7 Keuntungan Menjadi Geriatri Generasi Milenial

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita percaya diri. Freepik.com/Drobotdean

    Ilustrasi wanita percaya diri. Freepik.com/Drobotdean

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda yang lahir antara tahun 1980 dan 1985, disebut geriatri milenia Mungkin Anda sedikit kesal dengan istilah tersebut, tapi sebenarnya cukup mengagumkan.

    Istilah "milenium geriatri" mendapatkan popularitas secara online setelah penulis Erica Dhawan menulis artikel “Why the Hybrid Workforce of the Future Depends on the ‘Geriatric Millennial” untuk Medium. Berikut ini beberapa keuntungan menjadi milenial geriatri. Poin utama Dhawan adalah ini—mereka yang berada di generasi mikro ini paling cocok untuk memimpin tenaga kerja hibrida, karena mereka adalah satu-satunya generasi dengan pemahaman komprehensif tentang dunia digital dan analog.

    Beirkut ini keuntungan menjadi geriatri milenial

    1. Anda nyaman berkomunikasi secara digital dan kehidupan nyata

    “Milenial geriatri dapat membaca subteks SMS sebaik mereka dapat menangkap keraguan klien dalam ekspresi wajah mereka selama pertemuan tatap muka,” tulis Dhawan, seperti dilansir dari laman Purewow. “Mereka tidak mengabaikan teknologi atau terlalu asyik dengannya sehingga pesan suara menginspirasi rasa takut.” Dengan kata lain, generasi ini sangat penting bagi tenaga kerja.

    ADVERTISEMENT

    2. Anda memiliki teman segenerasi yang keren

    Beberapa di antaranya Beyoncé yang lahir 1981, Priyanka Chopra lahir 1982 dan Megan Rapinoe lahir tahun 1985.

    3. Anda tidak memiliki momen remaja memalukan yang akan hidup selamanya di internet

    Ketika Anda menavigasi tahun-tahun remaja yang canggung itu, puncak teknologi sedang tren memainkan Snake di ponsel Anda dan memiliki "hewan peliharaan" elektronik di saku Anda. Tidak ada Instagram. Tidak ada YouTube. Tidak ada tantangan TikTok. Dan untuk itu bersyukur. Kurangnya media sosial dan smartphone berarti bahwa satu-satunya orang yang melihat Anda berlatih gerakan ke *NSYNC's Bye, Bye, Bye adalah sahabat Anda. Hal yang sama tidak dapat dirasakan untuk generasi muda milenial yang tumbuh dengan internet dan sekarang harus menanggung akibatnya.

    4. Anda mungkin lebih optimis

    Milenial yang sekarang berusia 30-an kemungkinan sudah bekerja ketika ekonomi semakin terpuruk. Ini telah menyebabkan beberapa perbedaan mencolok dalam cara milenium yang lebih tua dan yang lebih muda memandang dunia, kata para ahli. “Milenial awal tumbuh dalam waktu yang optimis dan kemudian dilanda resesi, sedangkan milenial akhir memiliki pandangan dunia yang dibuat lebih realistis dengan mengalami resesi selama tahun-tahun pembentukan mereka,” Jean Twenge, seorang psikolog sosial di San Diego State University mengatakan kepada The Cut. Menurut Twenge, ini telah menyebabkan milenium yang lebih muda menjadi lebih praktis daripada yang lebih tua (misalnya dengan lebih tertarik pada industri dengan pekerjaan tetap, misalnya). Milenial yang lebih tua, di sisi lain, mampu mengembangkan ide-ide tentang keseimbangan kehidupan kerja yang sedikit lebih idealis.

    5. Anda menyukai media sosial tetapi Anda tidak terobsesi dengannya

    Tidak mengejutkan siapa pun: penggunaan media sosial yang berlebihan dikaitkan dengan ketidakbahagiaan, memicu perasaan cemas, depresi, isolasi, dan FOMO. Dan sementara kita semua bersalah karena menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menelusuri media sosial, milenium geriatri mengingat waktu sebelum media sosial. Dengan demikian, mereka cenderung tidak menggunakannya (90 persen dari mereka yang berusia 18 hingga 29 tahun menggunakan jejaring sosial versus 82 persen dari mereka yang berusia 30 hingga 49 tahun, menurut penelitian ini). Karena meskipun Anda suka mengirim meme lucu kepada teman Anda, Anda lebih suka menghabiskan waktu bersama secara langsung.

    6. Anda telah menjalani momen fashion terbaik—dan terburuk—

    Tapi yang paling penting, fashion 90-an itu menyenangkan. Pernahkah Anda melihat remaja hari ini? Mereka terlihat… menakjubkan. Mereka berkontur! Mereka melapisi perawatan kulit mereka! Mereka menggunakan ekstensi bulu mata! Permainan kecantikan mereka tepat, tetapi tidak bisa tidak menduga berapa lama mereka harus keluar dari pintu. Milenial yang lebih tua ingat ketika kecantikan berarti memakai alas bedak satu warna terlalu terang, menambahkan sapuan eyeshadow biru dan mengeriting rambut Anda.

    7. Anda ingat ketika internet adalah tempat yang menyenangkan

    Internet telah mengubah cara kita melakukan, yah, hampir semuanya. Tidak diragukan lagi bahwa world wide web telah membuat hidup kita lebih mudah, mulai dari berbelanja dan memasak hingga perbankan dan kencan. Tetapi tidak dapat disangkal bahwa internet bisa menjadi tempat yang sangat gelap. Sementara milenial geriatri tidak kebal terhadap standar kecantikan yang tidak realistis, peretasan, atau perundungan dunia maya, setidaknya kita dapat mengingat saat ketika internet disediakan untuk email percakapan AIM larut malam (karena itulah satu-satunya saat saluran telepon gratis). Waktu yang lebih sederhana!

    Baca juga: Tren Berkebun Bagi Milenial Pilihan Bersantai dan Mengurangi Stres


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.