Cara Memilih Bentuk Self-care yang Sesuai dengan Anda

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bersantai di pinggir kolam renang. Freepik.com/Senivpetro

    Ilustrasi wanita bersantai di pinggir kolam renang. Freepik.com/Senivpetro

    TEMPO.CO, Jakarta - Self-care merupakan kebutuhan untuk memperbarui semangat Anda, untuk memilih kegiatan—atau sama sekali tidak ada—yang membantu Anda merasa rileks dan segar kembali. Perawatan diri pada akhirnya adalah tentang mengambil jeda untuk melakukan apa yang Anda butuhkan untuk menjadi lebih bahagia, lebih tenang, dan lebih sehat.

    Dan tidak peduli produk apa yang Anda beli atau apa yang Anda lakukan, penting untuk diingat bahwa perawatan diri adalah pengalaman individual. Apa yang menguntungkan Anda secara mental dan fisik mungkin tidak sama untuk sahabat atau kolega atau pasangan Anda.

    Salah satu praktik self-care yang sering disebut-sebut adalah mandi, lengkap dengan lilin, minyak esensial, garam, dan gelembung. Tetapi jika Anda tidak memiliki bak mandi, jika Anda gelisah duduk di bak mandi, atau jika Anda benci memiliki jari yang keriput, mengapa memaksakan diri? Inti dari ritual ini adalah untuk mengisi Anda daripada menguras Anda, jadi sangat penting untuk mengetahui apa yang membuat Anda bahagia, kata Dr. Naomi Torres-Mackie, Ph.D., kepala penelitian di Mental Health Coalition.

    "Pilihan perawatan diri Anda harus membuat Anda merasa ternutrisi, berenergi, dan siap menghadapi apa pun yang akan datang," ujar Torres Mackie seperti dilansir dari laman Real Simple. Namun seringnya orang masuk ke mode melakukan dan memproduksi dan kemudian mulai melihat perawatan diri sebagai item daftar yang harus dilakukan.

    ADVERTISEMENT

    Untuk menentukan apa yang cocok untuk Anda, Dr. Torres-Mackie menyarankan teknik kognitif-perilaku membayangkan pengalaman secara mendetail sebelumnya. "Ketika Anda mempertimbangkan apa yang Anda butuhkan saat ini untuk merasa baik, bayangkan diri Anda melakukannya dan bagaimana perasaan Anda setelahnya," lanjutnya. "Jika sudah penuh, maka ambillah. Jika sudah habis, lewati saja."
    Jangan gunakan perawatan diri sebagai alasan untuk memanjakan diri secara berlebihan.

    Sayangnya, self-care bukanlah alasan untuk menghabiskan banyak uang atau berlebihan pada saat-saat bahagia untuk melarikan diri, kata Vanessa Kennedy, Ph.D., direktur psikologi di Driftwood Recovery. "Self-care tidak menghabiskan gaji kami untuk 'terapi ritel', minum ekstra karena kami 'pantas' setelah seharian bekerja keras, atau mengambil terlalu banyak waktu dari tanggung jawab kami untuk hari atau perjalanan spa yang mahal," ujarnya.

    Ketika kita membuat alasan ini untuk diri kita sendiri, kita tidak menuai manfaat nyata, karena mereka memberikan kepuasan instan tanpa dampak jangka panjang. Sebaliknya, Kennedy mengatakan self-care harus tentang menciptakan sedikit ruang bernapas untuk kembali ke tugas atau masalah dengan lebih banyak sumber daya mental untuk menanganinya. "Kita [harus] menggunakan perawatan diri untuk memastikan kita diperlengkapi dengan baik untuk menangani tekanan hidup, bukannya menghindarinya," tambahnya.

    Saat Anda memiliki setumpuk cucian yang terus bertambah, kalender yang penuh dengan pertemuan berulang, dan anak-anak yang membutuhkan perhatian Anda, Anda mungkin tidak memprioritaskan perawatan diri. Sementara Torres-Mackie mengatakan banyak orang khawatir bahwa meluangkan waktu untuk diri sendiri itu egois dan memanjakan, itu penting untuk kesejahteraan pribadi. "Self-care bukan hanya keterampilan kesehatan tetapi keterampilan bertahan hidup," katanya. "Begitu Anda mulai melihat perawatan diri sebagai hal yang penting daripada memanjakan, menjadi lebih mudah untuk merawat diri sendiri dan karena itu juga merawat orang lain."

    Untuk mulai membingkai ulang bagaimana Anda membayangkannya, perbaiki diri Anda ketika Anda mulai merasa bersalah karena melakukan aktivitas yang memuaskan Anda—seperti membaca buku selama 30 menit. Sebaliknya, buatlah daftar semua alasan Anda akan menjadi pasangan, teman, ibu, anak perempuan yang lebih baik, dan seterusnya dengan meluangkan waktu yang Anda butuhkan.

    Terkadang, yang menghalangi kita untuk merawat diri sendiri secara teratur adalah tekanan untuk menjadikannya "yang terbaik" atau memenuhi harapan yang tidak realistis (harapan yang banyak orang tidak punya waktu atau uang untuk itu). Ya, seorang selebriti kaya mungkin bisa pergi ke spa akhir pekan atau memasang pancuran hujan dua kali lipat, tetapi Torres-Mackie menegaskan bahwa tidak perlu mahal untuk menjadi bermakna.

    "Ada bentuk perawatan diri tanpa akhir yang gratis dan membutuhkan sedikit waktu atau energi sama sekali, seperti memutar lagu favorit Anda atau makan hidangan favorit Anda," lanjutnya. "Memandang perawatan diri sebagai sesuatu yang membutuhkan begitu banyak usaha sehingga menjadi luar biasa akhirnya mengalahkan tujuannya."

    Salah satu cara untuk membuatnya lebih mudah dikelola adalah dengan membangun istirahat pendek sepanjang hari Anda, sehingga Anda tetap bertanggung jawab atas jeda yang disengaja, saran Ellen Yin, pendiri dan pembawa acara podcast "Cubicle to CEO." Yin merekomendasikan untuk menjadwalkan diri Anda sendiri makan siang yang sebenarnya, makan jauh dari komputer Anda atau hentikan 10 menit untuk berjalan-jalan di jalan. "Beberapa pemikiran terbaik kita terjadi dalam jeda, dan perawatan diri tidak harus berlebihan atau rumit," lanjutnya. "Jika Anda tidak bisa mengambil cuti dua minggu, ambil cuti dua menit, beberapa kali sehari."

    Hubungan pikiran-tubuh kuat dan blak-blakan, tetapi kita harus belajar menyesuaikan diri dengan emosi dan perasaan fisik untuk mencari tahu apa yang kita butuhkan. Itulah mengapa Kennedy mengatakan penting untuk membuat latihan self-care Anda lancar dan fleksibel, sehingga Anda dapat menyesuaikan diri dengan apa yang paling menguntungkan Anda dari satu hari ke hari berikutnya. Ini dimulai dengan mencari sinyal yang dikirim tubuh Anda dalam hal hal-hal seperti nyeri, kram, kelelahan, atau nyeri. Anda dapat mengeksplorasi lebih lanjut indikator kesehatan mental Anda dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

    Apakah saya kurang tidur?
    Apakah saya makan dengan baik?
    Apakah saya mengidam makanan yang tidak sehat?
    Apakah saya menggertakkan gigi?
    Apakah saya merasakan sakit tubuh?

    Saat Anda menjawab ini, Anda dapat mempersempit solusi potensial untuk apa yang membuat Anda kesal. Mungkin itu tidur siang, sesi peregangan yang panjang, atau menguji resep baru sambil mendengarkan podcast.

    Baca juga: Lana Condor Bagi Tips Self-Care Selama Pandemi, Berendam Sambil Afirmasi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.