6 Manfaat Terong Menurut Ahli Diet, Melindungi Jantung Hingga Pencernaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terong. Freepik.com/Stockking

    Terong. Freepik.com/Stockking

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebagai bagian dari keluarga nightshade, terong secara genetik terkait dengan paprika, kentang, dan tomat. Tanaman ini asli Asia Selatan dan tumbuh dalam berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Varietas yang paling umum di Amerika Serikat adalah terong dunia, yang berwarna ungu tua dan oval, menurut Pusat Diversifikasi Tanaman Universitas Kentucky. Dan sementara terong biasanya disiapkan seperti sayuran lainnya, terong secara botani diklasifikasikan sebagai buah – beri, sebenarnya – menurut University of Florida.

    Terong kaya akan berbagai nutrisi – termasuk serat, kalium, magnesium, zat besi, vitamin C, dan vitamin B 12. Kulitnya kaya akan anthocyanin, yang merupakan antioksidan dan pigmen tumbuhan alami yang memberi warna ungu pada kulit buah, menurut sebuah studi tahun 2021. Berikut ini manfaat kesehatan terong, menurut ahli diet dan penelitian terdaftar, seperti dilansir dari laman Shape.

    1. Melawan Stres Oksidatif

    Kulit terong dikemas dengan anthocyanin, yang, melindungi tubuh dari stres oksidatif dengan menetralkan radikal bebas (alias molekul yang berpotensi berbahaya), kata Andrea Mathis, ahli diet terdaftar dan pendiri Beautiful Eats & Things. Ini adalah kunci karena tingkat stres oksidatif yang tinggi dapat merusak sel dan DNA, berkontribusi pada perkembangan kondisi seperti kanker, diabetes, atau penyakit jantung. Antosianin utama dalam kulit terong adalah nasunin, dan meskipun tidak banyak penelitian tentangnya, dua penelitian laboratorium menemukan bahwa nasunin memiliki sifat antioksidan yang dapat membantu meredakan peradangan.

    ADVERTISEMENT

    Sementara itu, daging terong mengandung antioksidan yang dikenal sebagai asam fenolik, menurut sebuah artikel di South African Journal of Botany. Asam fenolik tidak hanya menemukan dan menetralisir radikal bebas, tetapi juga merangsang enzim antioksidan pelindung dalam tubuh, membuat terong menjadi makanan antioksidan yang luar biasa, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Biotechnology Reports.

    2. Mendukung Kesehatan Otak

    Karena antioksidan dalam terong memerangi stres oksidatif, dapat juga melindungi otak Anda. Stres oksidatif dapat berkontribusi pada penyakit neurodegeneratif seperti penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer, menurut artikel 2019 di jurnal Molecules. Plus, "otak manusia sangat rentan terhadap kerusakan oksidatif," jelas Susan Greeley,  ahli diet terdaftar dan instruktur koki di Institute of Culinary Education. Ini karena berbagai alasan, tetapi pada dasarnya, otak bergantung pada banyak molekul untuk berfungsi. Jika molekul tertentu mengalami kerusakan oksidatif, itu dapat mengacaukan molekul lain – dan kemampuan mereka untuk berinteraksi dan mengirim sinyal satu sama lain, menurut sebuah artikel di jurnal Redox Biology.

    3. Mendukung Pencernaan yang Sehat

    "Serat dalam terong adalah campuran serat tidak larut dan larut," yang baik untuk saluran pencernaan, jelas ahli diet terdaftar Tiffany Ma. Serat tidak larut tidak bergabung dengan air (dan cairan lain) di usus. Ini mendorong pergerakan makanan melalui usus, pada akhirnya mencegah dan menghilangkan sembelit, menurut University of California San Francisco. Di sisi lain, serat larut larut dalam H20 di usus, menciptakan zat kental seperti gel yang membentuk tinja, memperbaiki sembelit (dengan melunakkan tinja kering) dan diare.

    4. Melindungi Kesehatan Jantung

    Ma juga menyebut terong sebagai makanan yang menyehatkan jantung, sebagian karena seratnya, yang membantu mendukung tekanan darah dan kadar kolesterol yang sehat, katanya. Terlebih lagi, daging terong mengandung asam klorogenat, antioksidan yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol LDL. Ini juga dapat mengurangi tekanan darah tinggi dengan meningkatkan oksida nitrat, molekul yang melemaskan pembuluh darah Anda, menurut tinjauan ilmiah tahun 2021.

    5. Mengontrol Gula Darah

    Serat dalam terong juga dapat menstabilkan kadar gula darah. "Serat adalah nutrisi yang tidak dapat dicerna, yang berarti tubuh kita membutuhkan waktu untuk memetabolismenya," kata Ma. Ini memperlambat pencernaan dan penyerapan karbohidrat dalam tubuh, jelas Mathis, sehingga mencegah lonjakan gula darah, yang bila sering, dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Dan kemudian ada juga flavonoid (jenis antioksidan lain) dalam terong, yang dapat menekan aktivitas alfa-amilase, enzim yang ditemukan dalam air liur yang bertanggung jawab untuk memecah karbohidrat menjadi gula. Namun, dengan menghambat aktivitasnya, flavonoid dapat membantu memperlambat penyerapan gula dan, pada gilirannya, meningkatkan gula darah, menurut ulasan di Jurnal Ilmu Kedokteran Dasar Iran.

    6. Meningkatkan rasa kenyang

    Sekali lagi, serat berada di balik manfaat kesehatan terong ini. Serat menunda pengosongan lambung, atau seberapa cepat makanan meninggalkan perut Anda, dalam meningkatkan pelepasan hormon kenyang dan pada akhirnya menjaga rasa lapar, menurut artikel 2018.

    Baca juga: Terong Ungu Kaya Manfaat, Jika Berlebihan Waspadai Risikonya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.