Begini Cara Menguji Pembalut Wanita Berdioxin yang Bahaya Bagi Kesehatan

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pembalut wanita/pantyliners. Wisegeek.com

    Ilustrasi pembalut wanita/pantyliners. Wisegeek.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pembalut merupakan benda yang sangat diperlukan wanita saat menstruasi. Namun jika pembalut wanita yang Anda gunakan mengandung dioxin, ia dapat menimbulkan berbagai macam risiko kesehatan, termasuk kanker serviks.

    Dioxin merupakan kelompok senyawa hidrokarbon heterosiklik yang berasal dari industri pemutih, pulp dan kertas. Dioksin kadang ditemukan di pembalut wanita yang menggunakan kertas dan pulp yang sudah melalui proses pemutihan menggunakan klorin. Dilansir kelair.bppt.go.id,  untuk menguji apakah produk pembalut mengandung dioxin atau tidak, bisa menggunakan cara berikut ini:

    Ciri pembalut mengandung dioxin:

    Terasa panas dan gatal ketika digunakan, menyebabkan keputihan dan berbau tidak sedap, serta menyebabkan kekuning-kuningan.

    ADVERTISEMENT

    Cara menguji pembalut mengandung dioxin:

    Pertama, sobek produk pembalut Anda, ambil bagian inti di dalamnya.

    Kedua, ambil segelas air putih, usahakan menggunakan gelas transparan agar uji coba lebih terlihat jelas.

    Ketiga, ambil sebagian dari lembaran inti pembalut dan celupkan ke dalam gelas berisi air, aduk menggunakan sumpit.

    Keempat, lihat perubahan warnanya.  Jika produk yang Anda aduk tadi hancur dan airnya keruh, berarti produk tersebut berkualitas buruk dan banyak mengandung pemutih.

    Produk berkualitas buruk ini banyak mengandung dioxin yang dapat menyebabkan organ intim kewanitaan mengalami banyak masalah, mulai gatal-gatal, keputihan, iritasi dan pemicu terjadinya kanker mulut rahim atau serviks.

    Sedang itu, penelitian menemukan bahwa zat dioxin berisiko memicu terjadinya kanker serviks, endometriosis, kemandulan, kanker rahim, kanker payudara, penurunan sistem kekebalan, penyakit radang pelvis, toxic shock syndrom, dan risiko lain.

    Kelayakan pembalut wanita menurut SNI

    Menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) 16-6363-2000 produk pembalut wanita haruslah  bersih, tidak mengandung kotoran dan zat asing, tidak menyebabkan iritasi atau efek samping, tidak melepaskan serabut waktu digunakan, tidak berbau dan lembut. Daya serap pembalut juga tidak kurang dari 10 kali bobot pembalut, tidak mudah rembes, dan tidak mudah koyak.

    DELFI ANA HARAHAP

    Baca: 5 Tips Memilih Pembalut, Kenapa yang Berpewangi Tak Dianjurkan?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.