Jerawat Muncul Usai Berkeringat Ahli Jelaskan Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi perempuan berjerawat. (Pixabay/Sharon McCutcheon)

    Ilustrasi perempuan berjerawat. (Pixabay/Sharon McCutcheon)

    TEMPO.CO, Jakarta - Berkeringat, tidak peduli seberapa lengket dan tidak nyaman rasanya, sebenarnya baik untuk kulit Anda. Ini memiliki banyak manfaat termasuk melawan bakteri (mengandung peptida antimikroba yang dapat membantu melindungi kulit dari jerawat) dan menghidrasi kulit Anda, menurut penelitian. Namun, pada saat yang sama, keringat juga dapat menyebabkan jerawat.

    Jika Anda pernah melihat jerawat setelah menyelesaikan latihan yang menantang atau menghabiskan waktu di luar selama hari yang panas dan lembap, kemungkinan besar Anda sudah familiar dengan jerawat setelah berkeringat. Ini adalah masalah umum yang dapat mempengaruhi semua jenis kulit, menurut dokter kulit Joshua Zeichner. Jerawat keringat dapat muncul sebagai berbagai jenis jerawat, termasuk komedo hitam, komedo putih, dan dalam beberapa kasus, jerawat merah berisi nanah.

    Meskipun jerawat bisa muncul setelah berkeringat (katakanlah lima kali lebih cepat), keringat tidak sepenuhnya bertanggung jawab. “Keringat sebenarnya tidak menyumbat pori-pori,” kata Dr. Zeichner, seperti dilansir dari laman Shape. "Faktanya, itu bisa membantu mengeluarkan kelenjar keringat. Namun, jika Anda berkeringat dan ada kotoran, minyak, atau riasan [sudah] di kulit, campuran itu bisa menyumbat pori-pori, sehingga menyebabkan jerawat."

    Jerawat keringat dapat muncul di mana saja di wajah atau tubuh Anda. Dapat mempengaruhi semua jenis kulit, terutama kulit yang rentan berjerawat karena kulit sudah menghasilkan sebum (minyak) berlebih, yang dapat menyebabkan pori-pori tersumbat. 

    Selain itu, karena kondisi berkeringat merupakan faktor penyebab jerawat ini, jerawat keringat sering disalahartikan sebagai ruam panas, kata dokter kulit Alicia Zalka. Ruam panas muncul sebagai benjolan gatal pada kulit yang terlihat mirip dengan jerawat. Ini disebabkan oleh keringat yang terperangkap di bawah kulit Anda karena saluran keringat yang tersumbat sementara jerawat keringat, di sisi lain, adalah akibat dari kelenjar sebaceous yang tersumbat (alias kelenjar di kulit Anda yang menghasilkan minyak). Faktor risiko jerawat keringat dan ruam panas serupa, panas, iklim lembab, pakaian ketat atau oklusif, atau banyak aktivitas fisik.

    Untungnya, mengatasi jerawat keringat tidak harus berarti mengurangi intensitas rutinitas olahraga Anda atau petualangan di luar ruangan. Anda dapat mulai mengambil langkah-langkah pencegahan untuk menghindari jerawat di kemudian hari. "Jangan berolahraga dengan makeup dan cuci muka (dan tubuh) setelah berolahraga," kata Dr. Zeichner. Selama berolahraga, pastikan Anda selalu membawa handuk agar keringat tidak berlama-lama di kulit, yang sebaliknya dapat memberikan lebih banyak kesempatan bagi pori-pori untuk tersumbat oleh kotoran dan bakteri, menurut American Academy dari Dermatologi. Dan setelah Anda menyelesaikan pendinginan, ganti pakaian agar keringat tidak menempel di kulit. 

    Mungkin juga membantu untuk mulai memasukkan asam salisilat ke dalam rutinitas perawatan kulit Anda. "Asam salisilat adalah asam beta hidroksi yang dapat membantu menghilangkan sel-sel mati dan minyak dari kulit untuk menjaga pori-pori tetap bersih, membuat kulit Anda cenderung tidak pecah saat berkeringat," jelas Dr. Zeichner. 

    Adapalene, retinoid yang dijual bebas, juga dapat membantu mengobati dan mencegah komedo hitam dan putih. "Jika Anda memiliki jerawat merah berisi nanah, gunakan produk yang mengandung benzoil peroksida," kata Dr. Zeichner. "Benzoil peroksida mungkin merupakan pengobatan yang paling efektif untuk jenis jerawat ini dengan menurunkan tingkat bakteri penyebab jerawat dan mengurangi peradangan di kulit."

    Namun, perlu diingat bahwa sebagian besar bahan-bahan yang dapat membantu melawan jerawat keringat dapat menyebabkan iritasi, terutama jika Anda memiliki kulit sensitif, kata Dr. Zeichner. Jika Anda tidak yakin tentang cara terbaik untuk mengubah rutinitas Anda, konsultasikan dengan dokter kulit untuk menemukan rencana yang cocok untuk jenis dan masalah kulit Anda. 

    Baca juga: Jerawat Sering Muncul di Usia Dewasa, Dokter Kulit Ungkap Cara Mengatasinya

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Pemerintah Longgarkan Aturan Memakai Masker

    Jokowi mengizinkan masyarakat lepas masker di ruang terbuka setelah melihat kondisi pandemi Covid-19 yang memenuhi nilai-nilai tertentu.