Pentingnya Menjaga Kualitas Tidur Saat Menopause

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Hormon Anda berubah sepanjang hidup, dari pubertas, kehamilan, hingga menopause. Tubuh setiap orang berbeda, tentu saja, tetapi bagi banyak wanita, yang terakhir terjadi sekitar awal lima puluhan.

    “Beberapa wanita baru saja beralih dari perubahan itu,” kata bidan, ahli hormon, dan dokter pengobatan integratif Aviva Romm, di podcast mindbodygreen. “Tetapi bagi banyak wanita, perubahan hormonal yang besar terjadi—seperti perubahan hormon tingkat gempa—yang benar-benar dapat mengubah perasaan Anda di tubuh Anda.”

    Untuk membantu membuat transisi lebih lancar, Romm merekomendasikan untuk fokus pada satu hal yaitu tidur. Inilah mengapa tidur berkualitas tinggi menjadi lebih penting selama ini.

    Anda tentu sudah mengetahui betapa pentingnya tidur untuk kesejahteraan dan umur panjang secara keseluruhan. Dan, kita harus perhatikan, sangat penting untuk mencatat jam berapa pun usia Anda — memiliki tidur berkualitas elalu merupakan ide yang bagus.

    ADVERTISEMENT

    Namun, fokus pada tidur selama menopause menjadi lebih utama, karena kesulitan tidur adalah salah satu masalah kesehatan menopause yang paling umum. Menurut Romm, ini terjadi karena tidur yang lebih baik [dapat] menjadi tantangan saat estrogen dan progesteron turun. Progesteron, ternyata, penting untuk tidur dapat membantu menenangkan pikiran, dan penelitian bahkan menemukan bahwa wanita menopause yang mengonsumsi progesteron setiap hari sebelum tidur telah meningkatkan kualitas tidur.

    Penurunan estrogen, di sisi lain, dapat memengaruhi hot flash dan membuat Anda berkeringat saat tidur—sebuah konsep yang disebut keringat malam yang membangunkan banyak wanita di tengah malam. "Hot flashes membuat Anda tetap terjaga, tetapi juga tahu bahwa ketika estrogen turun, gula darah bisa naik, menyebabkan terjaga di malam hari," kata dokter naturopati Doni Wilson.

    Sangat umum bagi wanita menopause untuk mengalami kesulitan tidur dan tetap tertidur, itulah sebabnya Romm menyarankan untuk melakukan apa yang Anda bisa untuk mengoptimalkan kualitas tidur Anda selama waktu ini. “Saya merekomendasikan] suplemen yang dapat mendukung tidur. Beberapa di antaranya juga mendukung kesehatan ovarium, yang menarik, seperti melatonin," ujarnya. Dan Anda dapat meningkatkan suasana tidur Anda dengan mematikan elektronik, menurunkan suhu, dan beberapa hal lain.

    Jika ada satu hal yang menjadi fokus Anda di usia 50-an, Romm menyarankan untuk memprioritaskan kualitas tidur. Banyak wanita menghadapi kesulitan tidur selama menopause, yang bisa membuat frustrasi—namun Romm mengatakan hal itu seharusnya tidak berlangsung selamanya. “Begitu Anda memasuki usia pertengahan lima puluhan, bagi kebanyakan wanita, naik turunnya hormon benar-benar berubah menjadi dengungan yang menyenangkan. ..Anda mendapatkan lebih sedikit pergolakan," tandasnya.

    Baca juga: Salma Hayek Ungkap Payudaranya Bertambah Besar Saat Menopause


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.