5 Pemicu Migrain dari Hormon hingga Gaya Hidup

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita migrain atau sakit kepala. Freepik.com

    Ilustrasi wanita migrain atau sakit kepala. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Migrain sebuah kondisi neurologis yang dapat menyebabkan gejala yang melemahkan seperti sakit kepala parah, mual, dan muntah, dan pusing ini  mempengaruhi lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia. Genetika dapat berperan pada orang yang mengalami migrain, dan menurut Rick Godley, ahli THT umum di Rhode Island dan presiden dan pendiri Asosiasi Gangguan Migrain, umumnya disebabkan oleh sistem saraf yang terlalu sensitif dan terlalu reaktif.

    Tetapi apa yang menyebabkan serangan migrain individu seseorang - yang oleh dokter disebut "pemicu migrain" - dapat bervariasi dari orang ke orang, dan mungkin termasuk kombinasi faktor lingkungan atau gaya hidup. Menurut Shivang Joshi, seorang ahli saraf d, pemicu migrain terbagi dalam beberapa kategori berbeda, beberapa di antaranya dapat dikendalikan, dan beberapa yang tidak dapat dikendalikan.

    Berikut ini adalah beberapa yang pemicu yang paling umum

    1. Pemicu migrain sensorik

    Rangsangan sensorik, termasuk penglihatan, pendengaran, dan penciuman, seringkali dapat memicu migrain pada manusia, kata Godley kepada Allure. Menurut sebuah studi tahun 2013, sekitar 40 persen orang dengan migrain mengalami serangan yang dipicu oleh rangsangan visual (seperti lampu yang terang atau berkedip), lebih dari 50 persen mengalami serangan yang dipicu oleh kebisingan, dan setengahnya melaporkan bahwa parfum dan bau lainnya memicu migrain mereka.

    ADVERTISEMENT

    2. Pemicu hormonal

    Menurut Jan Brandes, seorang ahli saraf dan anggota dewan di National Headache Foundation, migrain mempengaruhi wanita tiga kali lebih banyak daripada pria di seluruh dunia, yang mungkin sebagian karena migrain terkait dengan siklus menstruasi. Fluktuasi estrogen, kata Brandes, dapat memengaruhi rangsangan di otak, yang dapat menyebabkan migrain. Namun, penting untuk dicatat bahwa memiliki (atau tidak memiliki) siklus menstruasi tidak berkorelasi langsung dengan jenis kelamin, begitu pula kadar hormon. Studi sering menggunakan istilah gender biner untuk mengelompokkan orang, yang dapat mempersulit individu untuk menerima diagnosis karena manusia sering berada di luar kategori biner.

    Joshi mengatakan itu biasanya penurunan estrogen, yang terjadi tepat sebelum periode seseorang dan selama menopause, yang memicu migrain.

    3. Makanan pemicu migrain

    Apa yang Anda makan dan minum juga dapat berkontribusi pada serangan migrain, tetapi menurut Brandes, makanan bukanlah faktor umum daripada yang dipikirkan kebanyakan orang. Joshi setuju, dan menjelaskan bahwa makanan yang Anda pikir dapat secara langsung menyebabkan migrain terkadang hanya makanan yang Anda idamkan sebelum migrain, jadi Anda mengaitkannya dengan serangan itu sendiri.

    Namun, beberapa makanan tertentu sebenarnya bisa menjadi penyebabnya: Misalnya, Joshi mengatakan makanan dengan nitrat (apa pun yang diawetkan) dan makanan atau minuman dengan aspartam (pemanis buatan yang ditemukan dalam soda diet). Monosodium glutamat (MSG), penambah rasa yang terkadang ditemukan dalam makanan olahan, juga dapat memicu migrain; Joshi mengatakan glutamat bertindak sebagai asam amino rangsang di otak.

    Alkohol adalah pemicu migrain lainnya, dan menurut Brandes, itu adalah penyebab paling signifikan dalam kategori makanan dan minuman – meskipun para ahli tidak sepenuhnya yakin mengapa. Beberapa orang memiliki pemicu alkohol tertentu, sementara yang lain tidak dapat menangani alkohol apa pun. "Anggur merah secara klasik dianggap sebagai pemicu migrain, beberapa pasien tidak dapat minum anggur putih atau alkohol jika tidak jelas, sementara yang lain dipicu oleh bir," kata Brandes.

    4. Gaya hidup pemicu migrain

    Bukan hanya apa yang Anda makan dan minum yang dapat menyebabkan migrain; Godley mengatakan seberapa baik orang mempertahankan pola makan dan mengisi kembali cairan dapat memengaruhi frekuensi migrain. Misalnya, Anda bisa menghilangkan makanan dan minuman pemicu migrain, tetapi jika Anda melewatkan waktu makan atau mengalami dehidrasi, Anda tetap bisa terkena migrain.

    Bahkan jika Anda minum air sepanjang hari, ingatlah terlalu banyak kafein – yang bersifat diuretik dan membuat Anda sering buang air kecil – dapat menyebabkan dehidrasi, yang menurut Brandes dapat menyebabkan migrain.

    Stres adalah penyebab migrain lainnya yang diketahui, kata Godley; yang dapat berupa stres psikologis, atau stres fisik, seperti postur tubuh yang buruk atau trauma kepala. Menurut Thomas Pitts, seorang ahli saraf, kurang tidur - bentuk lain dari stres - juga dapat memicu migrain individu. Brandes mengatakan orang yang memiliki jadwal tidur yang tidak menentu, seperti orang tua muda atau mereka yang bekerja shift malam, mungkin mendapatkan lebih banyak migrain selama beberapa bulan.

    Terlalu banyak waktu layar juga bisa menjadi faktor migrain orang, karena beberapa alasan. Pitts mengatakan nyeri leher adalah pemicu yang diketahui, jadi duduk untuk waktu yang lama dengan postur tubuh yang buruk dapat berkontribusi pada migrain, dan jangan lupa - saat Anda menatap layar, Anda mungkin mengambil beberapa pemicu sensorik tersebut.

    5. Pemicu migrain lainnya

    Brandes mengatakan perubahan tekanan barometrik - apakah naik atau turun - juga dapat menyebabkan migrain.  Jenis faktor lingkungan lainnya, seperti kelembaban atau ketinggian, juga diketahui memicu serangan migrain pada beberapa orang.

    Penggunaan obat secara berlebihan, khususnya obat yang dimaksudkan untuk mengobati nyeri migrain, juga dapat memicu migrain baru atau memperburuknya. Faktanya, menurut American Migraine Foundation, jika Anda mengalami sakit kepala migrain secara teratur dan minum obat yang diresepkan secara akut lebih dari 10 hari setiap bulan, Anda bisa mendapatkan lebih banyak serangan migrain.

    Jika menurut Anda migrain terkait dengan faktor gaya hidup, Brandes menyarankan untuk mengatasi penyebab perilaku tersebut terlebih dahulu. Cobalah membuat catatan harian tentang kapan Anda mengalami migrain dan kemungkinan penyebabnya, termasuk cuaca, siklus menstruasi Anda, bagaimana Anda tidur, dan apa yang Anda makan dan minum. Jika Anda melihat suatu pola — misalnya, jika minum anggur merah atau memakai parfum selalu membuat Anda sakit kepala — cobalah mengurangi hal-hal itu atau menghilangkannya sama sekali.

    Jika migrain Anda disebabkan oleh faktor yang tidak dapat dikendalikan, seperti siklus menstruasi Anda, Brandes menyarankan untuk menghubungi Ob-gyn Anda, dokter perawatan primer, atau seseorang yang berspesialisasi dalam sakit kepala, seperti ahli saraf.  "Migrain adalah gangguan yang dapat diobati dan dikelola," kata Brandes. “Kuncinya adalah memiliki diagnosis yang benar dan mitra klinis yang akan benar-benar bekerja dengan Anda dan mendengarkan Anda.”

    Baca juga: Migrain dan Sakit Kepala Sering Kambuh, Cegah dengan 5 Makanan Ini


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.