Hati-hati Teman Palsu Tak Peduli dan Suka Bersaing, Ini Tandanya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi teman wanita. Unsplash/Trung Thanh

    Ilustrasi teman wanita. Unsplash/Trung Thanh

    TEMPO.CO, Jakarta - Pernahkah Anda memiliki perasaan yang mengatakan bahwa Anda memiliki teman palsu di tengah-tengah Anda? Mungkin sulit untuk mengetahui dengan pasti, dan bahkan lebih sulit untuk mengakui jika Anda merasa dekat dengan orang ini atau Anda sudah "berteman" untuk waktu yang lama.

    Sama seperti ketika Anda berada dalam hubungan romantis yang beracun, persahabatan yang beracun adalah hal yang sangat penting. Seperti yang dijelaskan oleh terapis pernikahan dan keluarga berlisensi Tiana Leeds, bahwa persahabatan yang berkualitas mencakup dukungan, kesetiaan, dan kedekatan. "Tiga hal ini tidak dapat Anda temukan pada teman palsu," ujarnya seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

    Teman palsu biasanya menginginkan sesuatu dari Anda tetapi tidak memberikan imbalan apa pun, jelas psikoterapis Annette Nuñez. "Kaulah yang membawa persahabatan, dan temannya tidak," ujarnya.

    Alih-alih menjadi persahabatan timbal balik, Leeds mencatat teman palsu tidak memiliki minat terbaik Anda dan melihat persahabatan dari perspektif apa yang bisa mereka dapatkan dari Anda, bukan sesuatu yang tulus untuk Anda.

    Berikut ini tanda-tanda teman palsu.

    ADVERTISEMENT

    1. Mereka mencari kesenangan untuk diri sendiri

    Apakah orang ini menemukan cara untuk berada di sekitar ketika itu bisa menguntungkan mereka, tetapi begitu Anda benar-benar membutuhkannya, mereka menghilang? Mungkin mereka datang ke pesta yang Anda selenggarakan agar mereka dapat berjejaring, tetapi saat Anda kesulitan, mereka tidak dapat ditemukan. Leeds mengatakan perilaku semacam ini merupakan indikasi teman palsu.

    2. Mereka tidak ada untuk Anda

    Demikian pula, Nuñez mengatakan jika seorang teman hampir tidak pernah ada untuk Anda saat Anda mengalami masa sulit, mereka mungkin adalah teman palsu. Berada di sana untuk Anda dan menawarkan dukungan emosional, di mata mereka, sama sekali tidak bermanfaat bagi mereka. Dan ketika mereka "mendukung" Anda, itu terasa dangkal dan tidak tulus.

    3. Mereka sepertinya selalu membutuhkan sesuatu dari Anda

    Teman palsu cenderung hanya menjangkau atau berkumpul ketika mereka menginginkan atau membutuhkan sesuatu dari Anda, Leeds menjelaskan. Mungkin suatu hari Anda terkejut mereka mengirimi Anda pesan untuk menanyakan kabar Anda, tetapi mereka memberi tahu Anda keesokan harinya bahwa mereka melamar lowongan pekerjaan Anda dan ingin Anda memberikan kata yang baik untuk mereka.

    4. Mereka bersaing dengan Anda

    Leeds dan Nuñez sama-sama mencatat bahwa teman palsu bisa sangat kompetitif. Mereka mungkin selalu mencoba untuk menonjolkan Anda dalam percakapan, baik satu lawan satu atau bahkan dalam pengaturan grup, atau umumnya ingin terlihat lebih baik dari Anda.

    5. Mereka membuat Anda merasa buruk tentang diri Anda sendiri

    Seorang teman palsu tidak akan mengangkat Anda seperti yang dilakukan teman sejati. Leeds mengatakan bahwa ketika Anda berada di dekat orang ini, "Anda mungkin merasa tidak aman, dimanfaatkan, atau dihakimi." Terkadang, tidak ada yang harus dikatakan secara eksplisit, tetapi Anda pasti dapat merasakan penilaian atau pandangan mereka yang tidak setuju.

    6. Mereka tidak merayakan dengan Anda

    Teman palsu tidak hanya tidak akan ikut merayakan kemenangan, pencapaian, dan kesuksesan Anda, tetapi Nuñez menjelaskan bahwa mereka bahkan mungkin meremehkannya. "Mereka mungkin menggunakan perayaan Anda untuk melawan Anda, untuk merendahkan atau meremehkan Anda, mengatakan hal-hal seperti, 'Itu bukan masalah besar. Siapa pun bisa melakukan itu.'"

    7. Mereka menguras energi Anda

    Perhatikan bagaimana perasaan Anda saat bersama orang ini, dan setelahnya. Apakah mereka menguras energi Anda? Leeds mengatakan waktu dengan teman palsu kemungkinan akan terasa menguras tenaga atau fokus pada mereka secara tidak proporsional. "Ini adalah indikator yang jelas bahwa perubahan besar diperlukan jika persahabatan ingin berlanjut," tambahnya.

    8. Mereka membicarakan Anda di belakang Anda

    Yang ini tentu saja bisa lebih sulit dikenali, tergantung seberapa berhati-hati orang ini  berbicara tentang Anda. Namun, jika Anda mengetahui tentang "teman" yang menyebarkan desas-desus atau kebohongan tentang Anda, atau hanya omong kosong, Nuñez mengatakan itu bukan teman sejati.

    9. Tidak ada yang baik untuk dikatakan tentang Anda

    Mengatakan hal-hal jahat kepada Anda juga tidak harus dilakukan di belakang Anda. Beberapa orang akan mengatakan hal-hal langsung ke wajah Anda dengan sedikit atau tanpa penyesalan. Nuñez mengatakan jika mereka umumnya menganggap Anda negatif dan tidak ada yang baik untuk dikatakan tentang Anda, itu adalah tanda bahaya besar. Lagi pula, teman sejati harus benar-benar saling menyukai—dan menunjukkannya.

    10. Mereka tidak sopan

    "Mereka lebih cenderung menyakiti, misalnya, dengan tidak menghormati batasan Anda," kata Leeds. Apakah mereka hanya jahat kepada Anda, atau menunjukkan rasa tidak hormat yang terang-terangan terhadap batasan dan kebutuhan Anda, ini menunjukkan bahwa mereka tidak benar-benar peduli dengan Anda.

    11. Persahabatan itu sepihak

    Nuñez mengatakan persahabatan palsu sering kali bertepuk sebelah tangan, dengan teman palsu itu sering kali menjatuhkan Anda secara emosional, tetapi tidak pernah menawarkan dukungan saat Anda membutuhkannya.

    12. Mereka memiliki sesuatu untuk diperoleh dari Anda

    Salah satu ciri khas teman palsu adalah mereka menginginkan sesuatu dari Anda. "Dengan menjadi teman Anda, mereka menggunakan Anda untuk mendapatkan sesuatu," kata Nuñez.

    13. Iri dalam beberapa hal

    "Dengan teman palsu, ada kecemburuan yang mendasarinya," kata Nuñez. Mereka ingin berteman dengan Anda karena mereka memiliki sesuatu untuk diperoleh dari Anda, "tetapi ada kecemburuan mendasar di mana mereka tidak ingin Anda melakukannya dengan baik," tambahnya.

    14. Mereka mencoba menyabotase

    Mirip dengan daya saing, teman palsu mungkin merasa perlu menyabotase Anda dalam skenario tertentu. Katakanlah Anda keluar di bar dengan teman-teman dan menggoda orang asing. Teman semacam ini mungkin mendatangi Anda dan mengatakan sesuatu yang sengaja memalukan tentang Anda untuk menghalangi orang lain yang ingin mengenal Anda.

    15. Perilaku mereka berulang-ulang

    Dan terakhir, jika tidak ada tanda-tanda perilaku ini berhenti, itu adalah tanda bahaya besar. Anda dapat yakin bahwa Anda berurusan dengan teman palsu jika "orang ini telah melakukan berbagai hal berulang kali yang menunjukkan bahwa mereka bukan teman yang baik," catat Nuñez.

    Baca juga: 9 Tanda Teman Dekat Mencoba Bersaing dengan Anda


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...