3 Jenis Pertanyaan yang Harus Ditanyakan di Akhir Wawancara Kerja

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi wanita sedang wawancara kerja. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita sedang wawancara kerja. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta -  Dalam setiap wawancara kerja, ada saat ketika manajer perekrutan telah melalui semua pertanyaan mereka dan bertanya kepada Anda. Apakah Anda memiliki pertanyaan untuk kami?

    Mungkin terasa sedikit canggung mencari tahu pertanyaan seperti apa yang harus diajukan. Ada dua alasan utama mengapa Anda ingin mengajukan pertanyaan di akhir wawancara kerja. Yang pertama adalah mengajukan pertanyaan yang bagus adalah cara yang bagus untuk menunjukkan lebih banyak tentang diri Anda dan nilai-nilai Anda. Yang kedua adalah bahwa wawancara kerja tidak boleh terlalu berat sebelah; Anda perlu mencari tahu apakah pekerjaan ini juga cocok untuk Anda.

    Ahyiana Angel, pengusaha dan pembawa acara podcast karir "Switch, Pivot or Quit," mengatakan bahwa mengajukan pertanyaan dapat memungkinkan Anda untuk menunjukkan bahwa Anda telah melakukan penelitian tentang perusahaan. "Penting untuk menunjukkan tingkat minat Anda serta pemahaman tentang posisi dan apa yang diharapkan dari Anda," ujarnya seperti dilansir dari laman Popsugar.

    Selain memberi Anda satu kesempatan terakhir untuk membuat kesan, mengajukan pertanyaan di akhir wawancara memberi Anda kekuatan untuk memastikan ini adalah pekerjaan yang tepat untuk Anda. Adunola Adeshola, ahli strategi karir dan ahli pencarian kerja, mengatakan bahwa ini adalah bagian dari wawancara di mana Anda benar-benar dapat belajar banyak dari manajer perekrutan. "Terlalu sering calon pekerja lupa bahwa proses perekrutan adalah jalan dua arah, tetapi sebanyak wawancara adalah kesempatan bagi perusahaan untuk memutuskan apakah mereka ingin maju dengan Anda, itu juga merupakan kesempatan bagi Anda untuk menentukan apakah Anda ingin maju bersama mereka," katanya.

    Jika Anda tidak yakin apa yang harus ditanyakan ketika manajer perekrutan pasti bertanya apakah Anda memiliki pertanyaan, hal terbaik yang harus dilakukan adalah melakukan riset pra-wawancara. Cobalah untuk mengidentifikasi apa yang penting bagi perusahaan dan bagaimana hal itu mempengaruhi minat Anda.

    Menurut Angel, penelitian adalah langkah pertama Anda dalam hal brainstorming pertanyaan. "Anda harus selalu melakukan wawancara kerja dengan beberapa pertanyaan berdasarkan penelitian Anda tentang posisi dan perusahaan," katanya. Ini dapat membantu Anda dengan tujuan pertama Anda, yaitu menggunakan pertanyaan untuk menunjukkan pengetahuan dan minat Anda pada perusahaan. Kemudian, pikirkan pertanyaan tentang bagaimana rasanya menjadi karyawan di sana. 

    Dalam hal bagaimana mengutarakan pertanyaan-pertanyaan ini, Adeshola mengatakan bahwa Anda harus menghindari pertanyaan yang mengarah dan pertanyaan ya atau tidak, terutama ketika Anda mencoba mengukur apakah perusahaan tersebut cocok untuk Anda. "Ajukan pertanyaan terbuka yang mengharuskan pewawancara untuk memberikan jawaban jujur dan bebas," sarannya. "Ini akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan jawaban jujur yang kemudian dapat Anda gunakan untuk menentukan apakah detail yang telah Anda pelajari selaras dengan apa yang Anda cari dalam peran Anda selanjutnya."

    Dan perlu diingat, Anda tidak perlu menghafalnya. Dengan persiapan yang matang, Anda tidak akan merasa bingung ketika giliran Anda untuk mengajukan beberapa pertanyaan. Jika Anda tidak sepenuhnya yakin harus mulai dari mana setelah fase penelitian, coba ajukan pertanyaan tentang topik berikut ini

    Jenis pertanyaan yang harus Anda tanyakan dalam wawancara

    1. Tanyakan manajer perekrutan tentang diri mereka

    Jika ragu, tanyakan manajer perekrutan pertanyaan tentang diri mereka sendiri. Ini cara yang bagus untuk membangun rasa hubungan dengan pewawancara dengan bertanya kepada mereka tentang pengalaman spesifik di perusahaan.

    "Apa tujuan pribadi Anda di dalam perusahaan?" Pertanyaan ini menarik dan memungkinkan mereka untuk berbagi apa yang penting bagi mereka. Angel menambahkan bahwa itu membantu Anda untuk memahami posisi dan pendekatan yang diambil manajer perekrutan dengan karier mereka dan karena Anda akan melaporkan kepada mereka, itu penting untuk karier Anda.

    Anda juga dapat mengajukan pertanyaan seperti: Apa yang membawa Anda ke perusahaan ini? Apa sesuatu yang tidak Anda harapkan untuk disukai dari bekerja di sini tetapi lakukan?

    2. Tanyakan tentang budaya perusahaan

    Ada banyak sekali pertanyaan yang dapat Anda ajukan untuk lebih memahami budaya perusahaan. Angel menyarankan untuk bertanya tentang gaya manajemen top-down perusahaan karena itu akan memengaruhi perasaan Anda saat bekerja sehari-hari di sana. Adeshola mengatakan bahwa Anda juga dapat mengajukan pertanyaan tentang bagaimana perusahaan memberi dukungan kepada karyawan selama COVID-19, ini memastikan bahwa Anda akan mendapatkan bantuan yang dibutuhkan sebagai karyawan baru di tengah tantangan ekstra.

    Pertanyaan budaya perusahaan adalah suatu keharusan karena mereka dapat mengajari Anda banyak hal dan membantu Anda dalam putaran wawancara mendatang. "Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda telah melakukan penelitian dan memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang kualitas apa yang paling penting bagi mereka, yang nantinya dapat Anda tekankan dalam wawancara berikutnya," ujar Adhesola.

    3. Cara agar berhasil menyelesaikan pekerjaan

    Bertanya tentang cara Anda dapat membuat dampak tidak hanya berguna jika Anda mendapatkan pekerjaan itu, tetapi pertanyaan-pertanyaan ini juga dapat memberi Anda banyak wawasan tentang apa yang diharapkan dari Anda.

    Angel menyarankan untuk menanyakan apa yang membuat orang sebelumnya dalam peran itu berhasil, dan Adeshola mengatakan Anda dapat menanyakan apa prioritas terbesar mereka bagi Anda dalam sembilan puluh hari pertama. Pertanyaan-pertanyaan ini akan memungkinkan Anda untuk mengetahui bagaimana Anda akan berdampak dalam pekerjaan, dan mereka juga menyusun tolok ukur untuk sukses. Mereka mengomunikasikan bahwa Anda sudah memikirkan bagaimana Anda dapat membantu di perusahaan dan bahwa Anda ingin segera membuat kejutan.

    Ingatlah bahwa pertanyaan di akhir wawancara bisa menjadi peluang bagus untuk membuat kesan akhir yang baik pada pewawancara Anda dan mendapatkan beberapa jawaban. Meskipun brainstorming pertanyaan Anda sebelumnya adalah suatu keharusan, ketahuilah bahwa Anda memiliki hak yang dapat Anda tanyakan. "Cakupan pertanyaan tidak terbatas," kata Angel. Dari menanyakan tentang nilai perusahaan hingga inisiatif terbaru mereka hingga metrik kesuksesan, pastikan Anda bertanya tentang apa yang penting bagi Anda. "Anda kehilangan kesempatan besar jika Anda tidak mengajukan pertanyaan di akhir wawancara," kata Adeshola.

    Baca juga: 7 Sebab Anda Tak Kunjung Mendapat Panggilan Wawancara Kerja

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Pemerintah Longgarkan Aturan Memakai Masker

    Jokowi mengizinkan masyarakat lepas masker di ruang terbuka setelah melihat kondisi pandemi Covid-19 yang memenuhi nilai-nilai tertentu.