5 Tipe Anak yang Dibesarkan Orang Tua Toxic

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak dan orang tua. Freepik.com/Peoplecreations

    Ilustrasi anak dan orang tua. Freepik.com/Peoplecreations

    TEMPO.CO, Jakarta - Anak-anak tidak dilahirkan dengan kepribadian yang baik atau buruk. Mereka dibesarkan dan diasuh dengan cara tertentu yang pada akhirnya tercermin dalam perilaku mereka terhadap orang lain. Namun anak-anak yang dibesarkan oleh orang tua yang toxic atau dalam keluarga yang toxic, mereka mungkin tumbuh dengan karakter atau kepribadian yang berbeda.

    Ada ciri-ciri perilaku tertentu, garis-garis yang mungkin atau mungkin tidak selalu menggambarkan mereka sebagai baik atau buruk, tetapi mungkin mencerminkan lingkungan beracun tempat mereka dibesarkan. Melansir laman Times of India, berikut adalah tipe-tipe anak yang dibesarkan oleh orang tua atau keluarga yang toxic.

    1. Anak yang mengganggu dan bermasalah

    Dengan orang tua yang toxic di sekitar, hasil yang paling umum adalah anak yang toxic dan bermasalah, yang kehilangan jejak tujuan dan ambisinya dan memilih untuk berperilaku tidak baik. Kebanyakan anak-anak yang termasuk dalam kategori ini mengganggu, agresif dan defensif. Mereka tidak suka mendengarkan, tidak menaruh kepercayaan pada siapa pun dan kemungkinan besar mereka sendiri tidak akan dapat dipercaya.

    Meskipun mereka mungkin tampak kasar dan kuat, tetapi mereka secara emosional sangat halus, itulah sebabnya mereka membuat lapisan ini di sekitar diri mereka untuk menjaga diri mereka tetap terlindungi. Anak-anak seperti itu membutuhkan perhatian khusus dan bukannya diceramahi dan dikritik, mereka diam-diam ingin didengar dan dihargai.

    2. Anak yang dewasa dan bertanggung jawab

    Anak-anak yang tumbuh dengan orang tua yang toxic tidak selalu menjadi pembuat onar. Orang tua yang beracun tidak selalu berarti seseorang yang lalai atau jauh. Ini juga menunjukkan orang tua yang terlalu kritis terhadap anak-anak mereka, penurut. Karena mereka sangat kritis, tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankan batasan, tidak pernah puas dengan kinerja anak mereka, anak-anak mereka tumbuh menjadi kompetitif dan terlalu dewasa untuk usia mereka. Mereka mulai bertanggung jawab pada usia dini dan karena takut dikutuk, mereka mencoba dan melakukan yang terbaik dalam segala hal.

    3. Penonton yang pendiam, yang sering disebut "anak baik"

    Kadang-kadang, anak-anak dari orang tua yang tegas dan keras kepala, yang tidak memiliki kemampuan untuk mendengarkan, mungkin menjadi tersesat dan diam. Mereka lebih suka tinggal sendiri, hampir tidak terlihat, karena takut dijemput oleh orang tua atau keluarga mereka. Hampir tidak akan ada waktu ketika mereka mendapat masalah. Mereka tidak menikmati krisis keluarga mereka, namun belajar untuk mengatasi perjuangan mereka sendiri. Bukan yang terbaik dalam mengomunikasikan perasaan mereka, mereka lebih kreatif, hampir seperti seorang pemimpi. Anak-anak seperti itu sering dipuji karena menjadi pendengar yang baik, sopan, dan tidak memberontak.

    4. Anak yang asik tapi insecure

    Anak-anak bisa sangat menyenangkan. Tetapi bahkan mereka yang memiliki orang tua yang toxic terkadang bisa bersemangat. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka akan sedikit insecure dan meragukan diri mereka sendiri. Sebagian besar anak-anak yang termasuk dalam kelompok anak-anak ini paling pandai menyembunyikan emosi mereka yang sebenarnya. Bahkan ketika mereka mengalami banyak tekanan dan stres di rumah, mereka akan mencoba dan memecahkan ketegangan itu dengan membuat lelucon, menjadi jenaka. Namun di dalam, ada badai yang mengacaukan pikiran mereka. Kumpulan anak-anak ini terlalu baik kepada orang lain dan merasa sulit untuk berbagi kesulitan mereka dengan orang lain. Sebaliknya mereka memakai topeng tawa dan senyum.

    5. Berpura-pura dalam kondisi baik

    Mereka berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja pada akhirnya. Mereka mencoba dan membangun narasi yang benar-benar berlawanan dengan kenyataan mereka, sesuatu yang mereka harapkan, tetapi tidak. Mereka menampilkan keluarga kaya yang mendukung, penuh kasih dan perhatian, tetapi jauh di lubuk hati semuanya benar-benar berantakan. Anak-anak seperti itu membutuhkan orang yang dapat memahami mereka dan mendengar permohonan mereka, bahkan ketika kata-kata tidak diucapkan dengan keras. Orang tua dan keluarga yang toxic mungkin tidak merasa bersalah, tetapi entah bagaimana, seiring waktu, itu akan berdampak serius pada pikiran anak.

    Baca juga: 6 Hal tentang Anak yang Tak Boleh Diunggah di Media Sosial


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.