu rumah sakit di Korea Selatan.


Cindy Crawford Ingatkan bahwa Rambut akan Menua seperti Kulit

4 hari lalu

Cindy Crawford Ingatkan bahwa Rambut akan Menua seperti Kulit

Cindy Crawford mengatakan perawatan rambut kurang mendapat perhatian dibandingkan dengan perawatan kulit.


Konser Dewa 19 di JIS Malam Ini, 8 Larangan buat Penonton, Jangan Bawa Rokok & Vape

4 hari lalu

Konser Dewa 19 di JIS Malam Ini, 8 Larangan buat Penonton, Jangan Bawa Rokok & Vape

Ada larangan selama dalam konser Dewa 19 malam ini di JIS.


Kenali Jenis-jenis Psoriasis, Kelainan pada Kulit yang Sebabkan Ruam

5 hari lalu

Kenali Jenis-jenis Psoriasis, Kelainan pada Kulit yang Sebabkan Ruam

Terdapat beberapa jenis psoriasis yang masing-masing memiliki tanda dan gejala yang bervariasi.


Mengenal Psoriasis, Kelainan pada Kulit Akibat Penebalan

5 hari lalu

Mengenal Psoriasis, Kelainan pada Kulit Akibat Penebalan

Psoriasis mempengaruhi jutaan orang. Lebih dari 3 persen populasi AS menderita psoriasis.


Setelah Skin Cycling Muncul Tren Skincare Skin Flooding, Apa Bedanya?

6 hari lalu

Setelah Skin Cycling Muncul Tren Skincare Skin Flooding, Apa Bedanya?

Skin flooding sama sekali bukan praktik baru, Anda mungkin melakukannya tanpa disadari


5 Jenis Operasi Plastik yang Dijalani Titi DJ untuk Tampil Lebih Muda

7 hari lalu

5 Jenis Operasi Plastik yang Dijalani Titi DJ untuk Tampil Lebih Muda

Titi DJ melakukan facelift hingga fat graft sebagai bagian dari operasi anti-penuaan di Seoul, Korea Selatan.


Benarkah Sauna Bermanfaat untuk Kulit?

7 hari lalu

Benarkah Sauna Bermanfaat untuk Kulit?

saunaPastikan memasuki sauna dengan kulit bersih, gunakan pelembab ringan sebelumnya, dan minum banyak air.