4 Dampak Kualitas Tidur Buruk Terhadap Kesehatan Jantung

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Cukup sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya mendapatkan tidur yang teratur dan berkualitas tinggi untuk kesehatan yang baik — atau lebih tepatnya, memikirkan fungsi tubuh yang tidak didukung oleh tidur yang konsisten, dari sistem kekebalan tubuh, hingga neurologi Anda. Tetapi ketika Anda menggabungkan semua efek tidur pada tubuh, ada satu kesehatan organ yang secara khusus didorong olehnya kapan pun itu baik, dan dipengaruhi secara negatif olehnya ketika itu buruk — dan itu adalah jantung Anda.

    Faktanya, tidur sangat penting untuk fungsi reguler jantung Anda sehingga menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Maret lalu yang menguraikan berbagai metrik yang menjadi faktor kesehatan kardiovaskular, para peneliti merekomendasikan untuk menambahkan tidur yang baik dalam daftar kebiasaan sehari-hari yang meningkatkan kesehatan jantung American Heart Association (AHA).

    Berdasarkan pernyataan AHA yang dirilis minggu lalu tentang hubungan antara apnea tidur obstruktif dan penurunan kesehatan jantung, menjadi semakin jelas betapa pentingnya untuk mendapatkan 7 hingga 8 jam tidur tanpa gangguan setiap malam. Dan itu sangat perlu diulangi mengingat lonjakan insomnia selama pandemi tahun lalu, ditambah fakta bahwa lebih dari 50 juta orang Amerika berjuang untuk mendapatkan tidur yang konsisten.

    Meskipun ada berbagai faktor yang dapat berperan dalam gangguan tidur (dan, pada gilirannya, masalah jantung yang dapat berasal darinya), pernyataan AHA baru-baru ini menyebut apnea tidur obstruktif (OSA), khususnya, karena suatu alasan. : Ini secara luas kurang dikenali dan tidak terdiagnosis, kata Yerem Yeghiazarians, ahli jantung intervensi di University of California San Francisco Medical Center dan ketua kelompok penulisan ilmiah untuk American Heart Association. Sekitar 34 persen pria paruh baya, dan 17 persen wanita paruh baya, memenuhi kriteria sleep apnea—yang muncul dalam bentuk mendengkur, sesak napas, tidur terfragmentasi, dan kantuk di siang hari—tetapi jauh lebih sedikit yang benar-benar didiagnosis dan diobati.

    ADVERTISEMENT

    “Pasien sering berpikir bahwa untuk mendiagnosis sleep apnea, mereka harus menghabiskan malam di pusat tidur,” kata Dr. Yeghiazarians, “sehingga mereka mungkin tidak membicarakannya dengan dokter mereka.” Kesalahpahaman umum lainnya adalah bahwa satu-satunya cara untuk mengobatinya adalah dengan masker CPAP (continuous positive air pressure) yang dipakai setiap malam. Penting untuk digarisbawahi bahwa pasien sekarang dapat diskrining untuk sleep apnea menggunakan alat belajar tidur di rumah, dan jika mereka tidak toleran terhadap mesin CPAP, ada terapi alternatif seperti alat oral, terapi posisi, dan intervensi gaya hidup.

    Implikasi negatif terhadap kesehatan jantung dari sleep apnea ini juga menunjukkan hubungan yang lebih luas antara kurang tidur dan penyakit jantung. Sementara semua mekanisme mendasar yang menghubungkan keduanya tidak diketahui, ada bukti yang menunjukkan beberapa penyebab utama.

    Berikut adalah 4 dampak tidur yang buruk dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung

    1. Ini mengganggu pemulihan alami tubuh Anda

    Ini yang paling penting untuk diperhatikan: Saat Anda tidur, terutama dalam fase deep non-rapid eye movement atau NREM, detak jantung dan laju pernapasan Anda melambat dan tekanan darah Anda turun—tetapi setiap kali Anda bangun sepanjang malam, masing-masing metrik tersebut dengan cepat melonjak, menambah tekanan pada jantung.

    Dr Yeghiazarians mengutip bahwa bukti peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik (berlawanan dengan aktivitas sistem saraf parasimpatis yang tenang khas dari tidur yang baik) sebagai salah satu kemungkinan alasan bahwa tidur yang terganggu dapat memicu masalah jantung. Dan ada penelitian yang mendukung fakta bahwa peningkatan tekanan darah yang sering terjadi sepanjang malam yang gelisah dapat menyebabkan tekanan darah siang hari yang lebih tinggi juga, yang merupakan gejala umum dari beberapa jenis penyakit jantung.

    2. Dapat menyebabkan perubahan pada pembuluh darah

    Dr. Yeghiazarians juga menyebutkan disfungsi endotel—ketika lapisan pembuluh darah jantung Anda gagal melakukan tugasnya, dan menyempit daripada tetap terbuka lebar—sebagai penghubung potensial antara kurang tidur dan penyakit jantung. Dan itu didukung oleh penelitian juga: Sebuah studi tahun 2014 yang mengukur fungsi vaskular orang-orang yang sebagian membatasi tidur mereka, dibandingkan mereka yang tidak, menemukan bahwa mereka yang kurang tidur memiliki aliran darah yang lebih buruk.

    3. Dapat memperlambat metabolisme

    Jika Anda bertanya-tanya apa hubungan metabolisme dengan kesehatan jantung Anda, pertimbangkan ini: Kita tahu bahwa tidur malam yang buruk dapat memicu kadar gula darah yang lebih tinggi dan mengganggu hormon pengatur nafsu makan ghrelin dan leptin, mengacaukan metabolisme dan berpotensi makan lebih banyak di siang hari daripada biasanya. Jenis disregulasi metabolik ini adalah salah satu dari efek kesehatan negatif yang disebutkan oleh Dr. Yeghiazarians sebagai hubungan potensial antara kurang tidur dan penyakit jantung — dan kemungkinan alasan mengapa tidur terganggu, dan khususnya, sleep apnea, membuat Anda lebih berisiko terkena diabetes dan obesitas juga.

    4. Dapat membuat sistem kekebalan tubuh stres

    Sementara tidur dan kekebalan tubuh terkait dalam beberapa cara, yang paling relevan untuk kesehatan jantung adalah bagaimana sistem kekebalan menjaga peradangan tetap terkendali saat Anda tidur sebentar. Jadi, ketika Anda tidak cukup tidur, peradangan selanjutnya dapat meningkat, itulah sebabnya kekurangan tidur dapat menyebabkan peradangan sistemik kronis yang terkait dengan aterosklerosis (kondisi jantung yang disebabkan oleh penumpukan plak di pembuluh darah yang membatasi aliran darah).

    Memprioritaskan tidur yang baik (dan memeriksakan diri ke dokter, jika Anda mengalami kesulitan tidur saat teratur) dapat membantu Anda menuai semua manfaat kesehatan jantung dari tidur—dan tentu saja, banyak manfaat di luar itu. Tidur yang teratur dan cukup akan membuat Anda dalam suasana hati yang lebih baik, tidak terlalu lelah di siang hari, dan lebih produktif, kata Dr. Yeghiazarians.

    Baca juga: 5 Cara Sederhana agar Tubuh Awet Muda, Kurangi Gula dan Tidur Cukup


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.