Mengenali Gejala Serangan Kecemasan dari Fisik hingga Mental

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita cemas. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita cemas. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Ingat saat Anda merasa gugup sebelum ujian atau merasa takut sebelum hasilnya keluar? Perasaan takut, khawatir, dan stres itulah yang disebut kecemasan. Kecemasan adalah reaksi alami tubuh kita terhadap bahaya dan dapat terjadi karena mengkhawatirkan suatu peristiwa atau insiden seperti bergabung dengan pekerjaan baru, mengikuti ujian, atau peristiwa besar lainnya dalam hidup. Kecemasan ringan sebenarnya dapat bermanfaat dalam mendorong seseorang untuk bekerja atau mengatasi situasi yang menantang tetapi ketika itu mulai mempengaruhi fungsi sehari-hari seseorang, itu menjadi berbahaya dan perlu ditangani.

    Ketika perasaan takut, khawatir, dan ketakutan ini menjadi luar biasa dan mulai mengambil alih seseorang, menciptakan keterputusan antara tubuh dan pikiran, maka itu disebut serangan kecemasan. Serangan kecemasan dapat dipicu oleh peristiwa yang mendekat dan berkembang perlahan seiring waktu. Gelombang ketakutan dan stres yang intens menyembur ke seluruh tubuh seseorang ketika serangan kecemasan menyerang. Orang-orang yang menghadapi serangan kecemasan juga orang-orang yang merasa cemas sehari-hari untuk situasi kehidupan sehari-hari. Serangan kecemasan dapat berkali-kali bertindak sebagai indikator gangguan kecemasan yang mendasarinya. Gejala kecemasan dapat bervariasi untuk orang yang berbeda, meninggalkan kita dengan berbagai gejala fisik dan mental.

    Beberapa gejala fisik antara lain detak jantung cepat, sulit bernafas, hiperventilasi, berkeringat meningkat, gemetar, mulut kering, kegelisahan, sakit di dada, perasaan tersedak, merasa pusing, menggigil, diare, gas atau keasaman, ketegangan otot atau nyeri otot, sensasi kesemutan, kelemahan atau kelelahan, hingga insomnia.

    Beberapa gejala mental meliputi ketakutan yang intens, stres yang luar biasa, gugup, perasaan pikiran menjadi kosong, merasa kesal, merasakan keterputusan antara tubuh dan pikiran, merasa tidak terkendali, mengkhawatirkan, kesulitan dalam berkonsentrasi atau berpikir, hingga merasa perlu untuk melarikan diri dari segalanya

    ADVERTISEMENT

    Orang yang berbeda mungkin menghadapi kombinasi yang berbeda dari gejala di atas saat mengalami serangan kecemasan. Untuk mengetahui apakah seseorang mengalami serangan kecemasan, seseorang harus mengamati orang yang mungkin tiba-tiba mengalami semacam ketidaknyamanan. Anda akan melihat stres atau ketakutan menguasai orang yang mengalami serangan dan itu bisa berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam. Orang tersebut akan panik dan membutuhkan semacam teknik relaksasi untuk menenangkan diri. Jika serangannya parah, orang tersebut mungkin memerlukan dokter.

    Melansir laman Times of India, banyak orang sering bingung antara serangan kecemasan dan serangan panik. Keduanya memiliki gejala yang mirip tetapi ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Untuk membedakan antara serangan kecemasan dan serangan panik, kita perlu memahami bahwa:

    1. Serangan kecemasan pada umumnya terjadi karena suatu pemicu- suatu kejadian atau suatu hal yang dapat menyebabkan seseorang khawatir, takut, atau takut. Mereka memiliki alasan yang mungkin membuat stres atau membahayakan orang yang mengalami serangan tersebut. Serangan panik umumnya terjadi secara tiba-tiba bahkan tanpa adanya pemicu.

    2. Serangan kecemasan berkembang perlahan saat peristiwa yang membuat stres mendekat. Kecemasan mulai berkembang saat peristiwa itu mendekat dan memuncak ketika peristiwa itu akan terjadi atau ketika itu terjadi. Serangan panik datang tanpa pemberitahuan dan terjadi secara tiba-tiba. Tidak ada alasan yang jelas untuk serangan panik.

    3. Dalam serangan kecemasan perasaan khawatir, takut dan ketakutan menyembur dalam pikiran seseorang ditambah dengan gejala fisik tertentu tetapi dalam kasus serangan panik, gejala fisik umumnya jauh lebih parah daripada pada serangan kecemasan dan orang tersebut menjadi benar-benar keluar -dari-kontrol. Serangan panik melibatkan ketakutan yang tidak realistis pada tingkat tertinggi di mana orang yang mengalaminya mungkin berpikir bahwa dia akan mati.

    Entah itu serangan kecemasan atau serangan panik, itu bisa menjadi indikator kecemasan atau gangguan panik yang mendasarinya. Jika perasaan stres dan ketakutan membanjiri Anda dengan cara yang menghambat kehidupan Anda sehari-hari, maka inilah saatnya untuk menemui dokter. Menghindari masalah seperti itu hanya dapat memperburuk gejala, jadi seseorang harus mencari bantuan ketika masih ada waktu.

    Baca juga: Olahraga yang Sesuai untuk Penderita ADHD, Depresi dan Kecemasan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.