Penyebab Kutikula Kuku Mudah Terkelupas dan Cara Mencegahnya Menurut Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggigit kuku. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita menggigit kuku. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda mungkin telah melalui rasa sakit saat mencoba menarik potongan-potongan kecil kulit yang menggantung dari kuku, setidaknya sekali. Hal ini tidak hanya menyakitkan sebaliknya, tetapi juga terlihat tidak menarik bagi banyak orang. Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya dari mana asalnya dan apa penyebabnya?

    Rinky Kapoor, Konsultan Dermatologist, Cosmetic Dermatologist & Dermato-Surgeon, The Esthetic Clinics, mengatakan bahwa kulit yang mencuat dari kuku pada dasarnya terjadi ketika kutikula sangat kering atau karena infeksi kuku atau kekurangan vitamin atau bahkan karena untuk masalah tiroid.

    “Saat ini, masalah ini meningkat karena pandemi telah membuat kita terobsesi dengan penggunaan sabun, cuci tangan, dan pembersih yang berlebihan yang menghilangkan penghalang alami kulit, dan bahkan minyak alami yang dikeluarkan kulit untuk melindungi dirinya sendiri. Ketika ini hilang, kulit mengering dan cenderung mengelupas di sekitar kuku. Sebab itu, ini sering merupakan hasil dari mencuci tangan berulang kali. Selain itu, beberapa orang cenderung memakai sarung tangan bedak, yang juga bisa menjadi salah satu penyebab kulit mengelupas,” jelas Kapoor, seperti dilansir dari laman Pinkvilla.

    Satu-satunya cara untuk mencegahnya adalah dengan meminimalkan penggunaan sabun dan pembersih tangan dan menjaga tangan Anda tetap terhidrasi setiap saat. “Hal ini dapat dicegah dengan mencuci tangan dan menggunakan hand sanitizer hanya jika diperlukan. Gunakan sabun cuci tangan yang lebih lembut, pelembap tangan setelah mencucinya agar kulit tetap terhidrasi,” saran Kapoor.

    Meskipun biasanya hanya kulit yang terkelupas dengan sedikit rasa sakit, terkadang Anda juga melihat kutikula yang merah dan bengkak. Hal ini dapat disebabkan oleh infeksi. “Jika kutikula berwarna merah, bengkak, dan nyeri, biasanya bisa sembuh sendiri jika Anda mengurangi penggunaan sabun dan hand sanitizer. Namun, ada saatnya ketika ini bisa berubah menjadi infeksi bakteri dan jamur dan, jika tidak diobati pada waktu yang tepat, bahkan bisa merugikan kuku Anda,” pendapat Kapoor.

    Jika Anda menderita masalah ini dan merupakan masalah yang berulang maka lebih baik menemui dokter kulit yang akan menyarankan jenis perawatan yang tepat. "Anda mungkin memerlukan antibiotik, antijamur, dan losion pelindung agar kuku dan kutikula cepat sembuh dan kembali ke bentuk aslinya," kata Kapoor.

    Kapoor memiliki nasihat untuk semua orang yang menganggap itu seperti manikur santai dan menenangkan. “Mendorong kutikula ke belakang adalah praktik umum selama manikur dan pedikur. Ini bukan praktik yang baik dan jika tidak dilakukan dengan benar dapat menyebabkan infeksi kuku. Kutikula adalah penghalang pelindung alami yang diberikan pada kuku sehingga ruang antara lempeng kuku dan permukaan luar kulit tertutup," tambahnya. "Jika Anda menyentuh kutikula berulang kali atau menggunakan sesuatu untuk melunakkan kutikula dan mendorongnya kembali, maka ruang tersebut akan terganggu dan infeksi, bakteri, dan jamur dapat menembusnya. Saat melakukan manikur, bersihkan kuku dan jangan menghilangkan kutikula sama sekali."

    Baca juga: 5 Tanda Kekurangan Vitamin yang Terlihat pada Kuku


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.