Model Victoria's Secret Bridget Malcolm Pakai Bra VSFS 2016 Promosi Body Image

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan model Victoria's Secret Bridget Malcolm. Instagram.com/@bridgetmalcolm

    Mantan model Victoria's Secret Bridget Malcolm. Instagram.com/@bridgetmalcolm

    TEMPO.CO, Jakarta - Model Bridget Malcolm mengeluarkan bra yang sama persis dengan yang ia kenakan di atas catwalk di Victoria's Secret Fashion Show 2016 untuk mengungkapkan bagaimana tubuhnya telah berubah sejak tampil di panggung fashion show lingerie itu.

    Malcolm, yang menyebut dirinya advokat kesehatan mental di bio Instagram-nya, memposting video TikTok ketika mencoba bra renda putih yang dia modelkan lima tahun lalu. Bra itu berukuran ukuran 30A. Sekarang, Malcolm mengatakan ukurannya 34B, ukuran yang sehat untuknya. Dia mengenakan bra di atas bikini, untuk menunjukkan betapa tidak pasnya bra itu sekarang, sambil memasang wajah cemberut ke kamera.

    Pada tahun 2017, ketika Malcolm pergi ke audisi untuk peragaan busana lagi, ukuran cup bra-nya meningkat menjadi 30B. "Saya ditolak dari pertunjukan pada tahun 2017 oleh [mantan VS CMO] Ed Razek. Dia berkata, 'Tubuh saya tidak terlihat cukup baik,'" kata Malcolm.

    Video itu dilanjutkan dengan gambar throwback dirinya tersenyum di belakang panggung di acara 2016. Tapi Malcolm menjelaskan bahwa di balik senyuman itu, dia sangat terluka di dalam. "Lihat seberapa besar itu pada saya," katanya, menunjukkan bra yang sama yang dia coba lagi di video. "Kesedihan di balik mataku dari pertunjukan 2016 menghancurkan hatiku dan aliansi performatif Victoria's Secret adalah lelucon."

    ADVERTISEMENT

    Menanggapi TikTok Malcolm, juru bicara Victoria's Secret mengatakan kepada People, ada tim kepemimpinan baru di Victoria's Secret yang berkomitmen penuh untuk transformasi berkelanjutan merek dengan fokus pada menciptakan lingkungan yang inklusif bagi rekanan, pelanggan, dan mitra kami untuk rayakan, angkat, dan juarai semua wanita."

    Awal bulan ini, Victoria's Secret mengumumkan perombakan merek secara menyeluruh dimulai dengan dua inisiatif baru: The VS Collective dan The Victoria's Secret Global Fund for Women's Cancers. VS Collective dari pengecer pakaian dalam menampilkan Priyanka Chopra, Megan Rapinoe, dan banyak wanita berprestasi lainnya yang memiliki hasrat yang sama untuk mendorong perubahan positif.

    Perubahan ini terjadi hampir dua tahun setelah berakhirnya gelar Victoria's Secret Angel dan pembatalan pertunjukan berikutnya pada November 2019 karena kritik bahwa merek tersebut tidak merangkul model dari semua ukuran dan latar belakang di fashion shownya.

    Victoria's Secret telah diganggu dengan kontroversi selama dua tahun terakhir. Pada Agustus 2019, lebih dari 100 model menandatangani petisi terbuka yang ditulis kepada CEO Victoria's Secret John Mehas oleh The Model Alliance, yang meminta raksasa pakaian dalam untuk melindungi modelnya dari pelanggaran seksual. Kelompok itu menulis surat lain kepada CEO yang menuduh budaya kebencian terhadap wanita dan pelecehan pada Februari 2020. Mehas mengundurkan diri pada November 2020 dan digantikan oleh Martin Waters.

    Pada Februari 2020, Leslie H. Wexner, ketua lama dan CEO L Brands, yang memiliki raksasa pakaian dalam, mengundurkan diri, menyusul pengawasan atas hubungan bisnisnya dengan Jeffrey Epstein.

    Juga pada Februari 2020, mantan kepala pemasaran Victoria's Secret Ed Razek dituduh melakukan pelecehan seksual, intimidasi, dan menciptakan budaya misogini, menurut sebuah laporan dari The New York Times. Razek membantah tuduhan itu, menyebut mereka sangat tidak benar, disalahartikan atau diambil di luar konteks. Razek telah mengundurkan diri dari posisinya pada Agustus 2019 beberapa bulan setelah menimbulkan kontroversi atas komentarnya tentang mempekerjakan model transgender atau berlekuk untuk Victoria's Secret Fashion Show. Dia kemudian meminta maaf atas komentar tersebut.

    Baca juga: Victoria's Secret Gandeng Priyanka Chopra dan Megan Rapinoe untuk Rebranding


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.