Khawatir Berlebihan dengan Pasangan Bisa Jadi Kecemasan dalam Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi pasangan bertengkar. shutterstock.com

    Ilustrasi pasangan bertengkar. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda mencintai pasangan dan mempercayai dia sepenuhnya. Namun, setiap kali mereka membutuhkan waktu lebih dari 30 menit untuk menjawab teks, Anda mulai khawatir. Apakah mereka mengabaikan Anda? Apakah Anda mengatakan sesuatu yang aneh? Apakah Anda secara tidak sengaja menyinggung mereka? Adalah normal untuk mengkhawatirkan hubungan Anda sesekali, tetapi jika kekhawatiran itu menyakiti hubungan Anda atau mengambil alih hidup Anda hingga Anda tidak dapat fokus pada hal lain, Anda mungkin mengalami kecemasan hubungan.

    Seperti yang dikatakan Christine Scott-Hudson, psikoterapis dan terapis pernikahan dan keluarga berlisensi, kecemasan hubungan adalah ketika seseorang mengalami kekhawatiran ekstrem tentang hubungan mereka. Kekhawatiran ini dapat berupa masa lalu (seperti kekhawatiran tentang mantan kekasih Anda), masa kini (kekhawatiran terkait menjadi cukup baik untuk pasangan Anda, atau tentang perasaan pasangan Anda terhadap seseorang di tempat kerja), atau masa depan (ketakutan bahwa Anda pasangan akan meninggalkan Anda untuk orang lain atau pindah untuk mendapatkan kesempatan kerja).

    Tidak seperti bentuk kecemasan lainnya, seperti gangguan kecemasan umum atau gangguan kecemasan sosial, tidak ada diagnosis khusus untuk kecemasan hubungan karena pengecualiannya dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental. Namun, Susan Zinn, terapis berlisensi dan spesialis trauma bersertifikat, mengatakan kepada Bustle, bahwa profesional kesehatan mental dan kebugaran menyadari jenis kecemasan ini.

    Sangat wajar memiliki kekhawatiran atas hubungan Anda, terutama ketika Anda berada di fase kencan awal. Lagi pula, jika ada sesuatu yang benar-benar penting bagi Anda, wajar untuk bersikap protektif terhadapnya. Jika Anda belum secara resmi mendefinisikan hubungan dan Anda benar-benar menyukai pasangan Anda, ada lebih banyak lagi yang perlu dikhawatirkan.

    Menurut Zinn, kecemasan hubungan dapat didefinisikan sebagai, kekhawatiran dan ketakutan yang intens tentang hubungan romantis atau persahabatan yang menghambat kemampuan seseorang untuk berfungsi dalam hubungan itu. Bahkan jika segala sesuatunya berjalan dengan baik, seseorang dengan kecemasan hubungan dapat mengakhiri hubungan atau menyabotase diri sendiri sebagai akibat dari kekhawatiran, rasa tidak aman, atau keraguan yang terus-menerus.

    Membutuhkan kepastian yang berlebihan, membungkam pikiran dan pendapat seseorang untuk menyenangkan atau mengakomodasi pasangannya, terus-menerus meragukan potensi jangka panjang hubungan, dan berpartisipasi dalam perilaku yang dapat mempengaruhi hubungan adalah hal lain yang cenderung terjadi ketika seseorang memiliki kecemasan hubungan.

    "Kecemasan mereka mungkin bukan akibat dari apa pun dalam hubungan itu sendiri, tetapi pada akhirnya dapat mengarah pada perilaku yang menciptakan masalah dan kesusahan bagi mereka dan pasangannya," katanya. "Jika pikiran cemas tumbuh menjadi ketakutan atau kekhawatiran yang berlebihan dan merayap ke dalam kehidupan sehari-hari seseorang, ini akan menjadi waktu untuk mencari dukungan profesional."

    Kecemasan hubungan sangat berkorelasi dengan kodependensi, harga diri rendah, dan trauma, kata Scott-Hudson. Pengalaman masa lalu yang negatif bahkan sejak masa kanak-kanak dapat berkontribusi pada seseorang yang mengembangkan kecemasan hubungan. Misalnya, seseorang yang merasa ditinggalkan oleh orang tua mungkin takut ditinggalkan oleh pasangannya. Seseorang yang ditipu dalam hubungan masa lalu juga dapat mengembangkan kecemasan hubungan dan akan bertindak berdasarkan ketakutan itu.

    "Apa yang terjadi adalah, seseorang menggunakan hubungan sebagai cara untuk mengatasi dengan cara yang tidak sehat, seperti pecandu alkohol akan menggunakan alkohol atau shopaholic menggunakan pembelian untuk mengatur suasana hati mereka sendiri," katanya. "Jika segala sesuatunya terasa berjalan dengan baik dalam hubungan, orang tersebut mungkin untuk sementara merasa diatur."

    Misalnya, jika seseorang dengan kecemasan hubungan tidak bergaul dengan pasangannya selama satu hari, mereka mungkin menjadi sangat gugup tentang apa yang dilakukan pasangannya dan dengan siapa mereka mungkin. Mereka mungkin memiliki rasa kecemasan yang meningkat sepanjang hari sampai mereka mendengar kabar dari pasangan mereka dan tahu persis apa yang terjadi dengan mereka.

    “Dengan cara yang sama seorang pecandu alkohol berhenti di bar dalam perjalanan pulang kerja untuk mencoba mengatur suasana hati mereka sendiri, seseorang dengan kecemasan hubungan mungkin terus-menerus merasa perlu untuk memeriksa pasangan mereka untuk mengurangi kecemasan mereka sendiri yang meningkat, ”kata Scott-Hudson.

    Seperti bentuk kecemasan lainnya, mengatasi masalah hubungan akan membutuhkan waktu dan kesabaran. Karena beberapa ketakutan berakar dalam, Anda mungkin masih mengalami saat-saat kekhawatiran atau kesusahan yang ekstrem. Namun, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengelola ketakutan tersebut dengan cara yang sehat.

    Untuk memulai, berhati-hatilah dan sadari pola Anda. Jika Anda cukup nyaman, terbuka pada pasangan dan diskusikan secara jujur tentang kekhawatiran Anda. “Emosi yang belum terselesaikan terbentuk jika tidak ditangani, jadi komunikasi sangat penting,” kata Zinn. “Bahkan ketika seseorang berada dalam hubungan cinta, trauma masa lalu dan gaya keterikatan dapat menghambat hubungan jika tidak ada komitmen untuk mengubah pola perilaku lama. Menjadi lebih hadir dapat membantu menjaga kecemasan agar tidak meningkat. ”

    Mempraktikkan keterampilan pengaturan diri seperti berjalan cepat atau mengulangi afirmasi seperti "Saya aman" atau "Saya mencintai diri sendiri" dapat sangat membantu mengatasi kecemasan. Scott-Hudson juga menyarankan untuk menunggu 15 menit sebelum memeriksa pasangan Anda daripada mengirim SMS beberapa kali berturut-turut. Terakhir, pertimbangkan terapi jika menurut Anda itu akan membantu. Seorang profesional dapat membantu Anda bergerak maju dari trauma masa lalu dan memberikan tips bermanfaat untuk masa depan.

    Baca juga: Camila Cabello Cerita Cara Shawn Mendes Bantu Dirinya Atasi Kecemasan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 3 selama Nataru Batal, Ini Aturan Baru yang Diterapkan

    Rencana PPKM Level 3 di seluruh tanah air selama Natal dan Tahun baru telah batal ditetapan. Gantinya, ada aturan baru pengganti pada periode Nataru.