Orang dengan Gen Tidur Pendek Memanfaatkan Waktu dengan Produktif

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda terbangun pada jam 4 atau 5 pagi setelah tidur pada jam 10 malam, Anda mungkin memiliki gen langka yang dikenal sebagai "gen tidur pendek". Para peneliti telah menentukan ritme sirkadian kita mungkin secara genetik telah ditentukan sebelumnya dan pola tidur diturunkan secara turun temurun.
    Para peneliti telah menemukan beberapa gen 'tidur pendek'.

    Melansir laman Your Tango, Ying-Hui Fu, dari University of California, San Francisco, dan rekan-rekannya, telah mencari dan mempelajari keluarga di mana beberapa orang tampaknya membutuhkan lebih sedikit tidur daripada biasanya. Melalui penelitian ini, Fu telah menemukan beberapa mutasi genetik yang membuat anggota keluarga mampu bertahan dan berkembang hanya dengan tidur beberapa jam semalam.

    Tim Fu pertama kali melaporkan pada tahun 2009 bahwa mutasi pada gen yang disebut DEC2 menyebabkan orang yang tidur pendek tetap terjaga lebih lama. Kemudian, dia menemukan bahwa mutasi pada ADRB1 memungkinkan 12 anggota keluarga untuk tidur hanya 4,5 jam per malam tanpa merasa lelah. Kemudian, mutasi ketiga pada gen yang disebut NPSR1 menyebabkan anggota keluarga lain rata-rata tidur antara 5,5 dan 4,3 jam per malam.

    Gen tidur pendek memiliki hubungan dengan peningkatan produktivitas. Mereka yang memiliki gen tampaknya memanfaatkan waktu ekstra itu dengan baik. Para peneliti menemukan banyak orang yang tidur pendek memiliki kepribadian tipe A yang ambisius, tetapi juga sangat positif, ramah, dan optimis. Banyak dari mereka adalah pelari maraton dengan ciri fisik dan fisiologis positif yang mungkin terkait dengan pola tidur mereka.

    ADVERTISEMENT

    Temuan ini menunjukkan bahwa mutasi genetik mencegah orang yang tidur pendek mengalami efek buruk dari kurang tidur, yang biasanya dikaitkan dengan obesitas, diabetes, masalah kardiovaskular, depresi, dan defisit kognitif.

    Kelebihan lain untuk gen tidur pendek adalah kenangan fenomenal mereka. Mereka tidak hanya memiliki lebih banyak waktu untuk membuat kenangan ini, tetapi mereka juga sebenarnya lebih mungkin untuk mengingatnya di tahun-tahun berikutnya! Fu mengatakan sekitar 90 persen hingga 95 persen orang dalam penelitian memiliki karakteristik umum ini dan mampu menghindari defisit memori yang terkait dengan kurang tidur.

    Untuk mengkonfirmasi penelitian ini, tes memori dilakukan pada tikus yang direkayasa untuk memiliki gen tersebut. Tikus ditempatkan di sebuah ruangan dan disetrum dengan lembut dengan arus listrik sambil menjelajahi sekitarnya. Ketika tikus normal beristirahat dengan baik, mereka dapat mengingat keterkejutan dan menolak untuk berkeliaran setelah dikembalikan ke ruangan. Tikus yang kurang tidur, di sisi lain, tidak menunjukkan rasa takut dan sepertinya melupakan keterkejutan ketika mereka dikembalikan. Namun, pembawa NPSR1 versi mutan memang mengingat kejutan listrik, bahkan setelah kurang tidur.

    Baca juga: Pakai Kaus Kaki Membantu Tidur jadi Lebih Nyenyak


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...