Nutrisi Penting Ini dapat Mencegah Terlalu Sering Buang Air Kecil Tengah Malam

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita minum air. Freepik.com/Jcomp

TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa orang sering terbangun di malam hari untuk buang kecil. Jika gangguan ini menjadi lebih sering dari biasanya, Anda mungkin menghadapi kondisi yang dikenal sebagai nokturia.

Dokter kedokteran fungsional Caroline Cederquist, menjelaskan nokturia adalah suatu kondisi yang menyebabkan seseorang terbangun di malam hari untuk buang air kecil. “Nokturia sangat umum, tetapi menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia, sehingga orang dewasa yang lebih tua lebih berisiko," ujarnya seperti dilansir dari laman Well+Good.

Meskipun ada banyak kondisi yang dapat memperburuk gejala nokturia, ada satu masalah pencernaan umum diduga sebagai penyebabnya. “Sembelit benar-benar dapat menyebabkan buang air kecil di malam hari,” kata ahli dasar panggul Heather Jeffcoat. “Ini karena kotoran yang menumpuk di usus besar dapat menekan kandung kemih dan menimbulkan urgensi cukup kuat untuk membangunkanmu.” 

Dengan demikian, jika Anda terus-menerus terbangun untuk menggunakan kamar mandi, mengatasi sembelit juga dapat membantu Anda mengatasi nokturia. Seba itu penting untuk meningkatkan konsumsi serat. “Diet tinggi serat membantu banyak masalah kesehatan, mulai dari menjaga keseimbangan mikrobioma usus dan sistem kardiovaskular yang kuat hingga mengatasi nokturia,” kata Dr. Cederquist. Selain itu diet tinggi serat juga membantu mengatasi sembelit. 

Alasan hubungan antara nokturia dan buang air besar berasal dari kedekatan kandung kemih dan usus besar di tubuh Anda. “Ketika sembelit, tinja dapat memberi tekanan pada kandung kemih yang menyebabkan kandung kemih tidak kosong juga atau kandung kemih tidak terisi sebanyak yang menyebabkan masalah nokturia,” kata Dr. Cederquist.

Salah satu obat umum untuk sembelit adalah makan lebih banyak makanan berserat tinggi. “Meningkatkan serat melalui makan berbagai buah, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian dapat membantu membuat usus Anda bergerak lebih mudah,” kata Dr. Cederquist.

Serat penting untuk fungsi pencernaan Anda secara keseluruhan karena asupan serat yang tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit jantung koroner yang lebih rendah, penurunan tekanan darah, kontrol glikemik yang lebih baik, dan peningkatan fungsi gastrointestinal. Secara khusus, serat mempromosikan kesehatan dan keteraturan pencernaan, yang dapat sangat membantu dalam konteks nokturia.

Konon, selain mengonsumsi serat, Dr. Cederquist mencatat bahwa sangat penting untuk tetap terhidrasi dengan baik. Mirip dengan pembuangan sampah, tubuh Anda membutuhkan air yang cukup untuk memastikan limbahnya keluar. Jadi meskipun mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk minum lebih banyak air untuk mencegah Anda sering ke kamar mandi di malam hari, bisa buang air di siang hari saat Anda bangun sebenarnya adalah kunci untuk mengatasi nokturia dan gejalanya.

Cederquist menambahkan makanan untuk mempertahankan diet tinggi serat bisa berasal dari makanan nabati, dan ditemukan di sebagian besar buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian, dan legume. Beberapa favorit umum termasuk biji-bijian seperti barley, quinoa, dan oat; buah-buahan seperti raspberry, apel, dan pisang; dan kacang-kacangan termasuk lentil, buncis, dan kacang-kacangan. Kacang-kacangan dan biji-bijian, serta sayuran biasa juga merupakan sumber serat yang bagus.

Baca juga: Sering Buang Air Kecil Bisa Jadi Tanda Dehidrasi, Kok Bisa?

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Apa Saja Kandungan Nutrisi Buah Stroberi?

1 hari lalu

Apa Saja Kandungan Nutrisi Buah Stroberi?

Buah stroberi mengandung banyak nutrisi yang baik untuk tubuh


Lakukan 4 Hal ini Agar Tak Sembelit Saat Perjalanan Jauh

4 hari lalu

Lakukan 4 Hal ini Agar Tak Sembelit Saat Perjalanan Jauh

Salah satu penyumbang terbesar sembelit adalah keadaan dehidrasi. Ketika tubuh tidak memiliki cukup cairan, itu menjadi salah satu sebabnya.


Mengenal Kanker Prostat yang Pernah Dialami Louis van Gaal Pelatih Timnas Belanda

4 hari lalu

Mengenal Kanker Prostat yang Pernah Dialami Louis van Gaal Pelatih Timnas Belanda

Pelatih Timnas Belanda, Louis Van Gaal pernah mengalami kanker prostat. Bagaimana gejala dan siapa yang memiliki risiko kanker prostat?


Konsumsi Makanan dan Minuman Ini untuk Memperlancar BAB

8 hari lalu

Konsumsi Makanan dan Minuman Ini untuk Memperlancar BAB

Mengonsumsi makanan dan minuman berikut bisa membantu mengatasi kesulitan buang air besar (BAB).


6 Manfaat Serat untuk Meningkatkan Kesehatan Usus

12 hari lalu

6 Manfaat Serat untuk Meningkatkan Kesehatan Usus

Menjaga kesehatan usus berfungsi untuk kekebalan tubuh, kesejahteraan mental, jalur detoksifikasi alami, dan bahkan kesehatan kulit.


Deretan Kebiasaan yang dapat Sebabkan Wasir

13 hari lalu

Deretan Kebiasaan yang dapat Sebabkan Wasir

Ketika wasir, pola makan mesti diperhatikan. Konsumsi makanan berserat seperti sayuran, biji-bijian, dan buah-buahan serta asupan air yang cukup.


Buah Leci Banyak Nutrisi dan Manfaatnya untuk Kesehatan

19 hari lalu

Buah Leci Banyak Nutrisi dan Manfaatnya untuk Kesehatan

Buah leci mengandung banyak vitamin C


3 Perusahaan Serat dan Benang Tutup, Asosiasi Pengusaha: Kondisi Pasar Makin Sulit

20 hari lalu

3 Perusahaan Serat dan Benang Tutup, Asosiasi Pengusaha: Kondisi Pasar Makin Sulit

Produksi di pabrik serat dan benang filamen yang masih bertahan pun terus menurun.


Sering Menahan BAB Berisiko Bahaya Gangguan Kesehatan

21 hari lalu

Sering Menahan BAB Berisiko Bahaya Gangguan Kesehatan

Jika sering menahan BAB, rentan mengalami sembelit dan komplikasi yang parah


Pola Makan yang Dianjurkan Ahli Gizi untuk Cegah Diabetes

23 hari lalu

Pola Makan yang Dianjurkan Ahli Gizi untuk Cegah Diabetes

Berikut lima pengaturan pola makan yang dapat diterapkan sehari-hari untuk mencegah diabetes dari ahli gizi.