7 Kesalahan yang Membuat Peralatan Dapur Cepat Rusak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mencuci/membersihkan dapur. shutterstock.com

    Ilustrasi mencuci/membersihkan dapur. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Peralatan masak yang siap pakai adalah bagian penting untuk membuat makanan seefisien dan seefisien mungkin. Pernah makan telur orak-arik yang dimasak di atas wajan antilengket berkarat-tebas-remuk-terpisah? Tidak menyenangkan. Namun Anda tidak harus selalu membuang dan membeli kembali peralatan dapur Anda.

    Tentu Anda harus menyimpan peralatan selama mungkin dengan memperlakukan alat Anda sebaik mungkin. Ada sejumlah kesalahan yang dilakukan koki rumahan secara konsisten di dapur yang merusak panci, pisau, dan banyak lagi sebelum waktunya, dan kesalahan itu benar-benar dapat dihindari.

    7 kesalahan menggunakan alat dapur yang dilakukan koki rumahan

    1. Anda meletakkan alat stainless steel di mesin pencuci piring

    ADVERTISEMENT

    "Mencuci peralatan stainless steel di mesin pencuci piring merusak peralatan stainless steel Anda, karena seringkali tidak tahan panas," kata John Li Greci, Sous Chef di YO1 Health Resort, seperti dilansir dari laman Well and Good. Sebagai aturan praktis, hindari pisau pencuci piring, panci dan wajan, mug berisolasi vakum, dan peralatan panggang dan peralatan masak lainnya. Dan jika Anda menghabiskan banyak uang untuk blender pengolah makanan (atau alat lainnya), suhu tinggi dan gerakan agresif yang dapat terjadi di dalam mesin pencuci piring tidak sepadan. Periksa manual semua gadget Anda sebelum Anda mencucinya di mesin pencuci piring, dan jika ragu, cuci dengan tangan.

    2. Anda tidak menunggu alat Anda kering

    "Kesalahan umum yang saya lihat yang menyebabkan peralatan dapur rusak adalah menyimpannya saat masih basah. Hal ini menyebabkan talenan kayu menjadi bengkok, peralatan penyajian dan gadget tumbuh jamur, dan wajan cast iron berkarat," kata Chef Jill Devlin, direktur Little Kitchen Academy di Los Angeles.

    Jangan terburu-buru prosesnya! Devlin merekomendasikan untuk membiarkan semua alat Anda benar-benar kering sebelum Anda menyimpannya. "Peralatan kayu dan talenan harus dicuci dengan tangan dengan cepat dan dibiarkan kering sepenuhnya, yang akan sangat membantu memperpanjang umur mereka," katanya. "Saya mengoleskan sedikit minyak mineral ke talenan kayu saya agar tetap dalam kondisi terbaik selama bertahun-tahun," tambahnya.

    3. Anda tidak ingat kapan terakhir kali Anda mengganti spons 

    "Kesalahan pembersihan umum yang saya saksikan dimulai dengan alat pembersih yang sebenarnya," kata Devlin. "Ganti spons dan waslap sesering mungkin. Apalagi jika spons berbau jamur, Anda tidak bisa membilasnya. Gunakan spons segar."

    Dia memiliki poin yang kuat: Membersihkan dengan spons atau sikat kotor tidak sepenuhnya memenuhi syarat sebagai pembersihan. "Sediakan dapur dengan spons dan handuk segar, dan tentukan yang tertentu untuk mengeringkan tangan bersih dan piring bersih. Kemudian pisahkan ini dari handuk yang Anda gunakan untuk menyeka meja kotor atau menggosok makanan dari piring."

    4. Anda menggunakan deterjen yang salah

    Ini adalah kesalahan mengejutkan yang dilakukan banyak orang, kata Li Greci, dan dapat menyebabkan peralatan bernoda dan bekas goresan. Hindari deterjen yang mengandung pemutih, sarannya. Devlin menambahkan bahwa membersihkan peralatan masak antilengket dengan sabut gosok yang keras dapat merusak permukaan memasak.

    5. Anda menggunakan spatula logam dengan wajan antilengket—dan memasaknya dengan api besar

    Kedua koki mengatakan bahwa salah satu kesalahan alat dapur utama adalah menggunakan alat logam di wajan antilengket. Ini bukan ide yang baik bagi mereka yang berusaha menjaga kualitas peralatan masak mereka, karena peralatan ini dapat dengan mudah menggores permukaan panci. "Tetap pada peralatan kayu atau silikon," kata Devlin.

    Selain itu, sebagian besar peralatan masak antilengket tidak dilengkapi untuk menahan suhu tinggi di atas kompor atau di dalam oven. Menumis dengan api sedang adalah hal yang paling tepat untuk wajan antilengket berlapis PTFE, jadi gunakan ini dengan telur orak-arik, panekuk, sayuran, dan hidangan lainnya yang tidak mengharuskan Anda menyalakan panas untuk menghasilkan pembakaran yang sempurna. Peralatan masak cast iron atau stainless steel dapat digunakan pada suhu yang lebih tinggi.

    6. Tidak mengasah pisau

    Pisau adalah nomor utama Anda dalam persiapan makanan, dan menjaganya tetap tajam tidak membuat pemotongan lebih efisien dan mudah; pisau tajam sebenarnya jauh lebih aman daripada yang tumpul. Devlin mengatakan pisau adalah alat dapur yang paling mudah untuk dihancurkan secara tidak sengaja. "Cara terbaik untuk memperpanjang umur mereka adalah dengan menjaganya tetap bersih dan diasah sesekali," katanya.

    7. Anda berpikir lebih banyak tentang peralatan dapur

    Untuk peralatan memasak, Devlin merekomendasikan  agar tidak berlebihan. "Kualitas di atas kuantitas benar-benar berlaku untuk peralatan dapur. Laci yang penuh dengan sendok plastik tipis, spatula, dan gadget tidak diperlukan. Memasak jauh lebih menyenangkan jika Anda menggunakan peralatan yang tahan lama," kata Devlin. Membayar sedikit lebih banyak untuk beberapa alat berkualitas tinggi yang akan Anda gunakan setiap hari kemungkinan merupakan penggunaan uang yang lebih baik daripada mengumpulkan koleksi alat yang tidak terlalu penting. 

    Baca juga: Dapur Selalu Terlihat Berantakan, Periksa 6 Kesalahan Penataannya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...