6 Penyebab Kerutan dari Rokok hingga Posisi Tidur

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi wajah berkeriput. Shutterstock.com

    Ilustrasi wajah berkeriput. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring bertambahnya usia, kulit Anda mengalami kerutan, ini adalah fakta kehidupan yang sederhana, dan itu adalah bagian alami dari penuaan. Namun, meskipun pada akhirnya tidak dapat dihindari, beberapa faktor dapat menyebabkan lipatan tersebut muncul lebih awal dari yang Anda inginkan, dan setiap garis halus memiliki perbedaan yang halus.

    Dan sebelum Anda dapat mengidentifikasi jenis kerutan yang Anda hadapi, penting untuk memahami apa yang menyebabkan setiap rangkaian garis menjadi permanen. Melansir laman Mind Body Green, berikut ini penyebab kerutan ada yang tidak bisa dihindari dan ada yang bisa Anda kendalikan sampai batas tertentu. 

    Penyebab munculnya kerutan

    1. Gravitasi

    Seiring waktu, kulit Anda hanya mengendur. Kerutan karena gravitasi mempengaruhi  beberapa titik. "Contoh paling klasik adalah garis marionette di sekitar area mulut, yang muncul saat pipi Anda mulai melorot," kata dokter kulit bersertifikat Shereene Idriss. 

    2. Gerakan wajah

    Tertawa, tersenyum, cemberut—ekspresi ini semua bisa meninggalkan bekas. Sekarang, bukan masalah gerakannya—kerutan dan garis adalah bagian dari wajah yang berfungsi dengan baik—tetapi karena Anda kehilangan komponen penting kulit seperti kolagen, kulit Anda tidak mampu untuk bangkit kembali dari gerakan ini. "Seiring waktu, garis-garis ini akan semakin dalam dan tergores ke dalam kulit, mirip dengan cara melipat kertas akan meninggalkan lipatan," kata dokter kulit bersertifikat Cynthia Bailey.

    Tech neck gerakan menekuk leher ke bawah juga bisa menyebabkan kerutan. "Kami mendapatkan garis horizontal di leher karena menekuk leher untuk melihat ke bawah," kata dokter kulit bersertifikat Jeremy Fenton. "Orang-orang lebih memperhatikan hal ini sekarang karena kita menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat ke bawah ke layar kita. Anda bisa mendapatkan garis dalam yang horizontal dan melintang di bagian depan leher dari menekuk, atau fleksi, leher."

    3. Hilangnya kolagen

    Sedikit jargon sains untuk Anda: Kulit terdiri dari tiga lapisan—epidermis, dermis, dan hipodermis (jaringan lemak subkutan dalam). Dermis mengandung fibroblas, yaitu sel yang menghasilkan elastin dan kolagen. Tetapi seiring bertambahnya usia, fibroblas tersebut secara alami menghasilkan lebih sedikit kolagen, yang berarti struktur dermis Anda menderita, mengakibatkan tanda-tanda penuaan yang terlihat — seperti kendur, garis-garis halus, dan kepucatan.

    Sementara usia pasti proses ini dimulai berbeda untuk setiap orang, produksi kolagen mulai menurun di tubuh kebanyakan orang sejak mereka berusia akhir belasan atau awal 20-an dan menurun sekitar 1 persen setahun setelah itu. Dan begitu orang mencapai menopause, mereka mengalami penurunan 30 persen kolagen dalam lima tahun pertama, dengan penurunan 2 persen setiap tahun setelah itu.

    4. Kerusakan akibat sinar matahari

    "Hingga 80 persen dari tanda-tanda penuaan kulit—termasuk penipisan dan hilangnya elastisitas—disebabkan oleh kerusakan akibat sinar UV," tambah Bailey. Satu studi bahkan mengamati kolagen di bawah sinar UV dan menemukan bahwa ada "penurunan signifikan" dalam struktur kolagen sesudahnya.

    Lihat, stres oksidatif dari sinar UV merusak struktur elastis di bawah kulit dan menyebabkan kerutan halus seperti jaringan, menghasilkan tampilan kasar dan kusam. (Anda mungkin menemukan istilah yang lebih ilmiah, seperti kerutan elastotik atau kerutan atrofi, karena terbentuk karena rusaknya struktur elastis kulit Anda.)

    5. Agresor lingkungan

    Selain sinar UV, agresor lingkungan lainnya dapat menyebabkan kerusakan akibat radikal bebas dan menyebabkan kerutan seiring waktu — pikirkan polusi, udara dingin, asap, dan lainnya

    Faktanya, merokok menyebabkan kerusakan kolagen. Dokter kulit bersertifikat Gary Goldenberg, mengatakan merokok mengurangi jumlah oksigen yang dikirim ke jaringan. Oleh karena itu, jaringan tidak dapat beregenerasi dan lebih cenderung menjadi rusak. dan mati," jelasnya. Satu studi pada anak kembar menemukan bahwa mereka yang merokok memiliki lebih banyak kerutan, kerutan, dan garis wajah daripada rekan mereka yang tidak merokok.

    6. Posisi tidur

    Anda tahu ketika Anda bangun dengan garis bantal tergores di wajah dan dada Anda? Nah, seiring bertambahnya usia dan kadar kolagen Anda mulai menurun, Anda mungkin melihat garis-garis itu menempel. "Kerutan akan semakin dalam seiring waktu dengan pengulangan saat kulit menipis dan elastisitas berkurang seiring bertambahnya usia dan kerusakan akibat sinar matahari."

    Ini adalah konsep yang disebut "kerutan kompresi," dan itu terjadi dari tekanan konstan pada area halus dari, katakanlah, tidur tengkurap dengan sisi wajah Anda dibenturkan ke bantal.

    Baca juga: 6 Rutinitas Yoga Wajah untuk Menyamarkan Kerutan di Dahi

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?