Sedotan yang Bisa Dipakai Kembali Rawan Bakteri, Ini Cara Membersihkannya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sedotan yang bisa dipakai ulang atau reusable straw. Freepik.com

    Sedotan yang bisa dipakai ulang atau reusable straw. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekali pakai, tidak dapat terurai secara hayati, dan jelas buruk bagi kehidupan laut, sedotan plastik semakin banyak digantikan oleh sedotan yang dapat digunakan kembali—apakah terbuat dari logam, silikon, atau bambu. Tetapi ketika Anda mencoba menyelamatkan planet ini satu per satu, Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak mempraktikkan keselamatan yang baik untuk diri sendiri. Dan itu semua karena cara Anda (atau tidak) membersihkan sedotan yang dapat digunakan kembali.

    “Saat membersihkan sedotan yang dapat digunakan kembali, sangat penting untuk memastikan Anda dapat memverifikasi dan melihat apakah bagian dalamnya bersih,” kata Stacey Feeley, salah satu pendiri dan CEO GoSili, merek yang membuat sedotan silikon, cangkir, dan wadah penyimpanan makanan, seperti dilansir dari laman Well and Good. Tidak mengherankan, Feeley merekomendasikan untuk berinvestasi dalam sedotan silikon, yang tembus cahaya, dan dapat membantu Anda melihat dengan cepat untuk jaminan tambahan bahwa bagian dalamnya bersih. “Sisa makanan dan bakteri dapat bersembunyi di logam, plastik, atau sedotan lain yang mungkin tidak Anda lihat.”

    Sayangnya, sedotan adalah tempat berkembang biak yang ideal bagi bakteri dan kuman karena paparan kelembapan yang hampir konstan. Akibatnya, para ahli mengatakan, kecuali Anda membersihkannya dengan hati-hati di antara setiap penggunaan, kemungkinan Anda akan meminum bakteri bersama dengan isi minuman Anda. Faktanya, sebuah penelitian dari laboratorium EmLab P&K menemukan bahwa botol air berbahan jerami hanya memiliki dua unit pembentuk koloni per sentimeter persegi di permukaannya daripada dudukan toilet.

    Jika Anda memiliki sedotan silikon yang dapat digunakan kembali, kata Feeley, Anda sebenarnya dapat menggunakan sedotan untuk membersihkannya. “Karena sedotannya lembut dan lentur, kami merekomendasikan untuk mengalirkan sedotan di bawah air sabun hangat dan kemudian meremas sisi sedotan bersama-sama sehingga masing-masing sisi dapat digosok satu sama lain untuk membersihkan diri,” katanya. “Setelah selesai, alirkan air sampai bersih dan sabun hilang.”

    ADVERTISEMENT

    Jika Anda memiliki sikat sedotan, Anda juga dapat membuat campuran sabun dan air dan memasukkan sikat ke dalam sedotan yang dapat digunakan kembali yang terbuat dari bahan apa pun, gosok bolak-balik untuk memastikan bahwa Anda telah menghilangkan semua partikel. Kemudian, bilas sabun dari sedotan.

    “Seiring dengan metode pembersihan tangan, sedotan yang dapat digunakan kembali juga dapat dibersihkan di mesin pencuci piring,” catat Feeley. "Sedotan dapat ditempatkan baik di atas garpu atau di keranjang perak." Anda hanya ingin memastikan bahwa semburan air dan deterjen benar-benar dapat membersihkan bagian dalam sedotan, jadi meletakkan sedotan secara horizontal tidak akan banyak membantu Anda.

    Namun, berhati-hatilah dengan bahan sedotan Anda. Sedotan plastik yang dapat digunakan kembali akan rusak di mesin pencuci piring, di mana sedotan silikon, bambu, atau logam tidak akan melengkung. Feeley menambahkan bahwa sedotan silikon juga dapat direbus untuk memastikan sterilisasi, seperti halnya logam dan bambu—tetapi cara terbaik adalah selalu memeriksa petunjuk pembersihan pada sedotan pilihan Anda.

    Baca juga: Minum Pakai Sedotan, Awas Dampaknya Bibir Keriput


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.