Alasan Sebaiknya Hindari Obat Kumur yang Mengandung Alkohol

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita menggunakan obat kumur. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Aturan kebersihan gigi yang baik cukup sederhana, yaitu sikat dan gunakan benang gigi setidaknya dua kali sehari serta gunakan obat kumur saat Anda ingin menyegarkan diri. Tapi tidak semua obat kumur dibuat sama. Dan jika Anda secara konsisten menggunakan jenis obat kumur yang salah, itu sebenarnya dapat merusak kesehatan gigi Anda secara keseluruhan. Mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan obat kumur bebas alkohol.

Umumnya, menggunakan obat kumur adalah ide bagus. “Terutama ketika Anda tidak punya waktu untuk menyikat gigi dan Anda sudah makan atau ngemil,” Inna Chern, DDS, seorang dokter gigi di New York, Amerika Serikat mengatakan kepada Well+Good. "Ini membantu menghilangkan partikel makanan dan bakteri dari mulut secara mekanis." Seperti benang gigi, obat kumur bisa masuk ke sela-sela gigi Anda, mencapai partikel makanan yang tidak bisa dijangkau oleh sikat gigi Anda. Tetapi beberapa obat kumur menghilangkan terlalu banyak bakteri, membunuh yang baik bersama dengan yang buruk. Dan beberapa terlalu asam.

Ada dua kategori obat kumur, yaitu terapeutik dan kosmetik, menurut American Dental Association atau ADA. Obat kumur terapeutik memiliki bahan aktif yang menargetkan bakteri jahat dan mengurangi plak, radang gusi, dan gigi berlubang. Obat kumur kosmetik, bagaimanapun, hanya untuk sementara menyegarkan napas Anda dan meninggalkan Anda dengan rasa mint, tetapi jangan harapkan untuk gigi berlubang atau penyakit gusi.

Banyak obat kumur yang menurut ADA mungkin menganggap kosmetik mengandung alkohol, yang dapat mengeringkan mulut Anda. Itu membuat obat kumur berbasis alkohol sangat buruk bagi orang yang sudah rentan terhadap mulut kering, suatu kondisi yang oleh dokter gigi disebut xerostomia. Mulut kering tidak hanya tidak nyaman, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan gigi karena air liur menetralkan asam dan membatasi pertumbuhan bakteri. Mulut kering mungkin merupakan konsekuensi dari pengobatan tertentu, pengobatan radiasi, kondisi kesehatan seperti diabetes atau kondisi autoimun seperti HIV/AIDS, bertambahnya usia, dan bahkan tidur dengan mulut terbuka. Dr Chern merekomendasikan bahwa siapa pun yang rentan terhadap mulut kering menggunakan obat kumur bebas alkohol atau obat kumur khusus dibuat untuk mulut kering seperti Biotene.

Bahkan jika Anda tidak memiliki mulut kering, obat kumur berbasis alkohol bukanlah pilihan terbaik. Bahkan, Harold Katz, DDS, pendiri The California Breath Clinics, mengimbau pasien untuk tidak pernah menggunakan obat kumur berbasis alkohol. "Sebagian besar sangat asam," katanya, menambahkan bahwa ini dapat memperburuk masalah mulut kering dan kesehatan mulut. “Cari obat kumur dengan pH di atas 7, yang juga non-alkohol.”

Asam adalah musuh gigi. Gigi berlubang terjadi ketika asam di mulut Anda merusak lapisan luar gigi Anda, yang dikenal sebagai email. Tidak semua obat kumur bebas alkohol berada di sisi dasar skala pH, tetapi banyak di antaranya, sementara banyak obat kumur berbasis alkohol bersifat asam. Jadi, jika Anda rentan terhadap gigi berlubang, Anda terutama ingin menghindari obat kumur yang asam.

Kelemahan lain dari obat kumur berbasis alkohol adalah terlalu agresif. “Selain sensasi terbakar, alkohol dalam obat kumur benar-benar menghancurkan hampir semua bakteri di mulut Anda. Baik dan buruk,” kata Nammy Patel, DDS, seorang dokter gigi holistik yang berpraktik di California. Meskipun Anda mungkin ingin berpikir bahwa rasa terbakar yang Anda rasakan dengan obat kumur berbasis alkohol berarti itu bekerja, itu sebenarnya berarti terlalu banyak bekerja. Bakteri tertentu yang hidup di mulut melindungi gusi Anda dari bakteri penyebab penyakit, membantu pencernaan, dan melindungi dari mikroba berbahaya dalam makanan, menurut National Institutes of Health.

Jadi, jika Anda mencari rutinitas perawatan gigi yang baik yang mencakup obat kumur, hindari obat kumur berbasis alkohol. Dr. Patel juga menyarankan untuk menjauhi chlorhexidine gluconate, antiseptik yang juga membunuh bakteri baik dan jahat, dan methyl salicylate, bahan kimia yang ditambahkan untuk rasa yang beberapa penelitian dikaitkan dengan kemerahan dan iritasi pada kulit.

Adapun bahan-bahan yang harus Anda inginkan dalam obat kumur, Dr. Chern mengatakan untuk mencari obat kumur dengan perawatan gingivitis atau antikanker, termasuk fluoride. Dan, seperti biasa, ingatlah untuk menyikat dan menggunakan benang gigi secara teratur jika Anda benar-benar ingin melawan bau mulut dan gigi berlubang. Obat kumur bisa menjadi bagian besar dari rutinitas kesehatan gigi, tetapi itu tidak boleh menjadi pertahanan pertama Anda.

Baca juga: Bau Mulut Bisa Hilang dengan Obat Kumur? Ini Faktanya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






5 Ciri-ciri Bayi Dehidrasi, Salah Satunya Tidak Keluar Air Mata saat Menangis

8 hari lalu

5 Ciri-ciri Bayi Dehidrasi, Salah Satunya Tidak Keluar Air Mata saat Menangis

Gejala dehidrasi pada bayi dan anak mirip dengan gejala dehidrasi pada orang dewasa. Berikut ciri-ciri bayi dehidrasi.


Vape Tingkatkan Risiko Kerusakan Gigi dan Penyakit Periodontal

10 hari lalu

Vape Tingkatkan Risiko Kerusakan Gigi dan Penyakit Periodontal

Ada banyak alasan orang mengkonsumsi vape. Studi menyebutkan vape bisa meningkatkan kerusakan gigi dan penyakit periodontal.


Cara Menjaga Kesehatan Mulut dan Gusi dengan Baik

11 hari lalu

Cara Menjaga Kesehatan Mulut dan Gusi dengan Baik

Gigi yang sehat membutuhkan gusi yang sehat. Kebiasaan berikut akan membantu merawat gigi dan gusi serta kesehatan mulut secara umum.


Yang Harus Dilakukan Orang Tua saat Merawat Gigi Bayi

17 hari lalu

Yang Harus Dilakukan Orang Tua saat Merawat Gigi Bayi

Perhatikan gigi baru bayi supaya mendapatkan perawatan yang terbaik. Berikut beberapa tips merawat gigi bayi yang baru mulai tumbuh.


Cara Membuat Oralit, Minuman Pencegah Dehidrasi Pada Anak

17 hari lalu

Cara Membuat Oralit, Minuman Pencegah Dehidrasi Pada Anak

Oralit memiliki peran penting untuk mengatasi dehidrasi pada anak. Simak cara pembuatannya


Sederet Cara Mengatasi Kebiasaan Mendengkur

27 hari lalu

Sederet Cara Mengatasi Kebiasaan Mendengkur

Mendengkur dapat terjadi ketika udara mengalir melalui tenggorokan saat bernapas dalam tidur. Hal ini menyebabkan jaringan di tenggorokan rileks dan bergetar, sehingga timbul suara dengkuran yang keras. Meski tidak perlu dikhawatirkan, namun kondisi ini dapat mengganggu orang sekitar.


8 Kebiasaan Sehari-hari yang dapat Meningkatkan Kadar Gula Darah

29 hari lalu

8 Kebiasaan Sehari-hari yang dapat Meningkatkan Kadar Gula Darah

Kadang gula darah Anda bisa naik karena aktivitas sehari-hari yang paling tidak penting


Penyebab Orang Perlu Perawatan Akar Gigi

30 hari lalu

Penyebab Orang Perlu Perawatan Akar Gigi

Tanda khas pertama untuk gigi yang dibutuhkan perawatan saluran akar gigi adalah nyeri hebat, terutama ketika tidur malam.


Bolehkah Menggunakan Pasta Gigi Kedaluwarsa?

30 hari lalu

Bolehkah Menggunakan Pasta Gigi Kedaluwarsa?

Tanggal kedaluwarsa pasta gigi mencerminkan kesegaran flouride yang berperan mencegah gigi berlubang karena seiring waktu jadi kurang efektif.


Cegah Alzheimer Ahli Sarankan Jaga Kesehatan Gigi dan Mulut dengan 3 Tips Ini

35 hari lalu

Cegah Alzheimer Ahli Sarankan Jaga Kesehatan Gigi dan Mulut dengan 3 Tips Ini

Mulut Anda adalah pintu gerbang ke saluran pencernaan Anda, jadi masuk akal jika kesehatan mulut, usus, dan otak Anda saling terkait.