Keinginan Pegang Kendali Sebabkan 4 Masalah Ini dalam Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memberikan dukungan untuk pasangannya. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita memberikan dukungan untuk pasangannya. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Kita semua kadang-kadang mengendalikan. Mungkin kita mengambil alih proyek dengan tenggat waktu yang ketat, mengarahkan anak bermasalah, menuntut anggota keluarga untuk menghormati keinginan kita, atau mengambil kendali untuk memastikan keselamatan semua orang. Itu bisa dimengerti. Tetapi jika kita secara teratur mengambil sikap mengendalikan, itu dapat menyebabkan masalah dalam hubungan kita.

    Bersikeras untuk memiliki hal-hal dengan cara kita melelahkan bagi semua orang. Mengelola mikro setiap aspek skenario membuat orang lain merasa bahwa mereka harus mematuhi standar kita jika kita ingin menerimanya. Mungkin mereka merasa akan ada akibat yang tidak menyenangkan jika mereka menyimpang dari tuntutan kita atau kita akan menolaknya jika tidak sesuai dengan keinginan kita. Pada saat yang sama, kita menguras diri kita sendiri dengan kebutuhan kita untuk mengawasi setiap detail dan menjadi kesal karena kita merasa harus melakukannya sejak awal.

    Melansir laman Mind Body Green, jika kita menginginkan hubungan yang lebih bahagia, kita harus memahami mengapa kita memiliki dorongan untuk mengendalikan orang lain dan bagaimana kita dapat mengatasinya. Apakah dorongan ini berasal dari kecemasan, kompulsif, atau pembenaran diri, kebutuhan kita untuk mengatur segala sesuatu di sekitar kita dapat menyebabkan masalah berikut ini dalam hubungan kita.

    1. Kurangnya kebersamaan

    ADVERTISEMENT

    Ketika kita hanya fokus pada keinginan dan kebutuhan kita sendiri, kita mengomunikasikan dengan jelas kepada orang lain bahwa keinginan dan kebutuhan mereka tidak penting. Misalnya, mungkin kita memutuskan bahwa keinginan kita untuk berlibur lebih penting daripada keinginan pasangan kita untuk tinggal di rumah dan menghemat uang—jadi kita tetap memesan perjalanan untuk dua orang. Tindakan ini mengomunikasikan dengan keras dan jelas bahwa "apa yang saya inginkan lebih penting daripada apa yang Anda inginkan." Seharusnya tidak mengherankan bahwa pasangan kita kesal dengan kita karena sepenuhnya mengabaikan keinginan mereka. Bahkan jika kita berpikir bahwa kita mencoba untuk membantu, kita harus menyediakan ruang bagi orang yang kita cintai untuk menyampaikan keinginan mereka dan berusaha untuk mendengarkan pikiran dan perasaan mereka dengan tulus.

    2. Ketidakseimbangan hubungan

    Ketika kita bertindak dengan cara otokratis seperti itu, ketidakseimbangan dalam cara kita berhubungan satu sama lain sering terjadi. Jika mitra kami menemukan bahwa kami akan selalu menginginkan cara kami, mereka mungkin menarik diri sepenuhnya, hanya tunduk kepada kami. Mereka berhenti berpikir dan menjadi peserta aktif dalam hubungan, alih-alih dengan enggan atau marah mengikuti semua yang kita inginkan. Akibatnya, kita menjadi satu-satunya yang berpikir dan melakukan dalam hubungan, yang membuat kita dan pasangan merasa tidak puas dan kesal.

    3. Perasaan kesal

    Kita mungkin juga merasa kesal karena kita pikir kita harus menerima penghargaan dan kerja sama karena melakukan apa yang menurut kita terbaik untuk orang yang kita cintai. Misalnya, mungkin putri Anda memberi tahu Anda bahwa dia menginginkan pernikahan kecil, tetapi Anda memutuskan untuk memberinya pernikahan yang besar dan mewah. Ketika dia tidak hanya tidak menghargai upaya ekstra tetapi juga mengaku merasa tidak dihargai dan diabaikan, Anda mungkin merasa marah dan terperangah. Untuk menghindari skenario seperti ini, kita perlu mempertanyakan asumsi kita bahwa kita tahu apa yang terbaik untuk orang lain dan menahan keinginan untuk mengabaikan hal-hal yang dikatakan orang yang kita cintai kepada kita.

    4. Perasaan diri yang rusak

    Mengontrol hubungan adalah hubungan beracun bagi semua orang yang terlibat. Orang yang dikendalikan mungkin melihat diri mereka tidak memadai, percaya bahwa mereka tidak mampu berbuat banyak. Mereka mungkin merasa tidak berharga karena mereka gagal untuk dipertimbangkan, didengar, dan dihormati ketika tiba saatnya untuk membuat keputusan. Dan orang-orang dari kita yang mengendalikan mungkin pada akhirnya merasa tidak nyaman dengan siapa kita saat kita menyadari sifat suka memerintah dan mementingkan diri sendiri. Ketika keluarga dan teman-teman kita menjauhkan diri setelah kita mencoba melakukan apa yang menurut kita terbaik untuk semua orang, kita merasa ditolak dan tidak aman. Untuk alasan ini, kita harus mendengarkan bagaimana perasaan orang lain tentang pengendalian kita dan memeriksa diri kita sendiri juga, sehingga kita dapat beralih dari mengendalikan ke kolaboratif.

    Kebutuhan kita untuk mengontrol dapat merusak hubungan kita. Bahkan ketika kita hanya mencoba untuk mewujudkan liburan kita atau memperbaiki rumah kita, kita harus berusaha untuk tetap mengingat kebersamaan saat kita membuat saran dan mengambil tindakan. Tentu, kita dapat meneliti restoran baru di kota itu dan menyarankan kita mencobanya, tetapi mari kita terbuka ketika teman, pasangan, atau anggota keluarga kita menanggapi dengan saran mereka sendiri untuk mencoba restoran baru yang menarik perhatian mereka.

    Mari kita dengarkan ide-ide mereka dan beri mereka pertimbangan yang sama seperti yang kita berikan pada keinginan kita sendiri. Mari kita saling mendengarkan sepenuhnya dan berbicara dengan jujur. Melakukan hal itu kemungkinan besar tidak hanya menghasilkan rencana makan malam yang menyenangkan, tetapi juga hubungan yang lebih kuat dan lebih sehat dengan orang-orang yang kita cintai.

    Baca juga: 5 Hal yang Dibutuhkan Pisces untuk Hubungan Jangka Panjang


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.