Efek Samping Konsumsi Probiotik dari Kembung Hingga Kekebalan Tubuh Makin Kuat

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menikmati kombucha. Freepik.com/Kroskha__nastya

    Ilustrasi wanita menikmati kombucha. Freepik.com/Kroskha__nastya

    TEMPO.CO, JakartaProbiotik adalah strain bakteri hidup yang aman dan bermanfaat, tetapi itu tidak berarti tidak memiliki efek samping untuk semua orang. Sementara dua minggu pertama mungkin termasuk perubahan yang tidak menyenangkan bagi sebagian orang, namun efek menguntungkannya jangka panjang. 

    Sementara banyak orang mulai mengonsumsi probiotik untuk membantu mendukung pencernaan, meningkatkan keteraturan, atau meredakan kembung, manfaat ini hanya menyentuh permukaan. Probiotik tidak hanya bermanfaat untuk kesehatan usus secara keseluruhan, tetapi juga dapat meningkatkan respons stres Anda, berkontribusi pada kulit yang lebih sehat, dan bahkan mendukung kadar kolesterol yang sehat.

    Probiotik juga berperan dalam metabolisme Anda. Robert Rountree, M.D., seorang dokter integratif terkenal, menjelaskan bahwa bakteri tertentu lebih baik dalam mengekstrak nutrisi dan energi dari makanan daripada yang lain. Itu berarti jika Anda memiliki lebih banyak bakteri ini di usus Anda, Anda mungkin merasa lebih mudah untuk mempertahankan berat badan yang sehat.

    Potensi efek samping jangka pendek.

    ADVERTISEMENT

    1. Gas dan kembung

    "Dua efek samping yang paling umum, gas dan kembung adalah respons normal yang terjadi ketika Anda memasukkan bakteri baru ke ekosistem usus Anda," jelas Amy Shah, seorang dokter integratif bersertifikat ganda kepada Mind Body Green. Saat mikrobioma usus Anda menyesuaikan, bakteri dapat menghasilkan gas sebagai produk sampingan — dan gas yang terperangkap menyebabkan kembung.

    2. Ketidakteraturan

    Probiotik dapat mengurangi waktu transit—atau seberapa cepat makanan dan limbah bergerak melalui sistem pencernaan Anda.* Meskipun ini adalah berita bagus bagi siapa saja yang mungkin terlalu sering mengonsumsinya, pada awalnya mungkin berkontribusi pada keteraturan yang lebih sedikit. Saat tubuh Anda menyesuaikan, ketidakteraturan ini biasanya akan hilang dengan sendirinya dan Anda akan memiliki buang air besar yang lebih teratur, tetapi pada awalnya mungkin tidak nyaman.

    3. Sakit kepala

    Beberapa makanan probiotik mengandung zat yang disebut amina, yang dapat memicu sakit kepala, terutama pada orang yang sensitif terhadapnya. Efek samping ini biasanya tidak menjadi masalah dengan suplemen probiotik tetapi dapat berkembang jika Anda tiba-tiba meningkatkan asupan makanan kaya probiotik seperti asinan kubis dan yogurt.

    Efek samping positif dari waktu ke waktu

    1. Anda akan merasa kurang kembung

    Peningkatan kembung adalah efek samping yang umum ketika Anda pertama kali mulai mengonsumsi probiotik, tetapi seiring waktu, kembung akan berkurang. "Biasanya, kembung disebabkan oleh ketidakseimbangan bakteri baik-buruk di tubuh Anda. usus," jelas Shah. Menambahkan lebih banyak bakteri baik untuk menyingkirkan bakteri jahat berkontribusi pada lebih sedikit gas dan lebih sedikit kembung.

    2. Meningkatkan sistem pencernaan

    Bakteri baik dalam probiotik meningkatkan pencernaan, yang dapat diterjemahkan menjadi kunjungan kamar mandi yang lebih konsisten. Meskipun ini mungkin merupakan efek samping yang terkadang tidak nyaman, terutama ketika Anda sedang bekerja atau keluar untuk makan siang bersama teman, tubuh, dan perut Anda akan berterima kasih setelah Anda mulai buang air secara teratur.

    3. Anda akan merasa lebih energik

    Probiotik membantu tubuh Anda memanfaatkan dan menyerap nutrisi dengan baik. Dan ketika tubuh Anda benar-benar mendapatkan jumlah vitamin dan mineral yang tepat, itu berarti lebih banyak energi dan hanya merasa lebih baik secara keseluruhan.

    4. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

    "Semakin lama Anda mengonsumsi probiotik, semakin beragam mikrobioma Anda, dan semakin kuat sistem kekebalan tubuh dan saluran pencernaan Anda, ujar Bindiya Gandhi, M.D., seorang dokter bersertifikat American Board Family Medicine. Dengan kata lain, ketika mikrobioma usus Anda seimbang, sistem kekebalan Anda didukung dan diperkuat. Faktanya, lebih dari 70 persen sistem kekebalan tubuh terletak di saluran pencernaan Anda

    Efek samping probiotik bertahan di tubuh Anda tergantung pada kondisi kesehatan usus Anda saat ini dan bagaimana tubuh Anda memproses berbagai jenis probiotik. Menurut Shah, setiap orang memetabolisme probiotik secara berbeda, jadi tidak ada yang pasti.

    Baca juga: Tren Kecantikan 2021 Padukan Skincare dan Makeup, Probiotik Makin Diminati


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...