Tren Berkebun Bagi Milenial Pilihan Bersantai dan Mengurangi Stres

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi berkebun. Freepik.com/Senivpetro

    Ilustrasi berkebun. Freepik.com/Senivpetro

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda menghitung kebun herbal atau kelompok sukulen ambang jendela Anda sebagai keluarga, maka Anda telah mengambil bagian dalam tren kesehatan terbaru yaitu berkebun. Sementara masker wajah dan mandi sering kali terlintas dalam pikiran ketika Anda memikirkan perawatan diri, semakin banyak generasi milenial yang beralih ke tanaman sebagai cara untuk bersantai dan merasa baik - terutama selama masa stres yang meningkat akibat COVID-19 dan berada di karantina.

    Data dari National Gardening Association atau NGA 2019 National Gardening Survey menemukan bahwa kelompok usia bertanggung jawab atas seperempat dari semua uang yang dihabiskan untuk berkebun pada tahun 2018 meskipun memiliki kekayaan lebih sedikit daripada generasi yang lebih tua. Dan ada alasan untuk itu: Tanaman sebenarnya dapat memiliki efek penyembuhan yang dicari oleh generasi.

    Lantas, apa  daya tarik utama menjaga tanaman hijau di sekitar? Darryl Cheng, pencipta House Plant Journal dan penulis The New Plant Parent, mengatakan berkebun memberi asupan untuk jiwa. Dia meringkasnya dalam apa yang dia sebut ABC apresiasi tanaman: 'A' untuk estetika; 'B' untuk biologi, karena orang terpesona dengan cara mereka tumbuh, berkembang biak, dan bertahan hidup; dan 'C' untuk persahabatan atau companionship. “Ketika Anda memiliki tanaman untuk waktu yang cukup lama, Anda mengembangkan koneksi yang nyata, sama seperti dengan anjing atau kucing Anda,” katanya kepada Bustle.

    Faktor-faktor ini terutama beresonansi dengan milenial mengingat keadaan usia mereka yang akan datang, kata konselor berlisensi Nawal Alomari. Sebagian besar masa dewasa milenial sejauh ini telah ditentukan oleh resesi ekonomi, pandemi global, perbedaan pendapat politik, dan/atau memiliki utang yang tumbuh paling cepat dibandingkan dengan mereka yang datang sebelum mereka. Hasilnya, generasi ini adalah kelompok yang lebih cemas dan terlalu banyak bekerja, Alomari menjelaskan, dan tanaman memberikan rasa kontrol dan pencapaian. “Generasi kita, sayangnya, tidak bisa melihat banyak hasil dari kerja keras kita,” katanya. “Kami membutuhkan rasa pencapaian itu.”

    ADVERTISEMENT

    Milenial juga menunggu lebih lama untuk memiliki anak — jika mereka memutuskan untuk memilikinya sama sekali — dibandingkan dengan generasi yang lebih tua. Bagi banyak orang, tanaman untuk sementara (atau seluruhnya) memenuhi keinginan untuk mengasuh tanpa biaya waktu atau uang untuk membesarkan anak, kata Alomari - atau yang dikenal dengan istilah "induk tanaman."

    Cheng mengatakan mereka juga menggunakan berkebun sebagai cara untuk terhubung dengan alam, terutama di lingkungan perkotaan di mana mungkin sulit untuk mengakses makanan segar atau alam luar. “Saya tinggal di pusat kota, jadi di sekeliling saya ada hutan beton,” jelasnya. "Ketika Anda melihat tanaman, itu memberi sinyal kepada Anda bahwa ruang itu kondusif untuk kehidupan - itu seperti memiliki bagian luar bersama Anda."

    Ada penelitian yang menunjukkan bahwa berkebun benar-benar membantu Anda bersantai. Sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam jurnal Landscape and Urban Planning menemukan bahwa berkebun mendukung kesejahteraan emosional yang tinggi, termasuk perasaan bahagia dan bermakna. Dan survei tahun 2021 terhadap sekitar 6.000 orang menemukan bahwa berkebun beberapa kali seminggu dikaitkan dengan tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi, lebih sedikit stres, dan lebih banyak aktivitas fisik.

    Alomari menanambahkan berkebun dapat membawa Anda keluar dari kecemasan Anda dan memasuki momen, bertindak sebagai bentuk perhatian. Efek menenangkan stres inilah yang menjadikan berkebun sebagai praktik kesehatan yang efektif. Di mana favorit perawatan diri seperti berendam lama di bak mandi atau menghirup segelas rosé mungkin gagal menumbuhkan kesejahteraan emosional dalam jangka panjang, proses merawat taman dapat memberikan rasa stabilitas, kontrol, dan kebanggaan yang dibutuhkan di saat-saat cemas. Begitu juga dengan kepuasan yang Anda rasakan ketika sekuntum bunga bertunas.

    Baca juga: Carole Middleton Wariskan Hobi Berkebun pada Pangeran George dan Adik-adiknya

    SITI HAJAR SUWARDI 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.