8 Tanda Krisis Paruh Baya dan Cara Mengatasinya Menurut Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi wanita dengan gaya rambut sanggul atau bun atas. Freepik.com/Nakaridore

    Ilustrasi wanita dengan gaya rambut sanggul atau bun atas. Freepik.com/Nakaridore

    TEMPO.CO, JakartaMidlife crisis atau krisis paruh baya umumnya dialami antara usia 40 dan 60-an tahun. Mencapai usia paruh baya tentu dapat memunculkan sejumlah emosi, ingatan, dan bahkan tujuan baru. Krisis paruh baya adalah periode waktu selama usia paruh baya dimana beberapa orang mengalami ketakutan eksistensial di sekitar kematian mereka sendiri, serta apa yang telah mereka capai sejauh ini dalam hidup dan apa yang akan terjadi di masa depan bagi mereka. 

    Menurut Anna Yusim, M.D., seorang psikiater dan penulis Fulfilled: How the Science of Spirituality Can Help You Live a Happier, More Meaningful Life, ini bukanlah istilah psikologis yang sebenarnya, melainkan istilah sehari-hari. "Ini adalah sesuatu yang kami cirikan yang akan terjadi antara usia 40 dan 60, bahkan mungkin 35 dan 65 tergantung, dan itu hanya seseorang yang merasa tidak puas dengan aspek kehidupan mereka dan sering mengambil beberapa langkah untuk memperbaiki ketidakpuasan itu," kata Anna, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

    Langkah-langkah itu seringkali merupakan perubahan hidup yang drastis, seperti memulai jalur karier yang sama sekali baru atau mencoba mempertahankan (atau merebut kembali) semacam perilaku muda, tambah psikoterapis Annette Nuñez.

    Krisis paruh baya sering dipicu dengan mencapai usia tertentu, menjadi sangat sadar akan kematian Anda sendiri, dan merenungkan apa yang telah Anda lakukan (atau belum lakukan) dalam hidup sejauh ini. "Ketika orang mengevaluasi kembali hidup mereka, sering kali memunculkan emosi campuran kecemasan, stres, penyesalan, dan kesedihan," ucap Annette.

    Sementara itu, Anna menjelaskan bahwa penuaan juga dapat memicu perasaan krisis, baik itu tanda-tanda fisik penuaan seperti menopause. “Sesuatu tentang pengakuan itu semua membuat orang ingin menggenggam sesuatu, merasa lebih hidup, dan terkadang membuat perubahan dalam hidupnya,” kata Anna.

    Berikut ini adalah 8 tanda krisis paruh baya 

    1. Pertamabahan Usia

    Salah satu karakteristik utama krisis paruh baya adalah pengakuan bahwa Anda semakin tua, seringkali dengan beberapa perasaan negatif yang menyertainya. Seperti yang dijelaskan Anna, ini bisa disebabkan oleh hal-hal seperti menopause atau perubahan penampilan.

    2. Perilaku impulsif

    Untuk mengatasi ketidakpuasan yang mereka rasakan seputar penuaan, seseorang yang mengalami krisis paruh baya mungkin berperilaku impulsif. "Bahkan perubahan impulsif adalah salah satu frustrasi atau kesulitan yang sudah berlangsung lama yang membuat orang cukup berkonflik dan mungkin pada titik tertentu akhirnya memutuskan untuk bertindak," ucap Anna.

    3. Perubahan Mental atau Fisik

    Ada alasan mengapa ini disebut "krisis”.  Krisis paruh baya tidak semuanya menyenangkan. Biasanya disertai dengan perasaan berat seperti penyesalan, kesedihan, frustrasi, lekas marah, marah, dan sebagainya.

    4. Berkaca pada masa lalu

    Annette mengatakan krisis paruh baya banyak berhubungan dengan mengevaluasi kembali hidup Anda. "Anda mencapai titik tengah dalam hidup, dan Anda mengevaluasi kembali apa yang telah Anda lakukan dalam hidup, termasuk penyesalan, dan mempertanyakan apa yang telah Anda lakukan sejauh ini," katanya.

    5. Memikirkan Tujuan Hidup

    Selain merenungkan masa lalu, ada banyak kekhawatiran tentang masa depan dan apa yang akan Anda lakukan saat melewati krisis paruh baya. Perenungan semacam ini mengarah pada pertanyaan tentang tujuan dan makna, Annette menjelaskan. Ini tentang "mencari tahu siapa Anda sebagai pribadi dan mencoba menemukan makna hidup," katanya.

    6. Ingin Mengalami Hal Baru

    Entah itu bepergian, memulai karier baru, dan lainnya. Seseorang yang mengalami krisis paruh baya mungkin akan berusaha keras untuk mencari sensasi atau sekadar melakukan sesuatu yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.

    7. Kekhawatiran tentang penampilan dan status

    Seseorang yang mengalami krisis paruh baya mungkin menjadi semakin sibuk dengan penampilan dan status mereka, menurut Annetee dan Anna. Mungkin mereka menjalani operasi wajah, mewarnai rambut, atau mulai berpakaian lebih tren. Mungkin mereka mulai berkencan dengan orang yang lebih muda, atau pergi keluar dan berpesta lebih banyak, semua dalam upaya untuk mempertahankan kemudaan tersebut.

    8. Kehilangan minat dalam suatu hubungan

    Krisis paruh baya dapat mempengaruhi orang-orang dalam kehidupan siapa pun yang sedang mengalami krisis. Seseorang yang mengalami krisis paruh baya yang memiliki anak, misalnya, mungkin tidak begitu perhatian seperti orang tua saat mereka mencoba menemukan jati diri mereka sendiri.

    Tahapan umum dari krisis paruh baya

    1. Pengakuan

    Menurut Anna, krisis paruh baya dapat dibagi menjadi tiga tahap utama, yang pertama adalah pengenalan awal. Ini adalah momen kesadaran yang tidak mungkin untuk diabaikan, bahwa Anda telah mencapai usia paruh baya dan merasakan semacam ketidakpuasan.

    2. Krisis itu sendiri

    Jika seseorang menyadari ketidakpuasan mereka dan memilih untuk mulai membuat perubahan, ini adalah tahap krisis yang sebenarnya dari krisis paruh baya. Ini adalah titik di mana Anda mulai melihat banyak dari tanda-tanda yang disebutkan di atas, seperti perilaku impulsif atau perubahan penampilan dan yang lainnya.

    3. Resolusi

    Pada akhirnya, masa krisis paruh baya akan berakhir dan resolusi akan tercapai, jelas Anna. Ini dapat memakan waktu yang berbeda untuk setiap orang, tanpa batas waktu yang ditentukan. Namun, secara umum, ketika seseorang merasa puas dengan tempat mereka berada dan telah menghentikan banyak perilaku krisis paruh baya yang umum, resolusi telah tercapai.

    Sementara krisis paruh baya bisa terasa menakutkan untuk beberapa orang, Nunez mengatakan itu sebenarnya bisa menjadi periode refleksi dan pertumbuhan diri yang luar biasa. "Krisis paruh baya sebenarnya sangat membantu karena dalam arti tertentu, Anda mulai mengidentifikasi siapa Anda dan apa yang ingin Anda lakukan sepanjang sisa hidup Anda. Jadi krisis paruh baya bisa menjadi sehat selama orang tidak bereaksi terhadapnya secara ekstrem. ," jelas Annette.

    Baca juga: Begini Penjelasan Psikolog Mengenai Krisis Paruh Baya

    YINOLA CRISSY ELENROSE HADRIAN

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?