Olivia Culpo Dulu Malu Bicara Menstruasi dan Terpaksa Menyembunyikan Gejalanya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Olivia Culpo. Instagram/@oliviaculpo

    Olivia Culpo. Instagram/@oliviaculpo

    TEMPO.CO, Jakarta - Olivia Culpo punya pengalaman yang tidak menyenangkan dengan menstruasi. Sejak pertama kali mengalami haid di masa remaja, dia selalu malu sehingga tak pernah membicarakan siklus bulanannya kepada siapa pun, bahkan keluarganya. 

    "Sebagian orang dibesarkan dalam keluarga di mana itu benar-benar normal dan dibiasakan berbicara tentang menstruasi, tetapi bagi saya, kami tidak berbicara tentang menstruasi dengan ibu saya," kata Miss Universe 2012 itu. "Itu bukan karena ibu saya tidak peduli atau ayah saya tidak peduli, itu karena mereka tumbuh di lingkungan di mana mereka tidak nyaman untuk membicarakan hal itu," kata Culpo kepada Shape, Jumat, 25 Juni 2021. 

    Bahkan ketika dewasa, Culpo masih malu sehingga membuat dia menyembunyikan gejala menstruasinya, bahkan meminta maaf karena mungkin mengganggu orang lain dengan mereka. Apalagi, dia mengalami endometriosis, gangguan menyakitkan di mana jaringan mirip endometrium tumbuh di luar rahim.

    "Terutama dengan endometriosis saya, saya akan merasakan sakit yang melemahkan ketika saya berada di lokasi syuting," katanya. "Kamu merasa seperti akan muntah atau menangis. Kamu sangat kesakitan sehingga kamu hanya meringkuk seperti bola, dan pada saat itu, aku tentu saja meminta maaf karena aku malu karena tidak bisa melakukan peran saya dengan biak." 

    ADVERTISEMENT

    Situasi yang dialami Culpo juga dialami banyak perempuan lain. Sebuah survei Midol baru-baru ini terhadap 1.000 perempuan menstruasi menunjukkan bahwa 70 persen responden Gen Z merasa malu saat menstruasi, dan hampir setengah dari semua responden telah meminta maaf atas menstruasi atau gejalanya. Alasan paling umum untuk meminta maaf? Menjadi murung, menjadi emosional, dan tidak merasa baik secara fisik, menurut survei. Karena malu, mereka merasa harus menyembunyikan pembalut saat datang bulan. 

    Merasa tidak nyaman berbicara secara terbuka tentang siklus bulanan juga dapat berdampak pada kesehatan, kata Culpo. "Misalnya, jika Anda adalah seseorang seperti saya yang menderita endometriosis, dan tidak nyaman membicarakan gejalanya, karena ini adalah diagnosis yang sangat sulit, Anda bisa menunggu terlalu lama, menghilangkan gejalanya, dan indung telurnya harus diangkat, dan kesuburannya benar-benar rusak," kata Culpo.

    Culpo bertekad untuk mengubah cara pandang masyarakat tentang menstruasi. Perubahan itu semua dimulai dengan mendiskusikan menstruasi secara terbuka, kata aktris yang bermitra dengan Midol untuk No Apologies-nya.

    "Saya benar-benar berpikir semakin banyak kita membicarakannya, semakin kita membuat perbedaan," tambahnya. 

    Di media sosial, Culpo mengungkap tentang pengalamannya sendiri dengan endometriosis, mulai dari memposting foto intim setelah menjalani operasi, hingga membagikan metode manajemen rasa sakitnya. Dengan melakukan itu, dia merasa membantu orang lain agar merasa tidak sendirian dengan masalah kesehatan menstruasi mereka sendiri dan menjadi lebih nyaman mendiskusikannya. 

    "Sejujurnya, saya menganggapnya sebagai tanggung jawab pada saat ini untuk terus melakukan percakapan terbuka dan menahan diri ketika saya meminta maaf dan memilikinya," kata Olivia Culpo. "Saya tidak hanya akan membuat diri saya lebih baik, tetapi saya akan membantu orang lain dalam proses itu."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.