Berkat Album Baru Taylor Swift Pencarian Syal dan Lipstik Merah Melonjak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Taylor Swift, penyanyi. Foto: Instagram/@taylorswift

    Taylor Swift, penyanyi. Foto: Instagram/@taylorswift

    TEMPO.CO, Jakarta - Album Red (Taylor's Version) milik Taylor Swift memberikan banyak pengaruh di dunia kecantikan. Menurut laporan WWD yang diterbitkan pada hari Selasa 23 November 2021, pemecahan rekor album Taylor Swift yang dirilis ulang telah menyebabkan lonjakan pencarian Google  semua hal yang berdekatan dengan album tersebut.

    Melansir laman People, penelusuran untuk "makna syal merah Taylor Swift" melonjak 1.400 persen, begitu pula penelusuran untuk dua bintang film pendek All Too Well-nya, Sadie Sink dan Dylan O'Brien. Faktanya, pencarian untuk kedua aktor tersebut mencapai titik tertinggi sepanjang masa bulan ini. 

    Pengaruh Swift juga mencapai industri kecantikan, dengan penelusuran untuk "lipstik merah apa yang dipakai Taylor Swift" meningkat 800 persen setelah superstar itu memakai lipstik merah pada sampul album.

    Swift dan penata riasnya, Lorrie Turk, sebelumnya sempat mengungkapan tentang lipstik merah seperti Nars Velvet Matte Lip Pencil shade Dragon Girl, MAC Cosmetics Retro Matte Lipstick shade Ruby Woo dan Sephora Cream Lip Stain Liquid Lipstick shade Always Red.

    Swift merilis ulang album studio keempatnya Red pada 12 November, setelah versi aslinya dirilis pada tahun 2012. Beberapa jam kemudian, ia merilis film pendek 13 menit dan terinspirasi oleh versi baru 10 menit dari lagu "All Too Well," yang muncul di album terbarunya yang dirilis ulang, Red (Taylor's Version).

    Film pendek yang indah, yang diambil oleh sinematografer Rina Yang, tentu saja menimbulkan pengaruh luar biasa. Seperti yang dikatakan, "All Too Well" terinspirasi oleh perpisahan yang menghancurkan yang dialami Swift lebih dari satu dekade lalu, dan selama bertahun-tahun, lagu itu telah menjadi favorit penggemar dan salah satu lagu pemenang Grammy yang paling terkenal, berkat lagunya yang jelas, cerita sinematik.

    Cerita itu akhirnya dibawa ke layar dalam film pendek All Too Well, di mana Sink memerankan Swift muda dan O'Brien memerankan mantan kekasihnya, yang telah lama dicurigai penggemar Swfit sebagai Jake Gyllenhaal. Bahkan para penggemar dengan cepat mencatat bahwa Sink berusia 19 tahun dan O'Brien 30 tahun; Swift berusia 20 tahun dan Gyllenhaal berusia 29 tahun ketika mereka berkencan, dan perbedaan usia menjadi tema dalam "All Too Well" yang baru.

    Film tersebut — ditulis dan disutradarai oleh Swift sendiri — memutar ulang kenangan dari lagu tersebut, sambil menambahkan beberapa dialog untuk memberikan lebih banyak konteks pada lirik yang sudah spesifik. Tentu saja, syal terkenal yang dia simpan dari salah satu pertemuan pertama mereka muncul. "Dari awal hingga akhir, ini benar-benar pengalaman yang luar biasa, dan saya sangat senang akhirnya kami bisa berbagi ini dengan semua orang," kata Sink saat pemutaran perdana film itu.

    Red adalah album kedua yang dia rekam ulang setelah manajer musik Scooter Braun memperoleh hak atas katalognya pada Juni 2019. Taylor Swift merilis Fearless (Taylor's Version) pada April.

    Baca juga: Gaun Taylor Swift di Video I Bet You Dibuat Selama 1.200 Jam, Detail Bunga Alami

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 3 selama Nataru Batal, Ini Aturan Baru yang Diterapkan

    Rencana PPKM Level 3 di seluruh tanah air selama Natal dan Tahun baru telah batal ditetapan. Gantinya, ada aturan baru pengganti pada periode Nataru.