8 Tanda Kekasih Siap Menikah, Emosional Matang hingga Resolusi Konflik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    TEMPO.CO, Jakarta - Kencan bisa menjadi bagian yang menarik dari kehidupan lajang. Ada semua elemen menarik yang membuat Anda penasaran, terhubung, aktif, dan penuh harapan. Tetapi bagi orang-orang yang berpikiran tentang pernikahan, berkencan lebih memiliki tujuan daripada bagi mereka yang tidak memiliki tujuan akhir untuk menikah.

    Jika Anda memikirkan pernikahan, Anda tahu bahwa berkencan terkadang bisa membuat stres. Bagaimanapun, Anda selalu bertanya-tanya apakah teman kencan Anda adalah orang yang siap untuk pernikahan. Dengan mengetahui tanda-tanda mana yang harus dicari akan memberi tahu Anda apakah seseorang siap untuk menikah dan akan membantu Anda menghabiskan lebih banyak waktu menikmati kencan bersama, memastikan bahwa Anda dapat memercayai hati dan pikiran Anda.

    Kualitas yang harus Anda cari dalam diri seseorang adalah tentang karakter, kepribadian, dan nilai inti orang tersebut. Dan penampilan seharusnya tidak menjadi kriteria yang menentukan saat memutuskan siapa yang akan dinikahi. Untuk membantu Anda, berikut adalah 8 tanda penting yang harus dicari yang menunjukkan bahwa orang yang Anda kencani mungkin adalah orangnya dan siap untuk menikah, seperti dilansir dari laman Your Tango.

    1. Mereka matang secara emosional

    Untuk memiliki hubungan yang benar-benar intim dengan seseorang, harus ada kedewasaan dan ketersediaan emosional. Apakah teman kencan Anda dapat mengakses emosi mereka tanpa berusaha menghindarinya atau menutupinya? Apakah mereka mampu mengomunikasikan perasaan mereka secara bertanggung jawab, memilikinya dan tidak menyalahkan orang lain?

    Seseorang yang merasa nyaman dengan perasaannya sendiri — serta dengan berbagi perasaan itu — memiliki dasar empati, yang penting untuk hubungan yang intim dan seimbang secara emosional. Mereka perlu ingin berada dalam suatu hubungan dan memiliki keinginan untuk terhubung dengan orang lain.

    2. Nilai inti mereka selaras dengan nilai Anda

    Sebagian besar menjadi dewasa (dan bukan hanya menjadi dewasa) adalah mendefinisikan nilai-nilai inti Anda sehubungan dengan hubungan. Dalam hal berkencan dengan tujuan pernikahan, penting agar nilai-nilai inti hubungan Anda selaras dengan pasangan Anda. Akan selalu ada nuansa perbedaan, tetapi Anda tidak ingin tinggal di rumah yang terbagi.

    Misalnya, jika Anda menginginkan kemitraan yang setara dan pasangan Anda menginginkan hubungan tradisional di mana pria yang membuat keputusan, maka Anda tahu ini pada akhirnya tidak akan berhasil untuk Anda berdua. Nilai-nilai penting mungkin termasuk keyakinan agama, bagaimana orang lain dan hewan layak diperlakukan, perawatan diri, pandangan tentang keseimbangan kehidupan kerja, dan bagaimana keuangan harus ditangani.

    3. Memiliki tujuan hidup yang sama

    Tujuan hidup Anda kemungkinan besar akan mencerminkan nilai-nilai inti Anda. Dan, seperti nilai-nilai Anda, tujuan hidup Anda harus cukup selaras dengan pasangan Anda. Pembicaraan tentang topik-topik utama seperti anak-anak, keseimbangan kehidupan kerja, di mana dan kapan Anda ingin pensiun dan perbedaan yang ingin Anda buat di dunia mungkin berada di urutan teratas.

    Apakah pasangan Anda mendukung tujuan hidup Anda? Apakah Anda mendukung impian pasangan Anda sendiri? Para lajang yang berpikiran menikah tidak takut untuk mengungkapkan niat mereka untuk menemukan pasangan.

    4. Mereka memiliki keterampilan resolusi konflik yang masuk akal dan efektif

    Ini adalah area kritis ketika menentukan apakah orang yang Anda kencani siap untuk menikah. Bagaimana seseorang merespons atau bereaksi terhadap konflik berbicara banyak tentang kesesuaian mereka sebagai pasangan seumur hidup. Meskipun tidak ada yang menyukai gagasan pertengkaran, penting untuk mempelajari lebih awal tentang bagaimana pasangan Anda menangani diri mereka sendiri selama perkelahian. Penting juga untuk mempelajari bagaimana Anda bertarung bersama, dan bagaimana gaya bertengkar Anda memengaruhi satu sama lain.

    Beberapa orang dengan cepat menyerang, sementara yang lain melarikan diri untuk menghindari konflik. Pola mana yang Anda tampilkan masing-masing? Bisakah Anda duduk dan menyelesaikan perbedaan Anda dengan tenang dan penuh hormat? Jika pacar Anda siap untuk menikah, Anda berdua akan mendekati konflik sebagai peluang produktif untuk tumbuh sebagai pasangan.

    5. Mereka menunjukkan konsistensi dan tindak lanjut dari janji

    Orang yang siap untuk ke jenjang pernikahan akan ingin menjadi seseorang yang dapat Anda andalkan sepenuhnya. Ini tentang ketergantungan, dan ketergantungan berakar pada karakter yang kuat. Ketika seseorang dapat dipercaya dengan hal-hal kecil, Anda dengan percaya diri dapat memercayai mereka dengan hal-hal yang lebih besar — seperti hidup Anda.

    6. Mereka mendukung tujuan pribadi Anda

    Seseorang yang percaya pada Anda muncul dengan cara yang halus, dan mereka tidak memberi ruang untuk kecemburuan atau persaingan dalam hubungan Anda. Ini berarti mereka akan bersedia melakukan hal-hal seperti mengambil tanggung jawab ekstra di depan rumah sehingga Anda dapat memimpin acara amal yang penting, dan memberi tahu Anda betapa mereka mengagumi dan percaya pada Anda. Semua ini adalah lampu hijau bahwa seseorang  siap untuk menikah.

    7. Mereka memiliki selera humor yang sehat

    Tertawa itu penting dalam pernikahan. Sedemikian rupa sehingga, seperti yang ditulis oleh penulis esai Amerika Agnes Repplier, "Kita tidak bisa benar-benar mencintai siapa pun yang tidak pernah kita tertawakan."

    Yang penting untuk dicari bukanlah pelawak yang “keras kepala”, tetapi seseorang yang mampu menertawakan diri sendiri dan tidak menganggap hidup terlalu serius.

    Seseorang yang tidak mengolok-olok orang lain tetapi bisa menertawakan absurditas dan kesalahan mereka sendiri adalah hal yang bagus. Mereka memiliki rasa diri yang cukup kuat untuk merasa nyaman dalam kerendahan hati — dan humor sehat semacam itu menular.

    8. Mereka membuat Anda ingin menjadi orang yang lebih baik — dan sebaliknya

    Seseorang yang akan berada dalam hidup Anda untuk sementara mungkin membuat Anda ingin terlihat terbaik atau berperilaku terbaik saat Anda bersama, tetapi seseorang yang siap dengan pernikahan akan menginspirasi Anda untuk menjadi versi terbaik dari diri Anda sendiri. Anda akan berbagi ide yang saling menginspirasi, masing-masing dari Anda menyemangati aspirasi dan kebaikan tertinggi dari yang lain.

    Baca juga: 5 Mitos Pernikahan Beracun yang Dapat Merusak Hubungan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.