Tiga Diet yang Tidak Efektif Menurunkan Berat Badan bagi Wanita

Reporter

Editor

Mila Novita

Ilustrasi diet ketogenik. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Secara biologis laki-laki dan perempuan sangat berbeda. Salah satu perbedaan penting adalah cara pria dan wanita menggunakan dan menyimpan lemak. Itu sebabnya, diet yang efektif antar pria dan wanita juga berbeda.

Pria rata-rata memiliki sekitar 3 persen lemak esensial sebagai bagian dari komposisi tubuh mereka, wanita memiliki 12 persen. Lemak esensial adalah persentase dari total massa lemak tubuh yang diperlukan untuk isolasi, perlindungan organ vital kita, penyimpanan vitamin dan membangun pembawa pesan sel kunci seperti steroid yang diperlukan untuk komunikasi sel yang efektif. Tanpa lemak ini, tubuh tidak berfungsi dengan baik dan sistem kekebalan dan saraf kita terpengaruh.

Wanita memiliki empat kali lebih banyak lemak esensial. Lemak yang tersimpan pada wanita sebenarnya bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan, termasuk melindungi wanita dari diabetes tipe dua dan bahkan penyakit jantung.

Karena perbedaan ini, tiga diet yang populer dinilai tidak efektif untuk perempuan. Ketiga diet itu antara lain diet keto, intermittent fasting, dan diet GM. Diet ini tidak membantu terutama bagi wanita yang ingin penurunan berat badan signifikan (lebih dari 15-20 kg) dan mempertahankannya secara permanen.

Inilah alasan mengapa tiga diet ini dianggap tidak efektif untuk perempuan.

1. Diet Keto

Diet keto adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak. Membatasi karbohidrat dan meningkatkan asupan lemak dapat menyebabkan ketosis, keadaan metabolisme di mana tubuh bergantung pada lemak untuk energi, bukan karbohidrat.

"Tubuh wanita selalu menolak kehilangan lemak karena itu penting untuk kehamilan dan menyusui, dan itu penting,” kata Kiran Rukadikar, pakar obesitas  dan penurunan berat badan kepada Times of India, Ahad, 20 Maret 2022.

Asupan karbohidrat dalam diet keto biasanya dibatasi kurang dari 50 gram per hari, yang dapat menyebabkan syok pada tubuh wanita. Ketika kabo habis, tubuh beralih ke keton dan lemak untuk bahan bakar pada awal pola makan ini, otak dan metabolisme wanita mulai menolak kehilangan lemak. Ini menghasilkan ketidakseimbangan yang menyebabkan perubahan hormonal dan metabolisme. Selain itu, diet jenis keto biasanya bekerja hanya untuk jangka pendek dan dapat memiliki efek samping seperti sakit kepala, pusing, kelelahan, mual, dan sembelit.

Selanjutnya, sebagian besar penurunan berat badan awal adalah berat air. Begitu memasuki ketosis, tubuh mulai kehilangan otot, menjadi sangat lelah, dan akhirnya memasuki mode kelaparan yang sebenarnya membuat penurunan berat badan semakin sulit.

Diet keto lebih banyak negatifnya daripada positifnya bagi sebagian besar wanita terutama jika mereka memiliki kondisi medis seperti PCOS, menstruasi tidak teratur, atau infertilitas.

2. Intermittent fasting

Puasa adalah praktik berpantang makan atau menghindari makanan tertentu untuk jangka waktu tertentu. Dalam beberapa tahun terakhir, intermittent fasting atau puasa intermitten menjadi semakin populer di kalangan orang yang ingin menurunkan berat badan.

Menurut penelitian, ditemukan bahwa meskipun intermittent fasting menguntungkan pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, wanita yang mencobanya, memiliki efek negatif seperti kelaparan yang ekstrem, energi rendah/kelelahan, pikiran obsesif tentang makanan, makan berlebihan pada hari-hari tanpa kalori terbatas, depresi, dan amarah.

Kebanyakan wanita menunjukkan perilaku seperti itu dalam beberapa minggu pertama puasa intermiten. Membatasi asupan kalori dengan cara ini juga dapat mengganggu siklus menstruasi.

3. Diet GM

Diet GM bertujuan untuk membantu orang menurunkan berat badan dengan berfokus pada makanan atau kelompok makanan tertentu setiap hari selama seminggu. Diet GM terdiri dari rencana makan 7 hari. Setiap hari berfokus pada makanan atau kelompok makanan tertentu.

Meskipun gagasan penurunan berat badan yang substansial dalam waktu singkat mungkin tampak menarik, diet GM memang memiliki risiko yaitu kurang nutrisi penting. Wanita yang mengikuti diet GM mungkin tidak mendapatkan cukup kelompok makanan penting tertentu, seperti lemak dan protein sehat. Diet ini mungkin juga kekurangan vitamin dan mineral penting yang datang dengan makan berbagai macam makanan sehat.

Penurunan berat badan yang diperoleh juga hanya sementara. Seorang wanita bisa mendapatkan kembali berat badan setelah mereka berhenti mengikuti diet. Salah satu alasannya adalah bahwa diet tidak selalu mengajarkan teknik memasak atau makan sehat yang penting untuk pemeliharaan berat badan jangka panjang. Risiko lain yang sangat umum termasuk dehidrasi, sakit kepala, kelelahan, kelemahan otot dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi.

Singkatnya, asupan kalori seimbang, makronutrien seperti karbohidrat, protein, lemak, dan mikronutrien seperti vitamin dan mineral yang penting untuk kehamilan, menyusui dan kesehatan wanita secara keseluruhan. Oleh karena itu, makan makanan seimbang selama diet untuk menurunkan  berat badan lebih disarankan.

Baca juga: 6 Alasan Sebaiknya Menghindari Diet Keto

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Kirstie Alley Didiagnosis Kanker Usus Besar Ini Gejala yang Harus Diwaspadai Wanita

11 jam lalu

Kirstie Alley Didiagnosis Kanker Usus Besar Ini Gejala yang Harus Diwaspadai Wanita

Kirstie Alley meninggal pada Senin, 5 Desember 2022, dalam usia 71 tahun setelah didiagnosis mengalami kanker usus besar


Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

1 hari lalu

Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

Punya dua wanita yang dicintai dan bingung harus memilih? Anda harus membuat keputusan jika ingin melanjutkan hubungan. Simak tipsnya.


Cameron Diaz Ungkap Manfaat Puasa Intermiten yang Dijalaninya

1 hari lalu

Cameron Diaz Ungkap Manfaat Puasa Intermiten yang Dijalaninya

Cameron Diaz menjalani diet puasa intermiten yang membantu tubuhnya tetap bugar


Untung Rugi Diet Ornish yang Diklaim Cepat Turunkan Berat Badan

2 hari lalu

Untung Rugi Diet Ornish yang Diklaim Cepat Turunkan Berat Badan

Diet Ornish diklaim dapat membantu menurunkan berat badan bersamaan dengan mengatasi penyakit jantung, diabetes, dan kanker prostat.


Diet Psikobiotik untuk Kurangi Stres dan Sehatkan Pencernaan

3 hari lalu

Diet Psikobiotik untuk Kurangi Stres dan Sehatkan Pencernaan

Diet psikobiotik diklaim baik untuk pencernaan dan kesehatan mental. Simak hasil penelitian berikut.


Wanita Lebih Sering Bergosip Dibanding Pria ? Ini Faktanya

4 hari lalu

Wanita Lebih Sering Bergosip Dibanding Pria ? Ini Faktanya

Gosip lebih lekat secara spesifik pada wanita. Aktivitas gosip yang dilakukan perempuan sebesar 57,3% dan laki-laki sebesar 42,7%


3 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Ingin Menurunkan Berat Badan

5 hari lalu

3 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Ingin Menurunkan Berat Badan

Jika menurunkan berat badan tetapi juga kehilangan tidur, nafsu makan, dan kebahagiaan, berarti ada yang salah dengan prosesnya.


Daftar Makanan Nicole Scherzinger yang Diet Intermittent Fasting Termasuk Teh Herbal dan Camilan

5 hari lalu

Daftar Makanan Nicole Scherzinger yang Diet Intermittent Fasting Termasuk Teh Herbal dan Camilan

Nicole Scherzinger terlihat bugar di usia 44 tahun berkat rutinitas kebugaran yang ketat dan diet sehatnya


Dua Kali Haid dalam Sebulan, Ini Penyebabnya

8 hari lalu

Dua Kali Haid dalam Sebulan, Ini Penyebabnya

Ini penyebab wanita mengalami haid dua kali dalam sebulan.


Cerita Helena Bonham Carter Mulai Menopause saat Anak-anaknya Mencapai Pubertas

8 hari lalu

Cerita Helena Bonham Carter Mulai Menopause saat Anak-anaknya Mencapai Pubertas

Helena Bonham Carter senang saat ini stigma seputar wanita dan menopause berkurang