Sebab Berada di Dekat Air dapat Meningkatkan Kebahagiaan Menurut Sains

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bersantai di pinggir kolam renang. Freepik.com/Senivpetro

    Ilustrasi wanita bersantai di pinggir kolam renang. Freepik.com/Senivpetro

    TEMPO.CO, Jakarta - Tutup matamu. Ambil napas dalam-dalam dan bayangkan duduk di pinggir air. Mungkin itu danau yang tenang, danau yang begitu besar sehingga Anda hampir tidak bisa melihat ke seberang. Atau mungkin pantai berpasir  dengan air kristal yang terasa seperti mandi air hangat saat disentuh. Duduk. Dengarkan putaran air. Rasakan angin sepoi-sepoi. Kemungkinan Anda sudah merasa lebih tenang. Itu karena, menurut sains, berada di sekitar air dapat membantu kesehatan mental kita dengan berbagai cara dan menjadi kunci kebahagiaan abadi.

    "Manusia suka berada di sekitar air karena sesuatu tentangnya secara inheren menenangkan," kata Sanam Hafeez, seorang neuropsikolog dan anggota fakultas di Universitas Columbia yang berbasis di New York, Amerika Serikat, seperti dilansir dari laman Real Simple . "Mungkin bagi sebagian orang, air membawa mereka kembali ke masa mudanya, untuk berenang di kolam, danau, atau laut. Perairan memiliki kualitas seperti mimpi bagi mereka, seperti awan, dan memungkinkan kita untuk melihat berbagai bentuk dan membayangkan tanpa batas kemungkinan. Hanya menatap air membuat pikiran kita tenang dan damai."

    Hafeez tidak sendirian dalam pemikiran ini. Pada tahun 2016, para peneliti dari Inggris menerbitkan sebuah studi tentang efek menenangkan dan mengurangi stres pada manusia dari alam. Para peneliti mengukur detak jantung dan tekanan darah para peserta saat mereka menyaksikan berbagai tangki ikan: satu kosong, satu diisi sebagian dengan ikan dan tanaman, dan yang terakhir dengan dua kali lipat jumlah hewan.

    Studi ini menemukan, rata-rata, pengunjung tinggal lebih lama di depan pameran ketika itu berisi tingkat kehidupan laut terbesar. Ini mendukung hipotesis tim bahwa "orang-orang memperoleh lebih banyak manfaat dari pameran ketika itu penuh. Dari perspektif psikologis, mungkin saja tingkat biota yang lebih besar (kehidupan hewan dan tumbuhan) memberikan tingkat minat dan daya tarik yang lebih besar dan kesempatan untuk melepaskan diri dari duniawi, semua elemen yang sebelumnya telah terbukti membantu pemulihan psikologis. Tim juga menemukan bahwa bahkan menatap tangki kosong berisi air memiliki beberapa efek psikologis yang positif, yang berarti air saja melakukan sesuatu untuk jiwa kita.

    ADVERTISEMENT

    "Tinggal di dekat air, baik itu laut atau danau kecil di halaman belakang rumah Anda, bukan hanya pemandangan yang indah; penelitian menunjukkan ada banyak manfaat kesehatan. Dapat menurunkan tekanan darah, mengurangi stres, membawa relaksasi, meningkatkan kreativitas, dan membawa tentang rasa kebahagiaan secara umum," jelas Vinay Saranga, seorang psikiater dan pendiri Saranga Comprehensive Psychiatry di North Carolina. "Saya percaya bahwa orang suka berada di sekitar air karena mengingatkan mereka pada warna biru, yang mewakili relaksasi, ketenangan, dan ketenangan."

    Dan mereka bukan satu-satunya yang yakin akan kekuatan magis air atas kesehatan mental kita. Proyek BlueHealth, misalnya, adalah salah satu organisasi pan-Eropa yang didedikasikan untuk mengeksplorasi secara sistematis dampak yang dapat ditimbulkan oleh saluran air perkotaan terhadap kesehatan. Selama empat tahun terakhir saja, organisasi tersebut telah melakukan lebih dari 20 penelitian di 18 negara, termasuk survei terhadap 18 ribu orang di seluruh Eropa yang menyelidiki hubungan tingkat populasi antara ruang biru dan kesehatan manusia. Mungkin tidak mengejutkan, para peneliti menemukan bahwa semakin banyak orang menghabiskan waktu di dekat air, semakin baik perasaan mereka.

    "Kami tahu ini hanya dari menganalisis kebiasaan orang, dalam hal di mana mereka cenderung mengunjungi dan apa yang cenderung mereka hargai," kata James Grellier, ahli epidemiologi lingkungan dan manajer proyek BlueHealth, berbagi dengan The Washington Post. "Misalnya, kami tahu bahwa orang menghabiskan lebih banyak uang untuk kamar [hotel] dengan pemandangan laut."

    Yang paling penting, Grellier mencatat bahwa Anda tidak perlu melakukan perjalanan ke pulau-pulau yang jauh atau pergi berlibur di tepi pantai selama berminggu-minggu untuk mendapatkan keuntungan berada di dekat air. Bahkan hanya dengan melakukan kegiatan rekreasi informal seperti bermain dengan anak-anak, mendayung, berjemur di danau, pantai, sungai, atau sumber air terdekat akan berhasil.

    Perlu lebih banyak bukti berada di dekat air memberikan Anda kebahagiaan? Kami menantang Anda untuk pergi ke perairan terdekat dan duduk diam selama lima menit, seperti yang Anda bayangkan di bagian atas cerita ini. Anda mungkin akan menyadari bahwa Anda tidak memerlukan penelitian ilmiah untuk memberi tahu Anda apa yang sudah diketahui oleh pikiran, tubuh, dan jiwa Anda tentang manfaat meningkatkan suasana hati berada di dekat perairan yang tenang.

    Baca juga: 5 Cara Menciptakan Kebahagiaan untuk Anak dan Orang Tua Selama Pandemi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...