8 Tips Umur Panjang Duduk di Lantai Hingga Diet Mediterania

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita jalan kaki. Freepik.com/Yanalya

    Ilustrasi wanita jalan kaki. Freepik.com/Yanalya

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring berjalannya waktu dan terobosan medis terus mendorong harapan hidup ke depan, para ilmuwan mengatakan kemungkinan umur panjang manusia mencapai 150 tahun. Penelitian yang diterbitkan di Nature Communications pada Mei 2021 menemukan bahwa 120 hingga 150 tahun adalah “batas mutlak umur manusia.” Menggunakan pemodelan matematika untuk menganalisis data medis (anonim) dari lebih dari 500 ribu orang di Amerika Serikat, Inggris, dan Rusia, para peneliti menemukan bahwa rentang usia ini adalah saat tubuh sepenuhnya kehilangan ketahanan, atau, kemampuannya untuk pulih dari penyakit dan cedera.

    Kunci untuk menjalani hidup yang panjang dan menyenangkan adalah meningkatkan rentang kesehatan Anda, jumlah tahun bebas penyakit yang dapat dijalani seseorang. Untuk membantu Anda mencapai hampir 150 tahun beberapa pakar umur panjang terbaik membagikan kiat mereka agar tetap sehat seperti dilansir dari laman Well Good berikut ini.

    8 tips umur panjang untuk membantu Anda meningkatkan rentang kesehatan

    1. Ikuti formula nutrisi "lima hari"

    Tetap di atas kebutuhan nutrisi bisa jadi rumit, jadi para peneliti di Harvard T. H. Chan School of Public Health berusaha membuatnya lebih mudah dengan formula lima hari yang didukung sains. Yang perlu Anda konsumsi adalah dua porsi buah dan tiga porsi sayuran setiap hari. “Jumlah ini kemungkinan menawarkan manfaat paling besar dalam hal pencegahan penyakit kronis utama dan merupakan asupan yang relatif dapat dicapai untuk masyarakat umum,” kata penulis utama studi Dong D. Wang, ahli epidemiologi, ahli gizi, dan anggota fakultas di Harvard Medical School dan Brigham and Women's Hospital di Boston, menurut CNBC.

    ADVERTISEMENT

    2. Habiskan waktu duduk di lantai

    Di Jepang, yang merupakan rumah bagi banyak orang tertua di dunia, duduk di lantai merupakan praktik umum. “Saya menghabiskan dua hari dengan seorang wanita berusia 103 tahun dan melihatnya naik turun dari lantai 30 atau 40 kali, jadi itu seperti 30 atau 40 squat yang dilakukan setiap hari,” kata pendiri Blue Zones Dan Buettner. Mampu bangkit dan turun dari posisi duduk bersila adalah latihan yang diuji sebagai tes duduk-naik. Menurut penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Preventive Cardiology, mereka yang paling tidak mampu menyelesaikan gerakan ini lima atau enam kali lebih mungkin meninggal daripada mereka yang paling mampu menyelesaikan tugas tersebut.

    3. Berolahraga secara teratur regular

    Kita semua tahu bahwa berolahraga secara teratur dapat membantu Anda hidup lebih lama. Dan sebuah studi November 2020 yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine menemukan bahwa mereka yang melakukan olahraga sedang atau berat 150 menit per minggu memiliki semua penyebab kematian yang lebih rendah, atau kematian karena sebab apa pun. Penanda 150 menit ini sejalan dengan rekomendasi latihan dari American Heart Association.

    4. Bersikap optimis tentang penuaan

    Jika Anda mengantisipasi bahwa Anda akan mengalami masa tua yang buruk dan tidak melakukan apa pun untuk mencegah hal itu terjadi, kemungkinan besar, Anda mungkin akan melakukannya. Jika Anda optimis tentang penuaan, Anda lebih mungkin untuk mengambil langkah-langkah sekarang yang dapat membantu Anda menjalani kehidupan yang lebih bahagia dan lebih lama, menurut sebuah studi Desember 2020 yang diterbitkan dalam The International Journal of Aging and Human Development.

    5. Kelola stres Anda

    Manajemen stres lebih dari sekadar mereda. Saat Anda mengelola stres, Anda dapat memengaruhi aktivitas gen Anda. “Kami memiliki sekitar 22.500 gen, tetapi hanya 1.500 di antaranya yang aktif pada satu waktu,” kata Michael Roizen, kepala petugas kesehatan di Klinik Cleveland. Dia menjelaskan bahwa manajemen stres dapat mematikan gen yang menyebabkan peradangan, yang dapat menyebabkan masalah seperti radang sendi dan penyakit jantung. “Gen mana yang aktif atau tidak aktif berada di bawah kendali Anda,” kata Dr. Roizen. “Yang berarti berapa lama Anda hidup dan seberapa baik Anda hidup di era saat ini berada di bawah kendali Anda.”

    6. Hidup di masa sekarang

    Ketika Daniel Kennedy, sutradara dan produser serial dokumen Healthy Long Life, berbicara kepada para centenarian di Meksiko tentang kehidupan dan praktik mereka, dia menemukan bahwa mereka hidup pada saat ini. “[Banyak orang yang saya temui] tidak fokus pada kemarin atau besok, mereka fokus pada hari ini,” katanya.

    7. Berlatih kasih sayang

    Merawat orang lain dapat membantu Anda hidup lebih lama dan lebih bahagia. Dalai Lama, yang baru saja berulang tahun ke-86, mengatakan kasih sayang adalah kunci kebahagiaan. “Kasih sayang…membuka hati kami. Ketakutan, kemarahan, kebencian mempersempit pikiran Anda,” katanya dalam pidato tahun 2016 yang merayakan ulang tahunnya yang ke-80, menurut HuffPost.

    Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Juni 2020 di American Journal of Preventive Medicine menemukan bahwa menjadi sukarelawan adalah hobi umum di antara mereka yang berumur panjang. “Hasil kami menunjukkan bahwa kesukarelaan di antara orang dewasa yang lebih tua tidak hanya memperkuat komunitas, tetapi memperkaya hidup kita sendiri dengan memperkuat ikatan kita dengan orang lain, membantu kita merasakan tujuan dan kesejahteraan, dan melindungi kita dari perasaan kesepian, depresi, dan keputusasaan,” Eric S. Kim, PhD, ilmuwan riset di Harvard TH Chan School of Public Health, mengatakan dalam siaran pers tentang penelitian tersebut.

    8. Ikuti Diet Mediterania

    Anda akan mendengar para ahli merekomendasikan Diet Mediterania berkali-kali, dan itu karena itu sangat bagus. Ini berpusat di sekitar lemak sehat, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan makanan laut. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Gut pada Juni 2020 menemukan bahwa mengikuti Diet Mediterania dapat membantu proses penuaan dengan menurunkan penanda peradangan dan meningkatkan fungsi otak dan kesehatan usus.

    Baca juga: 7 Gaya Hidup yang Didukung Sains untuk Umur Panjang yang Sehat


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...