Ferrari Luncurkan Koleksi Fashion Ready to Wear Pertama Kali

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Model Mariacarla Boscono memeragakan koleksi busana Ferrari, di pabrik perakitan di Maranello, Italia. Instagram.com/@ferraristyle

    Model Mariacarla Boscono memeragakan koleksi busana Ferrari, di pabrik perakitan di Maranello, Italia. Instagram.com/@ferraristyle

    TEMPO.CO, Jakarta - Ferrari terkenal karena berkompetisi di sirkuit Formula 1. Sejak tahun 1952,  merek mobil sport Italia ini telah memenangkan 16 Kejuaraan Konstruktor, 15 Kejuaraan Pengemudi, dan melihat mobil-mobil berbalut Rosso Corsa yang  mulai dari posisi terdepan sebanyak 251 kali. Kini Ferrari untuk memulai debutnya di sirkuit yang begitu cepat bergerak sehingga membuat F1 terlihat terkendali yaitu di sirkuit fashion.

    Didesain oleh Rocco Iannone—yang sempat bergabung di Dolce & Gabbana, Giorgio Armani, dan terakhir Pal Zileri—koleksi fashion Ferrari pertama ini terdiri dari 52 look, 80 persen di antaranya adalah unisex. Melansir laman Vogue, fashion show pertama Ferrari digelar di kota asal Ferrari, Maranello di tempat perakitan di mana pengrajin otomotifnya biasanya dipekerjakan untuk menghubungkan mesin V12 yang hebat ke 812 GTS yang dipahat dengan tangan.

    Berawal dari kesadaran merek global Ferrari dan pemosisian kemewahan, direktur kreatif diversifikasi merek Rocco Iannone ingin menawarkan kepada penggemar berat Ferarri serta kelompok pelanggan baru yang potensial, wanita dan generasi muda, koleksi estetik dan futuristik Ferrari. 

    “Mari kita hadapi itu, jika Anda masuk ke toko Ferrari, itu bukan karena Anda membutuhkan jas hujan lagi. Anda mencari sesuatu yang istimewa,” kata Iannone menjelang pertunjukan pada Minggu, 13 Juni 2021 malam, seperti dilansir dari laman WWD.

    ADVERTISEMENT

    Iannone menerjemahkan keahliannya ke dalam koleksi canggih yang mirip dengan haute couture mengingat bahan teknis yang digunakan dan pengerjaan manual dari pemasok khusus Italia yang bekerja dengannya. Set-nya sangat mengesankan,  para model berjalan di catwalk yang hampir sepanjang 130 meter.

    Fakta bahwa pembuat mobil sport ikonik ini serius dengan proyek dan tidak mengambil jalan pintas dicontohkan oleh fashion show yang dibuka oleh model Mariacarla Boscono dan ditutup dengan Natalia Vodianova. Soundtrack baru yang dibuat oleh Frédéric Sanchez dan efek cahaya khusus keduanya berkontribusi untuk menyampaikan gagasan tentang kecepatan.

    Model Natalia Vodianova memeragakan koleksi busana Ferrari, di pabrik perakitan di Maranello, Italia. Instagram.com/@ferraristyle

    Iannone menjelaskan bahwa desainer mobil Ferrari terinspirasi oleh tubuh manusia dan bahwa ia membalikkan pendekatan ini, mulai dari desain mobil merek yang langsung dikenali hingga mengembalikan "lingkaran penuh" ke lekukan anatomi, mengerjakan proporsi, geometri, dan volume.

    Misalnya, caban atau coat dengan lengan besar yang mudah dipakai itu fungsional — prioritas utama bagi Iannone — tetapi konstruksinya lebih rumit daripada yang terlihat, dengan potongan kerah, bahu, dan lengan dari satu bagian. Jaket dibuat dalam jacquard warna-warni yang mengingatkan pada serat karbon baik di bagian dalam maupun luar pakaian.

    Fashion show dimulai dengan pakaian luar sebagai potongan pernyataan yang berani, menciptakan siluet di sekitar mereka dan menunjukkan anorak berkerudung yang dipotong dengan ventilasi; parit nilon berikat indah dalam warna merah anggur tua yang memiliki sentuhan dan nuansa yang sama seperti organza, dan jaket merah yang terbuat dari botol plastik daur ulang, karena keberlanjutan adalah hal utama bagi perancang. Semua kainnya memiliki performa tinggi, tahan air dan angin, tetapi teksturnya lembut, seperti pada jacquard nilon yang terasa seperti sutra Mikado.

    Iannone bermain dengan elemen reflektif dan permukaan warna-warni, selalu memperhatikan warna, mulai dari merah khas Ferrari hingga giallo — atau kuning — Modena, dari nama kota terdekat dengan Maranello, atau biru tua dan hijau juga khas mobil jalanan Ferrari. Pada saat yang sama, blus dan celana Bermuda dalam twill sutra dari Como dihiasi dengan tambal sulam cetak yang menyenangkan dari citra arsip Ferrari dan sampul majalah dari tahun 40-an hingga 60-an, saat ia mengamati bahwa “Ferrari adalah pop” dan memiliki “warisan visual yang luar biasa. .”

    Sedemikian rupa sehingga Iannone meluncurkan sepatu kets eksklusif baru di landasan pacu yang ia rancang sebagai bagian dari lisensi merek dengan Puma, serta model kacamata Ray-Ban baru.

    Iannone ditugaskan untuk menciptakan koleksi yang bergeser dari pendekatan merchandising Ferrari sebelumnya menjadi salah satu yang berbicara tentang desain, fashion dan gaya hidup dan akan mencerminkan posisi mewah merek tersebut. Dengan manifesto yang dipresentasikan pada hari Minggu, ia berhasil, memasukkan kreativitasnya ke dalam barisan yang terasa up-to-date dan bergaya.

    "Ferrari ingin memenangkan keunggulan Italia dan kreativitas terbaik negara kita," kata pimpinan Ferrari John Elkann. "Peragaan busana hari ini di pabrik kami dan pembukaan toko Ferrari dan restoran 'Cavallino' di Maranello adalah tanda-tanda Italia yang kuat dan optimis, siap untuk pertumbuhan dan pembaruan."

    Charles Leclerc dan Carlos Sainz, yang saat ini membalap di Formula One untuk Scuderia Ferrari, menghadiri pertunjukan dengan duduk di dekat Elkann dan istrinya Lavinia Borromeo, yang sudah mengenakan blus yang dirancang oleh Iannone, dihiasi dengan print Ferrraris merah.

    Baca juga: Hubungan Irina Shayk Kanye West dari Model Video Klip hingga Fashion Show Yeezy


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pendaftaran Kartu Prakeraja Gelombang 18 Akan Dibuka, Ini Syarat dan Cara Daftar

    Pemerintah akan membuka pendaftaran program Kartu Prakerja Gelombang 18 dalam waktu dekat. Begini syarat dan cara daftar untuk mendapatkan kartu itu.