3 Masalah Kaki yang Menandakan Anda Terlalu Stres Menurut Podiatrist

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kram kaki (Pixabay.com)

    Ilustrasi kram kaki (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Stres kronis memberikan pengalaman fisiologis yang unik bagi kita semua. Beberapa orang menemukan bahwa, ketika stres  mereka kehilangan lebih banyak rambut daripada biasanya. Yang lain mengalami rasa sakit di rahang, kemungkinan akibat mengatupkan atau menggertakkan gigi mereka sepanjang malam. Sakit perut, pusing, jerawat, menstruasi tidak teratur—Anda akan kesulitan menemukan aspek kesehatan manusia yang tidak terpengaruh oleh stres. Dan meskipun mungkin mengejutkan, ada beberapa cara kaki Anda memberi tahu Anda bahwa Anda terlalu stres.

    “Setiap orang menghadapi stres secara berbeda. Bagi sebagian orang, stres dapat menyebabkan sakit kepala, dan bagi yang lain, mungkin lebih terkait dengan muskuloskeletal karena ketegangan otot, biomekanik, dan sensitivitas individu secara keseluruhan," kata Jackie Sutera, ahli penyakit kaki di Vionic Labs, seperti dilansir dari laman Well and Good.

    Menurut Dr. Sutera, respons muskuloskeletal terhadap stres—dengan kata lain, reaksi pada tulang, otot, tendon, ligamen, dan jaringan lunak kita—disebabkan oleh proses biologis sial yang dikenal sebagai respons lawan atau lari.”

    Ketika kita berada dalam cengkeraman stres yang ekstrim, tubuh kita masuk ke dalam keadaan melawan atau lari. Sistem saraf simpatik diaktifkan, dan hormon stres seperti kortisol dan adrenalin dilepaskan, mempersiapkan tubuh kita untuk melawan ancaman fisik atau melarikan diri. Melawan atau melarikan diri melindungi manusia ketika kita hidup di alam dan sesekali akan bertemu dengan hewan pemangsa seperti beruang atau singa gunung. Dan meskipun kebanyakan dari kita tidak lagi hidup dengan rasa takut dirusak oleh hewan liar, kita masih mengalami gejala fisik melawan atau lari ketika kita takut, cemas, atau stres. Dan ini dapat memengaruhi kaki kita dalam beberapa cara berbeda.

    Berikut ini 3 masalah kaki yang menandakan Anda sangat stres

    1. Kaki dingin

    Kaki dingin secara harfiah bisa menjadi tanda bahwa Anda sedang dalam kondisi kecemasan yang tinggi. Ini karena, selama pertarungan atau pelarian, darah dan oksigen mengalir deras ke pusat massa dan semua organ utama, meninggalkan lebih sedikit yang tersedia untuk ekstremitas jauh seperti tangan dan kaki Anda. Jika Anda merasa kaki dingin tidak praktis, Dr. Sutera merekomendasikan untuk melepas sepatu dan rendam kaki dalam air hangat dan rendaman garam Epsom selama 15-20 menit, dan Anda bahkan dapat menambahkan minyak esensial favorit Anda. Magnesium yang terkandung dalam garam Epsom dianggap membantu menstabilkan suasana hati dan menghilangkan stres, sementara minyak esensial — dan aromaterapi secara umum — adalah pengobatan holistik berusia berabad-abad untuk kecemasan.

    2. Kaki mati rasa atau kesemutan

    Anda mungkin menemukan bahwa mati rasa dan kesemutan berjalan beriringan (atau, lebih tepat, kaki-di-kaki) dengan memiliki kaki yang dingin. Ketika darah dan oksigen di kaki Anda dipanggil untuk bertugas di bagian lain dari tubuh Anda, kaki Anda bisa mulai merasa seperti ditusuk jarum atau seperti sedang tidur. Untuk membangunkan bayi-bayi itu, Dr. Sutera mengatakan Anda harus “melakukan pijatan lembut dan meregangkan kaki dan kaki Anda.” Dan, jika Anda bisa menahannya, berdirilah dan berjalan-jalanlah, regangkan kaki Anda yang kesemutan saat Anda berjalan.

    3. Berkurangnya fleksibilitas dan ketidaknyamanan di kaki Anda

    Menurut dr Sutera, fight or flight bisa menyebabkan ketegangan otot di seluruh tubuh. Tetapi ketika ketegangan itu ada di kaki kita, itu bisa sangat tidak nyaman. Setiap langkah yang kita ambil memperburuk ketegangan otot itu, yang seringkali bisa menjadi sangat menyakitkan. Untuk ini, Dr. Sutera mengatakan beberapa pijatan lembut kembali dilakukan. Kaus kaki kompresi atau ace bandages dapat membantu mengurangi pembengkakan dan memberi energi kembali pada kaki dan tungkai. Anda juga dapat menggunakan es dan anti-peradangan, dan dokter Anda dalam kasus yang lebih parah mungkin meresepkan pelemas otot.

    Seperti halnya kebanyakan penyakit, cara terbaik untuk mengobatinya adalah langsung ke sumbernya. Menurunkan tingkat stres Anda, berinvestasi dalam perawatan diri, dan mencari dukungan profesional dapat sangat membantu menenangkan kaki Anda yang stres. Tetapi, yang lebih penting, praktik-praktik ini dapat membantu mengelola pikiran Anda yang stres, sehingga Anda lebih jarang dalam mode berkelahi atau lari.

    Baca juga: Kiat Agar Sepatu Bot yang Kaku Bisa Nyaman Dipakai dan Tak Bikin Lecet


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kereta Cepat Jakarta - Bandung: Sembilan Tahun Perjalanan hingga Bengkak Biaya

    Proyek Kereta Cepat Jakarta - Bandung jadi pembicaraan publik karena muncul cost overrun. Jokowi lantas meneken Perpres untuk mendukung proyek itu.