Hailey Bieber Mengalami Gejala Mirip Stroke Ini 7 Kondisi Lain yang Serupa

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Hailey Baldwin. Instagram.com/@haileybieber

TEMPO.CO, JakartaHailey Bieber kembali ke rumah setelah dirawat di rumah sakit dengan gejala seperti stroke. Wanita berusia 25 tahun itu berbagi dalam cerita Instagram-nya pada hari Sabtu 12 Maret 2022, bahwa dia dibawa ke rumah sakit setelah mengalami gejala saat sarapan dengan suaminya, Justin Bieber.

"Mereka menemukan saya menderita gumpalan darah yang sangat kecil ke otak saya, yang menyebabkan sedikit kekurangan oksigen, tetapi tubuh saya telah melewatinya dengan sendirinya dan saya pulih sepenuhnya dalam beberapa jam," tulisnya.

Hailey Bieber tidak memberikan rincian lebih lanjut, tetapi ceritanya telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan gejala seperti stroke dan apa yang harus dilakukan jika ini terjadi pada Anda.

Stroke terjadi ketika sesuatu menghalangi suplai darah ke bagian otak atau ketika pembuluh darah di otak pecah, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Selama stroke, bagian otak menjadi rusak atau mati.

Stroke atau serangan iskemik transien adalah di mana aliran darah ke otak tidak sekuat yang seharusnya,” jelas Amit Sachdev, direktur medis di departemen neurologi di Michigan State University. “Ketika aliran darah tidak bekerja dengan baik, maka otak tidak bekerja dengan benar. Darah mendukung otak dengan memberikan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkannya. Tanpa aliran darah, otak kekurangan bahan mentah yang dibutuhkan untuk berfungsi.”

Stroke dapat menyebabkan gejala yang datang dengan cepat, termasuk:
- Mati rasa tiba-tiba atau kelemahan di wajah, lengan, atau kaki, terutama di satu sisi tubuh
- Kebingungan tiba-tiba, kesulitan berbicara, atau kesulitan memahami pembicaraan
- Tiba-tiba kesulitan melihat dengan satu atau kedua mata
- Tiba-tiba kesulitan berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan, atau kurang koordinasi
- Sakit kepala parah yang tiba-tiba tanpa diketahui penyebabnya

Dokter akan sering menggunakan istilah gejala mirip stroke karena mendiagnosis stroke sedikit menantang. "Tidak hanya seseorang yang benar-benar terkena stroke, ada banyak hal yang dapat meniru stroke," kata  Justin Singer, direktur bedah saraf vaskular di Spectrum Health.

Kondisi yang dapat menyebabkan gejala mirip stroke dapat berupa kondisi yang menyebabkan disfungsi fokus otak atau saraf melalui proses infeksi atau metabolisme atau inflamasi. Menurut ahli saraf Deepak Gulati, meskipun gejala mirip stroke dapat menjadi tanda stroke, namun tidak selalu demikian—ada beberapa kondisi kesehatan lain yang dapat menyebabkan gejala serupa. 

Berikut rincian kondisi yang dapat menyebabkan gejala mirip stroke

1. Kejang

Kejang adalah gangguan listrik yang tiba-tiba dan tidak terkendali di otak, menurut Mayo Clinic. Ini dapat menyebabkan perubahan dalam cara Anda berperilaku, bergerak, atau merasa. “Ketika ini terjadi, otak pertama memiliki aktivitas yang tidak diinginkan dan kemudian dimatikan dan diatur ulang,” kata Dr. Sachdev. “Reset adalah hilangnya fungsi. Periode kehilangan ini bisa terlihat seperti stroke.”

Gejala kejang biasanya termasuk kebingungan sementara,tidak menanggapi ucapan atau sentuhan, gerakan menyentak tak terkendali dari lengan dan kaki, kehilangan kesadaran atau kesadaran, gejala kognitif atau emosional, seperti ketakutan, kecemasan, atau deja vu.

2. Gula darah tinggi atau rendah

Gula darah tinggi (alias hiperglikemia) dan gula darah rendah (hipoglikemia) terjadi ketika kadar glukosa — gula — turun di tubuh Anda. “Otak berjalan dengan gula,” kata Dr. Sachdev. "Terlalu banyak atau terlalu sedikit menyebabkan otak macet."

Memiliki gula darah rendah dapat memberi seseorang gejala masalah aliran darah, termasuk tanda-tanda seperti detak jantung tidak teratur, kelelahan, kulit pucat, kegoyahan, kecemasan, berkeringat, dan lekas marah. Gula darah yang terlalu tinggi, yang sering menjadi komplikasi diabetes yang tidak terkontrol “tampak seperti seseorang yang bisa bangun tetapi tidak koheren,” kata Dr. Sachdev. Gejala lain dari hiperglikemia dapat termasuk sakit kepala, sering buang air kecil, dan penglihatan kabur, menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK).

3. Migrain

Migrain adalah sakit kepala berulang yang dapat menyebabkan rasa sakit sedang hingga parah yang biasanya di satu sisi kepala Anda, menurut Medline Plus. Migrain mungkin memiliki empat fase yang berbeda, termasuk prodome, aura, sakit kepala, dan postdrome, dan gejalanya dapat bervariasi pada masing-masing fase. Namun, migrain dapat menyebabkan gejala seperti melihat aura (lampu berkedip atau terang atau garis zig-zag), peningkatan kepekaan terhadap cahaya, kebisingan, dan bau, mual dan muntah, rasa sakit yang lebih buruk saat Anda batuk, bergerak, atau bersin, merasa lelah, lemah, atau bingung.

"Sementara sakit kepala adalah "fitur stroke yang kurang umum," aura juga dapat menyebabkan wajah terkulai yang dapat disalahartikan sebagai stroke, kata Dr. Sachdev.

4. Bell's palsy

Bell's palsy, alias kelumpuhan wajah idiopatik, adalah jenis kelumpuhan wajah sementara atau kelemahan pada satu sisi wajah, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS). Gejala dapat bervariasi dari orang ke orang dan tingkat keparahannya mulai dari kelemahan ringan hingga kelumpuhan total otot-otot wajah. Tapi bisa termasuk mulut terkulai, air liur, kesulitan menutup mata, dan robekan berlebihan pada satu mata. Orang mungkin juga mengalami nyeri wajah, perubahan indra perasa, dan kesulitan menoleransi suara keras, kata NINDS.

Bell's palsy cenderung melibatkan dahi lebih dari stroke, kata Dr. Sachdev, kehilangan fungsi hanya di wajah dan tidak seluruh tubuh seperti yang bisa terjadi pada stroke.

5. Tumor otak

Tumor otak adalah pertumbuhan sel abnormal di jaringan otak. Itu bisa jinak — artinya, bukan kanker — atau ganas, yaitu kanker.  “Tumor otak pasti dapat menyebabkan gejala seperti stroke,” kata Dr. Singer. "Seperti kejang, yang dapat membuat kelemahan." Tumor otak juga dapat membuat gejala spesifik tergantung di mana mereka berada, termasuk mengganggu kemampuan Anda untuk berbicara atau bergerak, katanya.

6. Multiple sklerosis

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit sistem saraf yang berdampak pada otak dan sumsum tulang belakang Anda. Ini secara khusus merusak selubung mielin, yang mengelilingi dan melindungi sel-sel saraf Anda. Akibatnya, itu memblokir pesan antara otak dan tubuh Anda. Gejalanya bisa meliputi gangguan penglihatan, kelemahan otot, masalah dengan koordinasi dan keseimbangan, sensasi seperti mati rasa, tertusuk-tusuk, atau kesemutan, masalah berpikir dan memori.

"Kejadian ini terlihat seperti stroke dan harus diperlakukan seperti itu,” kata Dr. Sachdev. “Seringkali, satu-satunya cara untuk membedakannya adalah dengan memotret otak.”

7. Infeksi tertentu

Beberapa infeksi, seperti sepsis, dapat membanjiri sistem Anda dan menyebabkan gejala seperti stroke, kata Dr. Singer. "Apa pun yang dapat menyebabkan sistem Anda kewalahan dapat menyebabkan gejala stroke," katanya. Tapi, dia menambahkan, "bisa sangat sulit pada saat yang akut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi."

Dr Sachdev setuju. “Infeksi dapat menyebabkan tubuh menjadi lemas,” katanya. "Ketika tubuh melemah, begitu juga otak." Dia mengatakan ucapan, kewaspadaan, dan kecepatan gerakan semuanya bisa terpengaruh.

Jika Anda mengalami gejala stroke, Anda harus segera mencari perawatan, kata Dr. Singer. “Anda tidak pergi ke dokter umum—Anda langsung pergi ke ruang gawat darurat,” katanya. “Waktu sangat penting untuk mengatasi masalah otak seperti stroke. Jika Anda terlambat datang kepada kami, otak mungkin akan mengalami kerusakan permanen.”

PREVENTION

Baca juga: Hailey Bieber Mengalami Gejala Mirip Stroke karena Penggumpalan Darah

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Selain Menyehatkan, Pisang Bisa Bersihkan Noda di Baju

2 hari lalu

Selain Menyehatkan, Pisang Bisa Bersihkan Noda di Baju

Pisang tak hanya baik untuk kesehatan, bisa juga untuk membersihkan noda di baju


CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

4 hari lalu

CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

Dalam temuannya, CDC menyatakan lansia penerima vaksin booster Covid-19 Pfizer kedua kalinya berpotensi terkena stroke.


Sakit Kepala Tiba-tiba dan Tanpa Sebab Bisa Jadi Gejala Stroke

5 hari lalu

Sakit Kepala Tiba-tiba dan Tanpa Sebab Bisa Jadi Gejala Stroke

Sering kali area sakit kepala berhubungan langsung dengan titik terjadinya stroke.


Hailey Bieber Tunjukkan Rambut Bob Baru, Penggemar Ingin Banyak yang Meniru

8 hari lalu

Hailey Bieber Tunjukkan Rambut Bob Baru, Penggemar Ingin Banyak yang Meniru

Hailey Bieber kerap mengatakan ingin menunjukkan kulit dan rambut alaminya


Tidak Kalah Bahayanya dari Hipertensi, Apa Akibat Hipotensi?

9 hari lalu

Tidak Kalah Bahayanya dari Hipertensi, Apa Akibat Hipotensi?

Hipotensi atau tekanan darah rendah memiliki bahaya yang tersembunyi. Apa sajakah itu?


Kejang Otot Tiba-Tiba, Apa Itu Mioklonus?

10 hari lalu

Kejang Otot Tiba-Tiba, Apa Itu Mioklonus?

Mioklonus merupakan istilah medis untuk menyebut sentakan atau kejang otot yang di luar kendali tubuh


Tori Spelling Cerita Kondisi Putri Sulungnya Setelah Mengalami Migrain Hemiplegia

11 hari lalu

Tori Spelling Cerita Kondisi Putri Sulungnya Setelah Mengalami Migrain Hemiplegia

Tori Spelling cerita kondisi kesehatan putrinya setelah mengalami kondisi migrain yang menyeramkan


Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

11 hari lalu

Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

Banyak orang yang masih kliru dalam menyebut istilah medis. Berikut beberapa istilah medis yang sering dipahami dengan keliru.


Kenali Gejala Stroke sejak Dini dan Jenis Pengobatan

13 hari lalu

Kenali Gejala Stroke sejak Dini dan Jenis Pengobatan

Kenali gejala stroke sejak dini dan pengobatannya agar dapat mencegah dampak stroke yang dapat menimbulkan kematian dan kecacatan.


Ketahui, Aneka Salah Kaprah Masyarakat Ihwal Istilah Medis yang Kerap Ditemui

15 hari lalu

Ketahui, Aneka Salah Kaprah Masyarakat Ihwal Istilah Medis yang Kerap Ditemui

Miskonsepsi medis itu, jika dibiarkan akan berujung pada dampak yang lebih berbahaya seperti kesalahan penanganan akibat kesalahan diagnosis.