Suara Perut Keroncongan Tak Selalu Berarti Lapar, Ini 3 Tanda Lainnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Suara pencernaan bisa aneh tapi yakinlah, hal itu benar-benar normal. Namun, mungkin sedikit mengganggu untuk mengalami perut yang keroncongan saat Anda baru saja makan atau tidak lapar.

    "Sebenarnya ada istilah medis untuk perut keroncongan yaitu Borborygmus," kati ahli gastroenterologi Will Bulsiewicz, seperti dilansir dari laman Well and Good. "Suara perut benar-benar normal dan tidak terjadi begitu saja saat Anda lapar. Bahkan, jika saya memeriksa pasien dan meletakkan stetoskop di perut mereka dan tidak mendengar apa-apa, itu sebenarnya pertanda ada yang tidak beres."

    Bulsiewicz menambahkan perut keroncongan adalah bagian pencernaan yang sehat dan jika Anda mengalami perut keroncongan dengan sendirinya tanpa rasa sakit, ketidaknyamanan, atau gejala lainnya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dia menjelaskan bahwa setelah Anda makan, makanan, cairan, dan gas bergerak dari lambung ke usus kecil. Membuat kebisingan hanyalah bagian dari proses ini.

    Di sinilah cerita bisa berubah. Dr Bulsiewicz mengatakan jika menggeram disertai dengan gejala lain, tubuh Anda mungkin mencoba memberi tahu Anda sesuatu. Bukan sesuatu yang "buruk" tentu saja, hanya pesan yang perlu diperhatikan.

    3 penyebab umum perut keroncongan, menurut ahli gastroenterologi

    1. Perut Anda bisa keroncongan karena Anda stres

    Siapa pun yang pernah mengalami masalah perut sebelum memberikan presentasi atau berkencan tahu bahwa hubungan pikiran-usus itu sangat nyata. Jika Anda stres atau cemas, itu juga bisa menjadi alasan mengapa perut Anda keroncongan. "Ketika saya masih di sekolah kedokteran, saya sering mengalami perut keroncongan setiap kali saya menghadapi ujian besar," kata Dr. Bulsiewicz. "Itu hanya cara stres dimanifestasikan untuk saya."

    Stres, jelasnya, menyebabkan otot perut berkontraksi dan rileks. Ketika itu terjadi, gas dan cairan pencernaan diperas melalui usus kecil. Ini bisa terjadi saat perut kosong atau perut penuh. Hal itu bisa menyebabkan perut keroncongan. "Ini hampir seperti Anda meremas balon," kata Dr. Bulsiewicz. "Kejang menekan otot di sekitar usus yang mendorong gas dan cairan ke tempat lain."

    Jika Anda mengalami perut keroncongan saat stres, coba tarik napas dalam-dalam beberapa kali. Hubungan pikiran-usus begitu kuat sehingga Anda benar-benar dapat menenangkan perut dalam waktu kurang dari lima menit menggunakan latihan pernapasan yang tepat dan disengaja.

    2. Ini bisa menjadi tanda sindrom iritasi usus besar atau kepekaan terhadap makanan

    Jika perut Anda keroncongan disertai dengan diare atau sembelit dan itu terjadi secara teratur, Dr. Bulsiewicz mengatakan itu bisa menjadi tanda sindrom iritasi usus besar atau kepekaan terhadap makanan, seperti gluten atau produk susu. Akan sangat membantu jika Anda mencatat kapan Anda mengalami geraman dan gejala lainnya. Apa yang Anda makan dalam 24 jam sebelum gejala dimulai? Mungkinkah suasana hati Anda berkontribusi? Misalnya, apakah Anda sangat cemas atau stres hari ini?

    "Beberapa orang yang sensitif terhadap laktosa  dan kemudian mengalami perut keroncongan dan diare," kata Dr. Bulsiewicz. "Ini juga bisa terjadi pada seseorang dengan penyakit celiac jika mereka makan sesuatu dengan gluten." Seorang dokter dapat menjalankan tes untuk mengetahui dengan pasti apakah Anda memiliki alergi atau sensitivitas.

    3. Anda bisa mengalami kekurangan sukrosa

    Orang sering berbicara tentang sensitif terhadap gluten atau produk susu, tetapi Dr. Bulsiewicz mengatakan ada sensitivitas makanan lain yang sangat umum tetapi tidak banyak dibicarakan. "Saya melihat begitu banyak pasien yang kekurangan sukrosa dan ini bisa menyebabkan perut keroncongan disertai gejala lain seperti gas yang berlebihan, diare, atau sembelit," katanya. Sukrosa adalah enzim yang memecah gula dan dia mengatakan banyak orang kekurangan enzim ini—sesuatu yang mereka bawa sejak lahir.

    Jika seseorang dengan defisiensi sukrosa makan makanan dengan gula, pemanis alternatif, atau bahkan buah dan sayuran yang mengandung sukrosa, maka dapat mengakibatkan gejala-gejala tersebut di atas. Ini adalah kasus lain di mana Anda harus berkonsultasi dengan dokter gastroenterologi.

    Sekali lagi, suara perut 100 persen normal dan bukan masalah. Bahkan ketika itu adalah cara tubuh Anda untuk mendapatkan perhatian Anda (karena Anda stres, mungkin menderita sindrom iritasi usus atau mungkin sensitif terhadap sesuatu yang Anda makan), tetap saja tidak ada yang perlu ditakutkan. Segala sesuatu yang disoroti oleh Dr. Bulsiewicz di sini sangat mudah dikelola, dan jika Anda dapat memahami situasi di atas, bicarakan dengan dokter Anda tentang langkah terbaik selanjutnya.

    Baca juga: 5 Kebiasaan Simpel Pagi Hari untuk Mengecilkan Lemak Perut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.