9 Hal yang Wajib Diketahui Pasangan dari Masalah Kesehatan Hingga Keluarga

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada saatnya dalam setiap hubungan, Anda mulai membuka kembali lembaran masa lalu Anda masing-masing. Meskipun mungkin terasa tergoda untuk mengungkapkan semuanya, tidak apa-apa untuk bersikap cerdas. "Hubungan tidak harus menjadi buku terbuka yang lengkap," kata Jonathan Bennett, pakar hubungan dan kencan. "Ada beberapa hal yang mungkin ingin Anda rahasiakan karena Anda menganggapnya memalukan atau menyesal, [atau] karena pasangan Anda tidak ingin tahu."

    Menurut survei tahun 2020 dari Lelo dan OnePoll, topik paling tidak nyaman untuk dibicarakan pasangan adalah jumlah pasangan seksual mereka sebelumnya. Dari 2.000 responden survei yang saat ini menjalin hubungan, 40 persen belum mengungkapkan jumlah pasangan mereka, dan dari 58 persen yang memiliki, hampir setengahnya membagikan informasi dalam tiga bulan pertama berkencan.

    Sebagai kerangka panduan, pertimbangkan pro dan kontra. Dengan begitu, “[Anda dapat] terus mengetahui bahwa informasi itu perlu untuk dibagikan,” kata Anna Gonowon, seorang relationship coach. Di bawah ini, enam pakar merekomendasikan topik untuk dibagikan dengan pasangan Anda.

    1. Kesehatan Saat Ini

    ADVERTISEMENT

    Meskipun Anda tidak perlu membuat daftar setiap masalah kesehatan yang Anda alami, penting untuk selalu memberi tahu pasangan Anda tentang hal-hal yang memengaruhi Anda hari ini, seperti IMS atau tantangan kesehatan mental.

    "Anda harus berbagi masalah kesehatan, atau masalah yang dapat memengaruhi memiliki anak, atau penyakit yang melemahkan yang dapat mengganggu kemampuan Anda untuk melakukan aktivitas tertentu," ujar psikoterapis Tina B. Tessina memberi tahu Bustle. "Bersikaplah nyata tentang ini. Ini tidak akan hilang, [tetapi] ada hal-hal yang dapat Anda dan pasangan Anda lakukan untuk membuat segalanya bekerja lebih baik."

    2. Sejarah Selingkuh Anda

    Jika Anda pernah berselingkuh dengan pasangan di masa lalu, para ahli merekomendasikan untuk membagikan ini dengan pasangan Anda saat ini. "Ini akan menyebabkan banyak rasa sakit dan menyebabkan hilangnya kepercayaan jika pasangan Anda mengetahuinya terlebih dahulu dari sumber selain Anda," kata Gonowon. Dengan mengambil tindakan sendiri, Anda akan menunjukkan kepada pasangan Anda bahwa Anda bertanggung jawab atas tindakan Anda, yang dapat membantu membangun kepercayaan.

    3. Situasi Keuangan Anda

    Berbicara tentang nilai kredit dan hutang bukanlah ide yang baik untuk siapa pun, tetapi ini adalah topik yang perlu dibahas jika Anda menginginkan hubungan yang serius dan sehat. Menurut Business Insider, uang adalah masalah nomor satu yang diperebutkan oleh pasangan.

    "Pasangan Anda berhak mengetahui apakah masalah keuangan lama - [seperti] hak gadai, masalah pajak, hutang yang belum terselesaikan, kebangkrutan - dapat menghantui hubungan Anda," kata Tessina. Dan sebaliknya. Dengan bersikap jujur satu sama lain, Anda akan mengetahui apakah Anda cocok secara finansial dan dapat membuat rencana untuk masa depan.

    4. Peristiwa Trauma Masa Lalu

    Jika saat-saat menyakitkan dari masa lalu Anda masih memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda, mungkin ada baiknya membicarakannya dengan pasangan Anda. Apa pun itu, "peristiwa ini akan memengaruhi hubungan Anda hari ini, terutama jika Anda belum mengatasinya dalam pengaturan terapi," kata Tessina. "Mengungkapnya akan memungkinkan pasangan Anda untuk mendukung Anda dalam mengatasinya."

    5. Setiap Riwayat Kecemasan & Depresi

    Seperti yang disarankan di atas, ada banyak manfaat untuk jujur dengan pasangan Anda tentang riwayat masalah kesehatan mental, terutama jika itu sedang berlangsung. "Jawab pertanyaan mereka dan bicarakan dengan mereka tentang rencana perawatan Anda saat ini," kata Dr. Joshua Klapow, psikolog klinis dan pembawa acara The Kurre and Klapow Show.

    Misalnya, apakah Anda minum obat? Sudahkah Anda mencoba terapi? Percakapan ini akan lebih membekali mereka untuk menjadi pasangan. "Jika Anda akan menjadi intim dengan pasangan Anda dalam arti apa pun, maka bagian dari keintiman itu adalah berbagi kesehatan Anda, terutama jika itu adalah sesuatu yang mungkin Anda perlukan untuk mendukung Anda," kata Klapow.

    6. Bagikan Mengapa Hubungan Terakhir Anda Berakhir

    Life coach Chelsea Leigh Trescott merekomendasikan untuk membicarakan perpisahan terakhir Anda dengan pasangan saat ini. Apakah ada masalah komunikasi? Apakah ada pemecah kesepakatan yang mengakhiri segalanya? Anda dapat bekerja sama untuk menghindari kesalahan yang sama lagi.

    "Plus, itu benar-benar akan memberi Anda sesuatu yang penting untuk dicita-citakan," kata Trescott. "Misalnya, jika Anda memberi tahu pasangan Anda bahwa mantan Anda dulu tidak pernah menangkap detail kecil yang penting bagi Anda, [yang] membuat Anda merasa tidak penting dan diabaikan ... itu bisa menjadi petunjuk bagi [mereka]."

    7. Masalah yang Anda Atasi

    Jika Anda mengatasi sesuatu yang sulit atau memalukan di masa lalu, seperti pertengkaran keluarga atau kecemasan sosial, lanjutkan dan beri tahu pasangan Anda. "[Ini] dapat menjadi informasi yang berguna untuk dibagikan," kata Bennett. "Ini memberikan wawasan yang luar biasa tentang karakter Anda dan membuktikan bahwa Anda mampu berkembang secara pribadi."

    8. Masalah Keluarga Anda

    Terlepas dari apakah Anda dekat dengan keluarga Anda, pertimbangkan untuk berbagi cerita tentang pengasuhan dan hubungan keluarga Anda dengan pasangan Anda. Ini akan membantu mereka memahami Anda, dan juga bagaimana bersikap suportif. Misalnya, apakah Anda memiliki hubungan yang rumit dengan saudara kandung? Bagaimana Anda menghadapi perceraian orang tua Anda?

    9. Kesedihan Anda

    Kesedihan itu rumit dan nonlinier, dan kemungkinan akan muncul kembali dalam periode atau saat-saat berkabung. Mungkin sulit untuk dibicarakan, tetapi pertimbangkan untuk membiarkan pasangan masuk ke dalam perjalanan kesedihan Anda.

    “Manfaat penyembuhan yang datang dari berbagi kesedihan terkait dengan bagaimana pembangunan komunitas dan dukungan sosial penting dalam menghadapi stresor atau transisi kehidupan,” Azadeh Aalai, Ph.D., seorang profesor di New York University dan seorang asisten profesor di Queensborough Community College di New York, mengatakan kepada Bustle bulan lalu.

    Baca juga: 10 Tanda Pasangan Menyesal Telah Berselingkuh dari Anda


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...