Tips Ahli Menurukan Berat Badan dengan Cara Berkelanjutan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menimbang berat badan. Shutterstock

    Ilustrasi menimbang berat badan. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Berada di tengah pandemi, kesehatan dan nutrisi menjadi semakin penting dalam hidup kita lebih dari sebelumnya. Pada tahun 2020 dan 2021 orang semakin menyadari pentingnya kesehatan dan gizi yang baik dan banyak yang  membuat resolusi tahun baru mereka seperti itu. Kini memasuki pertengahan tahun, ahli gizi selebriti Rujuta Diwekar memulai seri semua tentang penurunan berat badan di Instagram-nya dan berbagi beberapa tips berharga tentang penurunan berat badan yang sehat.

    Melansir laman Times of India, Rujuta berbagi di Instagram-nya bahwa enam bulan berlalu dan sisa tahun masih ada, dia telah memutuskan untuk membantu orang-orang mencapai tujuan penurunan berat badan mereka tahun ini dengan memberikan pengetahuan tentang cara yang benar untuk menurunkan berat badan tanpa harus menghabiskan terlalu banyak uang. "Karena orang sering keluar jalur dari tujuan mereka karena salah arah," ujarnya. Cara ini bertujuan untuk membantu orang-orang dengan beberapa langkah penurunan berat badan yang berkelanjutan.

    Menurut Rujuta, ada dua hal yang berkontribusi terhadap berat badan - berat lemak dan berat badan ramping. Sementara berat lemak mengacu pada berat yang disumbangkan lemak ke tubuh kita, berat badan tanpa lemak adalah berat tulang, otot, tendon, organ, rambut, dan kuku kita di tubuh kita.

    "Seiring bertambahnya usia, berat lemak di tubuh kita mulai meningkat dan berat badan tanpa lemak mulai berkurang secara bersamaan. Hal ini membuat kita terlihat lebih tua, lebih lemah dan tidak sehat," ujarnya. Dia juga mengatakan bahwa ketika mencoba untuk memilih langkah-langkah penurunan berat badan 'cepat' dan metode putus asa seperti keto, puasa, dengan menghilangkan semua lemak dari makanan dan latihan intensif, kita akhirnya mempercepat prosesnya. Akibatnya, kita akhirnya terlihat lebih lemah, lebih tua dan lebih gemuk dari sebelumnya karena tindakan sementara tersebut.

    ADVERTISEMENT

    Metode yang benar untuk menurunkan berat badan adalah metode berkelanjutan, kata Rujata. "Metode di mana diet dan rezim kebugaran dapat dengan nyaman diikuti oleh orang-orang tidak hanya untuk dua bulan ke depan untuk menyesuaikan 'gaun itu', tetapi untuk lima tahun ke depan dan mungkin selama sisa hidup seseorang untuk hidup sehat," ujaranya. Dengan penurunan berat badan yang berkelanjutan, maksudnya penurunan berat badan yang sukses, di mana berat badan yang hilang tidak kembali. Kebanyakan orang mengalami penurunan berat badan yang gagal di mana berat badan yang turun diperoleh kembali, kali ini lebih dari berat badan awal dan dengan lebih banyak penyakit. Tindakan sementara yang dipilih oleh orang-orang hanya menghasilkan keuntungan sementara dan penurunan saat itu lebih besar dari sebelumnya.

    Dia mengungkapkan bagaimana penurunan berat badan yang berkelanjutan adalah proses jangka panjang tetapi itu adalah satu-satunya cara yang berhasil di mana seseorang dapat menurunkan berat badan, di mana berat yang hilang tidak kembali dan orang tersebut menjadi lebih sehat dari sebelumnya. Gejala kondisi kesehatan yang berbeda seperti kembung, gangguan pencernaan dan sembelit menjadi lebih baik dan orang tersebut mengalami kualitas rambut dan kulit yang lebih baik, pencernaan yang lebih baik, kadar gula yang teratur, siklus menstruasi yang tepat dan banyak lagi. Dalam proses ini, berat badan tanpa lemak naik dan berat lemak turun.

    Rujuta mengatakan bahwa penurunan berat badan melalui cara yang berkelanjutan akan menghasilkan keuntungan jangka panjang dalam hal kehilangan berat lemak dan mendapatkan hidup yang lebih sehat, tetapi orang tidak akan melihat perbedaan besar dalam waktu singkat. Untuk alasan ini, dia tidak menyarankan penggunaan timbangan dan mengatakan bahwa menggunakan timbangan tidak akan membantu seseorang untuk melacak penurunan berat badan lemak dan penambahan berat badan tanpa lemak. "Bodyweight bukanlah ukuran kegemukan dan tentunya bukan ukuran kebugaran”, ujarnya. Dia menceritakan bagaimana timbangan hanya memberi kita 'angka' yang tidak berguna dalam menunjukkan penurunan berat badan dan kesehatan seseorang.

    Ketika kita mengadopsi langkah-langkah penurunan berat badan yang berkelanjutan, parameter metabolisme kita seperti kadar gula darah, tekanan darah, pencernaan, kesuburan dan kadar kolesterol meningkat dan kita dapat hidup sehat. Semua parameter ini tidak dapat diukur dengan timbangan, sehingga tidak berguna untuk menunjukkan kesehatan seseorang.

    Sebagai gantinya, dia memberi tiga hal yang dapat diukur untuk memeriksa status berat lemak, berat badan tanpa lemak, dan kesehatan

    1. Ukur pinggang dan pinggul

    Rujuta mengatakan bahwa mengukur rasio pinggang dan pinggul merupakan indikator penting dari cara berkelanjutan untuk menurunkan berat badan. Dia menginstruksikan untuk menempatkan tiga jari di tepi atas pusar dan mengukur bagian paling tipis dari pinggang menggunakan pita pengukur. Kemudian ukur bagian terluas dari pinggul menggunakan pita pengukur dan catat angkanya. Semua penyakit yang menyerang karena kenaikan berat badan dapat dihindari jika ukuran pinggang pada wanita biasanya di bawah 35. “Jika Anda seorang wanita, rasio pinggang ke pinggul harus antara 0,7 hingga 0,85 dan untuk pria, itu harus antara 0,85 hingga 0,95”, katanya.

    2. Ikuti tes sit and reach

    Untuk tes ini, Anda harus meletakkan kursi di depan dinding. Kemudian duduk di tepinya dan jangan ke belakang. Regangkan kaki Anda lurus dan dengan menjaga bahu Anda tetap lurus dan tangan Anda terentang ke depan, cobalah untuk menyentuh jari-jari kaki Anda. Untuk memastikan dada dan bahu Anda tegak lurus, jaga agar wajah Anda tetap lurus dan jangan melihat ke bawah. Ukur jarak di mana tangan Anda dapat mencapai kaki Anda dan tuliskan. Jarak harus diukur dari jari-jari kaki Anda ke tempat di mana tangan Anda dapat mencapai. Jari kaki mewakili 0, area di atasnya seperti pergelangan kaki dan lutut mewakili -ve dan jarak di luar jari kaki mewakili +ve.

    3. Ukur detak jantung istirahat 

    Detak jantung istirahat harus diukur pertama kali di pagi hari bahkan sebelum bangun dari tempat tidur. Ada dua cara untuk mengukurnya. Satu, di mana Anda dapat menjepitkan oksimeter ke jari Anda sebelum bangun dari tempat tidur dan dengan menghitung mundur dari 10 hingga 1 Anda dapat memeriksa gambar dan mencatatnya. Metode lainnya adalah di mana Anda dapat memeriksa denyut nadi di leher atau pergelangan tangan Anda sebelum duduk tegak di tempat tidur Anda.

    Rujuta disuruh mengukur tiga hal ini yang menurutnya lebih efektif dalam menentukan penurunan berat badan dan kondisi kesehatan Anda. Dia berkata untuk diingat bahwa cara seseorang mengukur hal-hal ini dan mereka harus tetap konstan untuk mendapatkan ukuran yang akurat.

    Baca juga: Meski Berat Badan Belum Turun, Ini 7 Tanda Bahwa Rutinitas Olahragamu Efektif


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.