Kebiasaan Dengarkan Lagu Sebelum Tidur Bisa Merusak Kualitas Tidur

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur mengenakan headphone. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita tidur mengenakan headphone. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada beberapa hal yang kita tahu tidak boleh dilakukan sebelum tidur, seperti minum kopi, menggulir media sosial, atau mengirim email. Dan menurut sebuah studi baru dari para peneliti di Baylor University, Anda mungkin ingin menambahkan mendengarkan musik ke dalam daftar tersebut.

    Penelitian, yang diterbitkan dalam Psychological Science, berfokus pada satu jenis musik tertentu: earworms, atau lagu-lagu dan bagian riff yang tampaknya melekat dalam pikiran kita dan sulit untuk bergerak. Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa lagu-lagu yang terngiang di kepala kita hanya hanyut begitu kita tertidur, tampaknya bukan itu masalahnya.

    "Otak kita terus memproses musik bahkan ketika tidak ada yang diputar, termasuk saat kita tidur," kata peneliti Michael Scullin, dalam sebuah pernyataan tentang penelitian tersebut. "Semakin Anda mendengarkan musik, semakin besar kemungkinan Anda terkena earworm yang tidak akan hilang pada waktu tidur. Ketika itu terjadi, kemungkinan tidur Anda akan terganggu."

    Menurut penelitian, yang melibatkan 50 peserta, orang yang berurusan dengan "earworms" lebih teratur di malam hari (yang dianggap lebih dari sekali seminggu) enam kali lebih mungkin mengalami kurang tidur.

    ADVERTISEMENT

    "Sebelum tidur, kami memainkan tiga lagu populer dan catchy: 'Shake It Off' Taylor Swift, 'Call Me Maybe' milik Carly Rae Jepsen, dan 'Don't Stop Believin' milik Journey," jelas Scullin. "Peserta menanggapi apakah dan kapan mereka mengalami earworm. Kemudian kami menganalisis apakah itu memengaruhi fisiologi tidur malam mereka."

    Kualitas tidur diukur dengan polisomnografi, yang melacak gelombang otak, detak jantung, pernapasan, dan biomarker tidur lainnya. Tim menemukan bahwa mereka yang melaporkan adanya earworm lebih sulit tidur, lebih sering terbangun di malam hari, dan menghabiskan lebih banyak waktu dalam tahap tidur ringan.

    Temuan penelitian ini mengejutkan karena musik sering dianggap sebagai bagian besar dari rutinitas santai—dan dalam beberapa kasus, bahkan dapat membantu tidur! Tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa jenis musik itu penting: Lebih mantap, nada melodi mungkin lebih baik untuk kualitas tidur dan membantu Anda tetap tidur sepanjang malam, terutama jika Anda adalah seseorang mudah memiliki lagu terngiang di kepala.

    Cara lain untuk tetap berada di tahap yang lebih dalam dari tidur gelombang lambat dan tidur REM termasuk mempertahankan waktu tidur dan waktu bangun yang konsisten dan tidak minum segelas anggur malam.

    Mimpi kita juga tampaknya sangat dipengaruhi oleh apa yang kita lakukan—atau pikirkan—sebelum kita tidur. Bahkan, dengan menetapkan niat untuk bermimpi, Anda bahkan mungkin dapat mengendalikan apa yang Anda impikan dan menggunakan impian Anda untuk mengatasi masalah atau mempertimbangkan pilihan (meskipun memanipulasi impian Anda untuk itu belum tentu meningkatkan kualitas tidur).

    Jika Anda menyukai rutinitas daftar musik sebelum tidur, penelitian ini tidak berarti Anda harus berhenti melakukannya. Catat saja lagu apa pun dalam mix Anda yang mungkin menyebabkan earworm, dan lihat apakah melewatkannya lain kali membuat tidur Anda lebih nyenyak atau membantu Anda lebih jarang bangun di malam hari.

    Baca juga: Supaya Hubungan Lebih Baik, Ubah Kebiasaan Tidur Bersama dengan 6 Cara Ini


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...