Cara Menghentikan Kebiasaan Mengelupas Kulit Bibir, Menurut Ahli

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Wanita menyentuh bibir. Pixabay.com/Adina Voicu

TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak sekali yang disebut kebiasaan buruk yang merusak kecantikan, seperti menggigit kuku, memencet jerawat, dan mengelupas kulit bibir. Mungkin sulit untuk menahan diri dari memencet komedo whitehead yang tidak sedap dipandang (terutama jika itu di tempat yang sangat disayangkan), mengunyah kuku karena bosan atau cemas, atau mengelupas kulit mati dari bibir Anda, yang bisa lebih terlihat dengan lipstik.

Saat perilaku ini menjadi kompulsif, perilaku tersebut menjadi hal yang berbeda. Mengelupas kulit bibir khususnya, bisa menjadi bentuk gangguan mengelupas kulit yang lebih besar - dan penting untuk memahami perbedaan antara sesekali membersihkan bibir dari serpihan kulit yang mengganggu dan menyerah pada siklus memetik dan mengelupas yang terus menerus yang membuat Anda bertanya-tanya. , "Mengapa saya memilih bibir saya?"

“Sementara menguliti adalah fenomena yang cukup umum dari waktu ke waktu pada semua orang, gangguan mengelupas kulit adalah masalah perilaku yang berfokus pada tubuh dan berulang,” kata dokter kulit dan psikater Evan Rieder, seperti dilansir dari laman Bustle. "Ini menggambarkan mengelupas kulit secara kompulsif - dan dapat mencakup bibir - dan dapat terjadi bersamaan dengan gangguan menggigit kuku, trikotilomania, dan penyakit spektrum gangguan obsesif-kompulsif lainnya." Dia menambahkan bahwa itu ditandai dengan upaya berulang untuk menghentikan perilaku tanpa hasil - dan kesulitan yang menyertainya.

Siapapun dapat berurusan dengan hal ini. Namun, ini paling sering terjadi pada orang dengan dermatitis yang sudah ada sebelumnya (alias iritasi) pada bibir, jelas Rieder. Ini dapat terjadi dari berulang kali menjilat bibir atau dermatitis eksim lainnya di mana penghalang kulit rusak dan kulit dibiarkan merah, bersisik, dan teriritasi atau gatal. Selain itu, katanya, orang yang mengupil juga dapat mengalami gangguan perilaku berulang yang berfokus pada tubuh lainnya (seperti menguliti, mencabut rambut, menggigit kuku, atau OCD).

Ada banyak pemicu internal dan eksternal yang dapat membuat Anda ingin mengupil, kata Rieder, seperti tekstur bibir pecah-pecah, gatal atau peradangan, kulit kering, dan stres psikologis. Bibir yang terlihat kering atau pecah-pecah dapat menandakan beberapa hal – mulai dari infeksi jamur hingga kekurangan vitamin – dan beberapa produk bibir mengandung bahan-bahan yang berkontribusi terhadap pecah-pecah dan kekeringan, yang berarti ada baiknya mengatasi masalah mendasar ini saat Anda berusaha berhenti mengorek bibir.

Secara psikologis, Anda mungkin cenderung memilih bibir karena genetika. "Ada beberapa studi keluarga yang menunjukkan bahwa mungkin ada komponen genetik untuk perilaku ini juga," kata Rieder. "Tentu saja, faktor lingkungan, temperamen, dan stres berperan dalam mengembangkan kondisi seperti itu."

Namun ada beberapa perubahan gaya hidup yang mudah yang dapat mempersulit Anda untuk memilih bibir, menurut TLC Foundation for Body-Focused Repetitive Behaviors, sebuah organisasi nirlaba yang memberikan dukungan untuk orang yang hidup dengan gangguan pengelupasan kulit. Pertama-tama, coba jaga tangan Anda tetap sibuk sehingga Anda tidak bisa sembarangan memilih bibir. Merajut, melukis, atau bahkan flossing dapat membantu mengarahkan energi gugup atau cemas. Selain itu, meningkatkan asupan vitamin dan air Anda juga akan membantu menjaga kulit tetap sehat dan terhidrasi, mengurangi kemungkinan bibir pecah-pecah yang sangat mudah digigit.

Selain itu, cobalah melacak pemicu Anda. Coba perhatikan saat Anda memilih: Apa yang Anda pikirkan atau lakukan saat itu? Apakah ada sesuatu yang membuat Anda gugup, cemas, atau khawatir? Mendokumentasikan dorongan Anda dapat membantu Anda belajar kapan harus terlibat dalam mekanisme koping alternatif, seperti latihan pernapasan atau membuat jurnal.

Jika Anda tidak dapat berhenti mengelupas kulit bibir, terapi juga dapat membantu. “Selama terapi perilaku, orang belajar untuk mengidentifikasi dan memprediksi pemicu mereka untuk memilih dan akhirnya mampu mengganti perilaku manipulatif kulit dengan perilaku yang lebih produktif yang memadamkan kebiasaan merusak dan memungkinkan kulit untuk sembuh,” kata Rieder.

Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk memberi tahu teman dekat atau anggota keluarga bahwa Anda ingin berhenti mengelupas kulit bibir. Baik itu hanya dengan mendengarkan atau secara aktif menghentikan Anda ketika Anda akan memilih, dukungan dari seseorang yang Anda percaya dapat membantu.

Baca juga: Semakin Tua Warna Bibir Memudar, Ini 3 Tips Supaya Tetap Bersemu Merah






3 Kesalahan Menggunakan Blush On yang Merusak Penampilan

1 hari lalu

3 Kesalahan Menggunakan Blush On yang Merusak Penampilan

Seperti eyeliner, blush on dapat membuat wajah terlihat menyedihkan jika salah menggunakannya.


Bukan Hanya Lansia, Orang Muda Juga Bisa Terserang Demensia Alzheimer

2 hari lalu

Bukan Hanya Lansia, Orang Muda Juga Bisa Terserang Demensia Alzheimer

Tak hanya lansia, orang yang masih berusia 30 tahun pun bisa mengalami demensia Alzheimer. Apa saja faktor pemicunya?


5 Makanan Tinggi Vitamin C yang Membantu Mengatasi Hiperpigmentasi

3 hari lalu

5 Makanan Tinggi Vitamin C yang Membantu Mengatasi Hiperpigmentasi

Beberapa makanan mengandung vitamin dan mineral tertentu yang dapat membantu mencerahkan kulit dan mengurangi hiperpigmentasi.


Perlunya Mencuci Wajah setelah Pakai Tabir Surya

5 hari lalu

Perlunya Mencuci Wajah setelah Pakai Tabir Surya

Jangan malas mencuci muka usai diberi tabir surya. Ini dampaknya bila malas membersihkan wajah.


Jangan Digaruk, Luka Cacar Monyet akan Hilang Sendiri

8 hari lalu

Jangan Digaruk, Luka Cacar Monyet akan Hilang Sendiri

Dokter tak menyarankan pasien cacar monyet menyentuh keropeng yang muncul di kulit karena akan lepas sendirinya seiring waktu.


Ahli Jelaskan Perbedaan Tretinoin dan Retinol untuk Perawatan Kulit

10 hari lalu

Ahli Jelaskan Perbedaan Tretinoin dan Retinol untuk Perawatan Kulit

Tretinoin dan retinol sama-sama retinoid, perbedaan antara keduanya ada pada kekuatan, waktu untuk mendapatkan hasil, dan aksesibilitas.


Waxing Sendiri di Rumah, Hindari 5 Kesalahan Ini

10 hari lalu

Waxing Sendiri di Rumah, Hindari 5 Kesalahan Ini

Selama waxing, yang diperlukan hanyalah lapisan lilin yang sangat tipis di setiap area kulit.


Inilah 5 Faktor yang Mempengaruhi Umur Panjang Seseorang

10 hari lalu

Inilah 5 Faktor yang Mempengaruhi Umur Panjang Seseorang

Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi tingkat umur seseorang. Berikut adalah empat faktor yang mempengaruhi umur panjang seseorang.


Khasiat Hyaluronic Acid dan Kafein untuk Merawat Kulit di Sekitar Mata

11 hari lalu

Khasiat Hyaluronic Acid dan Kafein untuk Merawat Kulit di Sekitar Mata

Kulit bawah mata cepat menunjukkan tanda-tanda penuaan, seperti garis-garis halus.


Selain Kolagen Kandungan Kulit Ini Menurun Semakin Bertambah Tua

12 hari lalu

Selain Kolagen Kandungan Kulit Ini Menurun Semakin Bertambah Tua

Cara jitu lainnya untuk membantu kulit Anda seiring bertambahnya usia adalah memelihara tingkat ceramide penghalang kulit